Panglima TNI Sebut Demokrasi Indonesia Tak Sesuai Pancasila

Kompas.com - 05/06/2017, 15:26 WIB
Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo di Gedung KPK Jakarta, Jumat (26/5/2017). KOMPAS.com/ABBA GABRILLINPanglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo di Gedung KPK Jakarta, Jumat (26/5/2017).
|
EditorReni Susanti

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo menilai demokrasi yang dijalankan di Indonesia saat ini tidak lagi sejalan dengan Pancasila. Padahal, sila keempat yang termaktub di Pancasila sudah mengatur cara berdemokrasi di Indonesia.

"Demokrasi di Indonesia adalah sila keempat yaitu kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan. Tidak seperti saat ini. Harusnya menggunakan musyawarah dan mufakat, bukan voting," ujar Gatot dalam ceramah kebangsaan di Masjid Islamic Center Universitas Ahmad Dahlan (UAD), Minggu (4/6/2017).

(Baca juga: Membaca Pancasila Secara Dialektik: dari Sila Kelima ke Sila Pertama)

Gatot mengaku berani mempertanggungjawabkan ucapannya itu. Karena, kondisi pelaksanaan demokrasi di Indonesia masih jauh dari kata Pancasila.

"Saya siap ditembaki karena mengatakan bahwa demokrasi di Indonesia saat ini tak sesuai dengan Pancasila. Enggak apa-apa ditembaki emang kenyataannya seperti itu kok," tuturnya.

(Baca juga: Gotong Royong, Warga Kampung Leuser Buat Patung Garuda Pancasila)

Gatot berdalih, apa yang disampaikannya untuk memperbaiki kesalahan dalam demokrasi di Indonesia. Menurutnya, hal ini harus segera diluruskan dan dikembalikan lagi kepada Pancasila yang merupakan dasar negara.

"Saya meluruskan yang benar. Demokrasi kita saat ini tidak sesuai dengan Pancasila. Jika sesuai dengan Pancasila maka penerapan sila pertama hingga keempat akan mewujudkan sila kelima yaitu keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia," tandasnya. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X