Kompas.com - 04/05/2017, 12:12 WIB
Ilustrasi HIV/AIDS thinkstock/vchalIlustrasi HIV/AIDS
EditorErlangga Djumena

SURABAYA, KOMPAS.com - Enam belas tahun yang lalu bisa jadi adalah saat-saat paling terpuruk bagi lelaki --sebut saja bernama Crybie (38).

Saat itu, kali pertama ia dinyatakan positif terinfeksi HIV. Virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh itu muncul di dalam tubuhnya karena penggunaan jarum suntik secara bergantian saat mengonsumsi narkoba. Dulu, dia memang adalah pengguna narkoba suntik atau penasun.

"Saya sudah pakai narkoba sejak 1992, saat masih kelas dua SMP. Saat itu, saya salah mengartikan kasih sayang," kata Crybie saat ditemui Surya, Rabu (3/5/2017).

Crybie hidup di lingkungan pesantren, sedang kedua orang tuanya kerap tidak di rumah.

Dengan dalih butuh lingkungan yang bisa menerima dan memperhatikannya, Crybie mencoba masuk ke komunitas pengguna napza.

"Saya bisa diterima di komunitas itu dengan syarat mau mengonsumsi obat-obatan narkotika," kata pria yang tinggal di Surabaya Selatan ini.

Baca juga: Lima Peserta Pesta Seks Kelompok Gay di Surabaya Positif HIV

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Seminggu sekali, bersama 16 temannya, ia selalu berkumpul di sebuah tempat untuk menggelar pesta narkoba.

Dalam pesta narkoba itu, empat jarum suntik dipakai bergantian.

"Tahun 2001, akhirnya saya lakukan tes. Setelah satu per satu 16 teman terdekat saya itu meninggal. Dari tes itu ternyata saya positif HIV," sebut Crybie.

Kenyataan itu membuat Crybie stres dan putus asa. Ia bukannya berhenti menggunakan narkoba, tapi justru balas dendam.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Regional
Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Regional
Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Regional
PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

Regional
Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Regional
Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Regional
Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.