Diundang oleh NASA, Gomos Manalu Simpan Mimpi Besar untuk Indonesia

Kompas.com - 10/05/2017, 11:00 WIB
Gomos Parulian Manalu dan ibunya, Juli boru Hutabarat, saat ditemui di rumahnya, Jalan Cemara 34, Pematangsiantar, Senin (8/5/2017) siang. KOMPAS.com/Tigor MuntheGomos Parulian Manalu dan ibunya, Juli boru Hutabarat, saat ditemui di rumahnya, Jalan Cemara 34, Pematangsiantar, Senin (8/5/2017) siang.
|
EditorCaroline Damanik

PEMATANGSIANTAR, KOMPAS.com - Gomos Parulian Manalu sebentar lagi akan segera berangkat ke Bandung, Jawa Barat. Dia diterima di Sekolah Tinggi Elektro dan Informatika (STEI) Institut Teknologi Bandung (ITB).

Gomos akan mendaftar ulang ke Bandung pada 16 Mei 2017 ini. Sang ibu, Juli boru Hutabarat (41) mengaku sudah membeli tiket pesawat Gomos untuk pergi dan pulang.

"Karena habis dia daftar ulang, kan kembali lagi," kata Juli saat ditemui di rumah mereka di Jalan Cemara 34, Pematangsiantar, Senin (8/5/2017) siang.

Anaknya yang merupakan lulusan Del Laguboti, Kabupaten Tobasa, itu diterima melalui jalur undangan di ITB karena prestasinya.

Gomos bersama rekan-rekannya dari Del Laguboti pernah diundang oleh NASA atau Badan Antariksa Amerika Serikat untuk menyampaikan riset bertajuk Micro-Aerobic Metabolism of The Yeast Saccharromyces Cerevisae In A Microgravity Environment, tepatnya pada 29 Maret 2016.

KOMPAS.com/Tigor Munthe Sertifikat yang diperoleh Gomos Parulian Manalu setelah diundang oleh NASA atau Badan Antariksa Amerika Serikat untuk menyampaikan riset bertajuk Micro-Aerobic Metabolism Of The Yeast Saccharromyces Cerevisae In A Microgravity Environment.
Menurut dia, kesempatan itu sangatlah berharga. Dari pengalaman itu, pemuda kelahiran Pematangsiantar, 5 Februari 2000 itu, memiliki impian memiliki sebuah perusahaan. Dia bercita-cita bisa memperkerjakan anak-anak Indonesia di perusahaan miliknya.

Belajar dari pengalaman selama di NASA Amerika Serikat, Gomos menekankan perlunya proses pembangunan di Indonesia dipercepat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Indonesia, menurut dia, jauh ketinggalan dibanding negara adidaya itu, terutama karena faktor pola pendidikan di sana jauh lebih baik.

"Di sana, disiplin itu kuat. Humble dalam membagi ilmu, humble mengajari. Mereka walau seorang doktor atau profesor pun tak segan membagi ilmu dan pengetahuan dan tidak merasa rendah saat berbagi dengan anak-anak SMA," kata Gomos yang mengaku tak suka dengan hal-hal yang berbau menghafal itu.

(Baca selengkapnya: Perjuangan Gomos Manalu, Anak Penjual Roti yang Pernah Diundang NASA)

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dompet Dhuafa dan Kimia Farma Berikan 2.000 Dosis Vaksin untuk Masyarakat Lombok Barat

Dompet Dhuafa dan Kimia Farma Berikan 2.000 Dosis Vaksin untuk Masyarakat Lombok Barat

Regional
Buka Kejuaraan UAH Super Series, Ridwan Kamil Adu Kemampuan Tenis Meja dengan Ustadz Adi Hidayat

Buka Kejuaraan UAH Super Series, Ridwan Kamil Adu Kemampuan Tenis Meja dengan Ustadz Adi Hidayat

Regional
Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Regional
Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Regional
Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Regional
Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Regional
Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Regional
Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.