Pasangan di Purwakarta Ini Punya 13 Anak dan Tinggal di Rumah Sempit

Kompas.com - 07/05/2017, 20:07 WIB
Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi menemui keluarga yang memiliki 13 anak di daerahnya, Minggu (7/5/2017). KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHABupati Purwakarta Dedi Mulyadi menemui keluarga yang memiliki 13 anak di daerahnya, Minggu (7/5/2017).
|
EditorFarid Assifa

PURWAKARTA, KOMPAS.com - Pasangan suami-istri Aa Suparman (48) dan Siti Fatimah (42) asal Kampung Malangnengah Wetan, Kelurahan Nagri Tengah, Kabupaten Purwakarta, diketahui memiliki anak 13 orang.

Mereka selama ini tinggal di satu rumah kontrakan tak layak huni berukuran sekitar 3x4 meter yang hanya memiliki satu ruang kamar.

Baca juga: Tiba di Indonesia, Bupati Dedi Langsung Bawa TKW ke Polres Purwakarta

Kondisi serba kekurangan tak menyurutkan pasangan ini untuk berjuang membesarkan anak-anaknya. Saat ini, anak paling besar berumur 25 tahun dan paling kecil masih berumur tiga tahun.

Siti Fatimah selama berkeluarga tak mengikuti program Keluarga Berencana (KB) karena ketakutan dan sering stres jika makan pil dan suntik KB.

"Pernah beberapa kali waktu itu ke bidan, tapi saya takut dan suka stres. Itu awalnya kami memiliki anak banyak. Kalau anak ketiga belajar jualan somay yang lainnya belum kerja," ungkap dia di rumahnya, Minggu (7/5/2017).

Selama ini, ke-13 anaknya dibesarkan dengan hasil kerja serabutan suaminya sebagai tukang servis elektronik. Namun, sesekali biaya hidup tak terpenuhi manakala tak ada orang yang menggunakan jasa suaminya tersebut.

"Kalau suami suka perbaiki televisi dan radio. Tukang servis elektronik di rumah kalau ada, kalau enggak ada serabutan," ungkap dia.

Mengetahui informasi tersebut, Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi mendatangi langsung kediaman mereka seusai pulang dari luar kota pada Minggu sore. Setibanya di lokasi, Dedi langsung mengumpulkan ketiga belas anak bersama orangtuanya dan sedikit keheranan karena zaman sekarang masih ada yang memiliki belasan anak.

Dedi pun langsung meminta keluarga tersebut pindah ke sebuah rumah yang telah disediakan pemerintah secara gratis. 

"Tetapi ada syaratnya, jika suami dari keluarga ini mau melakukan KB atau pasang kontrasepsi. Jadi tak akan menambah anak lagi," kata Dedi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gelar Rapid Test dan Swab Massal, Hasilnya 127 Warga Surabaya Reaktif, 8 Positif

Gelar Rapid Test dan Swab Massal, Hasilnya 127 Warga Surabaya Reaktif, 8 Positif

Regional
Gara-gara Pakai APD, Petugas Medis yang Jemput PDP Kabur Nyaris Diamuk Warga

Gara-gara Pakai APD, Petugas Medis yang Jemput PDP Kabur Nyaris Diamuk Warga

Regional
Nekat Curi Gabah Tetangga untuk Bermain Game Online, Pria Ini Babak Belur dan Terancam Hukuman 7 Tahun Penjara

Nekat Curi Gabah Tetangga untuk Bermain Game Online, Pria Ini Babak Belur dan Terancam Hukuman 7 Tahun Penjara

Regional
Petugas Ber-APD Dibentak, Diusir, dan Hampir Diamuk Warga Saat Evakuasi PDP yang Kabur

Petugas Ber-APD Dibentak, Diusir, dan Hampir Diamuk Warga Saat Evakuasi PDP yang Kabur

Regional
Akhirnya, Mobil PCR yang Membuat Risma Mengamuk, Tiba di Surabaya

Akhirnya, Mobil PCR yang Membuat Risma Mengamuk, Tiba di Surabaya

Regional
Singgung Soal Riwayat Pendidikan Jokowi di Media Sosial, Pria Ini Diamankan Polisi

Singgung Soal Riwayat Pendidikan Jokowi di Media Sosial, Pria Ini Diamankan Polisi

Regional
Dramatis, Polisi Ketakutan Saat Dihadang dan Dipeluk Keluarga Pasien Positif Corona yang Kabur

Dramatis, Polisi Ketakutan Saat Dihadang dan Dipeluk Keluarga Pasien Positif Corona yang Kabur

Regional
Gempa 5,7 M Guncang Melonguane di Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa 5,7 M Guncang Melonguane di Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Regional
Pria Lumpuh Tewas Terbakar Saat Istri Diisolasi karena Pulang dari Zona Merah Covid-19

Pria Lumpuh Tewas Terbakar Saat Istri Diisolasi karena Pulang dari Zona Merah Covid-19

Regional
Teror Diskusi CLS UGM Yogya: Rumah Digedor, Diancam, hingga Didatangi

Teror Diskusi CLS UGM Yogya: Rumah Digedor, Diancam, hingga Didatangi

Regional
Pura-pura Jual Kulkas di Medsos, Pasutri Tipu Ibu Rumah Tangga

Pura-pura Jual Kulkas di Medsos, Pasutri Tipu Ibu Rumah Tangga

Regional
Jokowi Sambut New Normal, Ini Kata Sejumlah Kepala Daerah

Jokowi Sambut New Normal, Ini Kata Sejumlah Kepala Daerah

Regional
Ragam Alasan Pengendara Pergi ke Puncak, Ingin Sate Maranggi hingga Sekadar Cari Angin

Ragam Alasan Pengendara Pergi ke Puncak, Ingin Sate Maranggi hingga Sekadar Cari Angin

Regional
Ada 36 Ribu Warga Blora Pulang Kampung karena Faktor Ekonomi dan Ketidakjelasan Nasib

Ada 36 Ribu Warga Blora Pulang Kampung karena Faktor Ekonomi dan Ketidakjelasan Nasib

Regional
Saat 'New Normal', Kendaraan Luar Daerah Tetap Dibatasi Masuk ke Kota Malang

Saat "New Normal", Kendaraan Luar Daerah Tetap Dibatasi Masuk ke Kota Malang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X