Kompas.com - 16/05/2017, 10:03 WIB
Anak-anak dan ibu saat berada di perpustakaan Mata Aksara KOMPAS.com / Wijaya KusumaAnak-anak dan ibu saat berada di perpustakaan Mata Aksara
|
EditorFarid Assifa

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Berawal dari keinginan membudayakan membaca sejak dini, keluarga Heni Wardatur Rohmah dan Nuradi Indra Wijaya membuat perpustakaan bernama "Mata Aksara".

Perpustakaan tersebut berlokasi di Jalan Kaliurang Km 14, No 15 A, Tegalmanding, Umbulmartani, Ngemplak, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Pelakat bertuliskan "Mata Aksara" terpampang tepat di pinggir jalan. Di ruangan yang tak begitu luas di lantai dua, terdapat rak kayu penuh dengan berbagai jenis buku, termasuk buku bacaan anak-anak.

Saat dikunjungi Kompas.com, Senin (15/5/2017), beberapa ibu terlihat duduk sembari melihat anak mereka memilih buku yang hendak dibaca. Sambil berdiri, anak-anak yang rata-rata masih duduk di Sekolah Taman Kanak-kanak ini mengamati satu per satu buku yang ada di rak kayu.

Setelah mengambil buku yang disukai, mereka lantas berjalan dan duduk di depan atau di samping ibunya. Sambil duduk, jari-jarinya membuka selembar demi selembar buku tersebut.

Beberapa anak yang masih kecil dan belum bisa membaca terlihat mengamati serius gambar yang ada di buku tersebut.

"M..a...d...u, madu, ayo cari, di gambar itu mana madunya, Nak?," tanya seorang ibu kepada anaknya yang sedang memegang buku bergambar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ini Madunya!" Jawab anak perempuan itu. "Iya benar, pintar," saut ibu itu sembari kembali mengajak putrinya yang masih kecil untuk membuka halaman berikutnya.

Baca juga: Ingin Penumpang Baca Buku, Pak Sugiarto Buat Perpustakaan di Angkotnya

Dinamika itu sudah menjadi hal biasa di perpustakaan Mata Aksara. Sejak dini, anak-anak dikenalkan dengan budaya membaca.

Suasananya seperti itu. Anak dan ibunya datang, lalu bersama-sama berinteraksi dengan buku. Mengenalkan budaya membaca sejak kecil. Pasangan suami istri Heni Wardatur Rohmah dan Nuradi Indra Wijaya adalah sosok dari berdirinya Mata Aksara.

"Saya punya Pakde (Paman) di daerah Rembang yang memiliki perpustakaan, saat kecil kalau mudik ke sana pasti berinteraksi dengan buku. Membacanya itu sesuka kita, kadang ya di bawah pohon jambu depan rumah," ucap Heni Wardatur Rohmah, Senin.

Budaya membaca buku tersebut dibawa ke dalam keluarganya saat ini. Kedua anaknya pun sejak kecil dikenalkan dengan budaya membaca. Hingga akhirnya, keluarga Heni Wardatur Rohmah dan Nuradi Indra Wijaya memiliki perpustakaan sendiri.

"Di rumah kan banyak buku dan sudah selesai dibaca, kami ingin buku-buku ini bisa bermanfaat bagi orang lain. Kita lalu rapat keluarga, anak saya setuju, ya sudah langsung didata dan dihitung," bebernya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar 'Jemput Bola' Vaksinasi Warga

Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar "Jemput Bola" Vaksinasi Warga

Regional
Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.