Begini Ketatnya Seleksi Siswa untuk Riset Tempe di Antariksa Bersama NASA

Kompas.com - 08/06/2017, 14:04 WIB
Kompas TV Dua siswa yang berhasil menemukan bioantiseptik dari kulit kacang tanah, bernama Muhamad Nur Alim dan Biriski Arfianto. Mereka menemukan ada senyawa dari kulit kcang tanah yang terbukti bisa menjadi antiseptik untuk membersihkan badan dari bakteri dan kuman. Penemuan mereka berhasil setelah melalui dua kali uji coba ilmiah, memanfaatkan limbang kulit kacang tanah yang mudah dijumpai di sekitar tempat tinggal mereka. Hasil penelitian dua siswa ini membuktikan kulit kacang tanah bisa mengurangi pertumbuhan bakteri ecoli dan aureus penyebab diare, sehingga bisa digunakan dalam pembuatan sabun ataupun antiseptik atau anti-kuman. Bukti lain keberhasilan penelitian dua siswa ini adalah medapatkan medali perunggu di olimpiade penelitian ilmiah Indonesia pada Februari lalu dan direkomendasikan mengikuti olimpiade proyek kelestarian lingkungan hidup yang digelar di Belanda, September mendatang.
|
EditorCaroline Damanik

Ke-10 orang ini ditetapkan sebagai peneliti obyek fermentasi tempe pada Oktober 2016 dan sejak itu langsung bekerja. Lalu pada Januari 2017 paket penelitian mereka hasilkan.

"Akhir Januari 2017 hasil penelitian itu kita bawa ke sekolah yang bekerja sama dengan NASA yakni Valley Christian High School, Quest Institute, San Jose, California, sebelum kemudian diterbangkan dengan roket NASA pada Minggu subuh baru lalu," tutur Eka.

Ada empat orang yang berangkat ke sekolah mitra NASA tersebut antara lain Eka Trisno Samosir dan Ary Raharja sebagai mentor dan Afner Sirait mewakili mahasiswa dan Putry Yosefa Siboro mewakili siswa.

Mereka selama sepekan di NASA melakukan proses penelitian kembali hasil paket eksperimen ilmiah yang dibawa dari Indonesia.

Semacam uji coba penerbangan dilakukan sebelum kemudian benar-benar diluncurkan Sabtu (3/6/1017) sore pukul 17. 07 waktu Florida, Amerika Serikat, atau Minggu (4 /6/2017) pukul 4.07 WIB oleh roket booster Falcon-9 dari landas luncur (launch pad) nomor 39-A di Pusat Antariksa Kennedy.

Landas luncur ini sangat bersejarah karena dari titik ini hampir 50 tahun yang lalu manusia pertama berangkat meluncur dari bumi menuju bulan dalam misi Apollo 11 pada tahun 1969.

Peluncuran misi ini adalah kontrak ke-11 misi Commercial Resuply (CRS) dari NASA yang dilaksanakan oleh kontraktor perusahaan swasta SpaceX yang didirikan oleh Elon Musk, pendiri dan pemilik PayPal.

SpaceX CRS-11 membawa hampir 3 ton muatan (payload) untuk diantar ke International Space Station (Stasiun Antariksa Internasional/ISS). Di antara payload ini lah satu perangkat eksperimen ilmiah putra terbaik Del di dengan judul eksperimen "The Fermentation of Soybeans in Microgravity Experiment" (Fermentasi Kedelai Dalam Kondisi Mikrogravitasi).

ISS mengorbit pada ketinggian sekitar 400 km di atas Bumi dengan kecepatan orbit sekitar 7 km/detik. Jadi, ISS mengitari Bumi sekali setiap 93 menit.  SpaceX CRS-11 akan bertemu dan berlabuh (docking) dengan ISS pada hari Senin malam WIB, 36 jam sesudah diluncurkan. 

Eka menyebutkan, hasil penelitian itu akan diketahui sekitar 1,5 bulan ke depan. Diperkirakan paket akan mengorbit bumi 30 hari dan selebihnya paket itu dikirimkan kembali ke Indonesia persisnya ke Laguboti, Kabupaten Tobasa.

Pesan Eka kepada generasi muda sekarang berkaca pada semangat anak-anak Del melakukan penelitian agar tetap semangat dan tak pernah berhenti mencoba untuk berhasil.

"Curiosity and keep trying. Setiap pelajar harus menemukan pola belajar masing-masing, namun kuncinya utamanya adalah rasa penasaran dan tidak pernah berhenti mencoba. Itu yang bisa saya sarankan, Pak," tukas Eka.

Mentor yang tak mau menyebutkan usianya itu kemudian membeberkan resep Del melakukan pola ajar di sekolah unggulan itu dengan menyeimbangkan terori dan praktik.

"Kami berusaha untuk memberikan pengetahuan yang seimbang antara teori dan praktikal, Pak. Jadi mahasiswa tidak hanya belajar mengenai konsep, tetapi mampu juga menerapkan apa yang mereka pahami di kelas secara real," tandasnya.

 

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nikahkan Putrinya di Mushala Polsek, Tersangka Pencurian Tak Kuasa Menahan Tangis

Nikahkan Putrinya di Mushala Polsek, Tersangka Pencurian Tak Kuasa Menahan Tangis

Regional
Tertipu Modus Pulsa Gratis, Perempuan Ini Kehilangan Uang Ratusan Juta Rupiah

Tertipu Modus Pulsa Gratis, Perempuan Ini Kehilangan Uang Ratusan Juta Rupiah

Regional
Pukat UGM soal KPK Tangkap Menteri Edhy: Tangkapan yang Signifikan

Pukat UGM soal KPK Tangkap Menteri Edhy: Tangkapan yang Signifikan

Regional
Klaim 80 Persen SMA/SMK Siap Gelar Belajar Tatap Muka, Disdik Papua: Harus Banyak OPD Terlibat

Klaim 80 Persen SMA/SMK Siap Gelar Belajar Tatap Muka, Disdik Papua: Harus Banyak OPD Terlibat

Regional
Tercatat 74 Kasus Positif Covid-19 Baru di NTT, Paling Banyak di Kota Kupang

Tercatat 74 Kasus Positif Covid-19 Baru di NTT, Paling Banyak di Kota Kupang

Regional
Debat Pilkada Karawang Soal Atasi Kemiskinan, Ada Paslon yang Mau Bangun 'Silicon Valley' hingga Tawarkan Kartu Kewirausahaan

Debat Pilkada Karawang Soal Atasi Kemiskinan, Ada Paslon yang Mau Bangun "Silicon Valley" hingga Tawarkan Kartu Kewirausahaan

Regional
25 Petugas Sortir dan Lipat Surat Suara di Solo Diupah Rp 225.000

25 Petugas Sortir dan Lipat Surat Suara di Solo Diupah Rp 225.000

Regional
Kadisdik Jatim Belum Cuti meski Istrinya Maju Pilkada, Inspektorat: Gubernur Sudah Mengingatkan

Kadisdik Jatim Belum Cuti meski Istrinya Maju Pilkada, Inspektorat: Gubernur Sudah Mengingatkan

Regional
Ribuan Buruh Cianjur Unjuk Rasa Tuntut Kenaikan UMK 2021

Ribuan Buruh Cianjur Unjuk Rasa Tuntut Kenaikan UMK 2021

Regional
Nenek Rasiti Rela Serahkan Naskah hingga Tongkat Kuno Warisan Keluarganya ke Pemerintah

Nenek Rasiti Rela Serahkan Naskah hingga Tongkat Kuno Warisan Keluarganya ke Pemerintah

Regional
Hendak Melaut, 2 Nelayan Ini Tersambar Petir, Satu Tewas

Hendak Melaut, 2 Nelayan Ini Tersambar Petir, Satu Tewas

Regional
Cerita Guru Honorer di Bulukumba, Mengabdi 7 Tahun tapi Gaji Tak Cukup Beli Bensin

Cerita Guru Honorer di Bulukumba, Mengabdi 7 Tahun tapi Gaji Tak Cukup Beli Bensin

Regional
Diperiksa KPK Terkait Kasus Zumi Zola, Bupati Muaro Jambi Mengaku Cuma Jadi Saksi

Diperiksa KPK Terkait Kasus Zumi Zola, Bupati Muaro Jambi Mengaku Cuma Jadi Saksi

Regional
Polisi Bongkar Investasi Bodong Bermodus Jual Beli Uang Asing

Polisi Bongkar Investasi Bodong Bermodus Jual Beli Uang Asing

Regional
Viral Video Seorang Ibu Balik Marahi Polisi Saat Ditegur Tak Pakai Helm, lalu Kabur

Viral Video Seorang Ibu Balik Marahi Polisi Saat Ditegur Tak Pakai Helm, lalu Kabur

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X