Cuaca Buruk, Pencarian Korban Longsor di Ponorogo Dihentikan Sementara

Kompas.com - 02/04/2017, 20:55 WIB
Kompas.com/Muhlis Al Alawi Jasad Iwan Danang Suwandi, warga Desa Banaran, Kecamatan Pulung, Kabupaten Ponorogo dievakuasi dari lokasi bencana tanah longsor, Minggu (2/4/2017) siang.

PONOROGO, KOMPAS.com - Setelah tiga jam bekerja, tim gabungan dan relawan  menghentikan sementara proses pencarian korban hilang dalam bencana tanah longsor di Desa Banaran, Kecamatan Pulung, Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur, Minggu ( 2 / 4 / 2017) siang.

Pencarian korban pada hari pertama ini dimulai dari pukul 09.00 WIB dan dihentikan pada sekitar pukul 12.00 WIB lantaran cuaca yang memburuk. Tiga jam setelah pencarian dengan exavator, awan mendung tebal dan menghitam di sekitar lokasi longsor. Sejam setelah itu, hujan turun.

"Kalau kondisinya hujan seperti ini, pencarian terpaksa kami hentikan. Bila dilanjutkan nanti berbahaya. Bisa jadi tanah dari tebing dapat longsor," kata Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Ponorogo, Setyo Budiono, di lokasi bencana, Minggu.

Baca juga: Evakuasi Korban Longsor Ponorogo Diprediksi hingga Sebulan


Budi mengatakan pencarian orang yang masih hilang, sebanyak 26 orang, akan dilanjutkan Senin besok. Pencarian tetap akan dilakukan dengan menggunakan alat berat.

Kapolres Ponorogo selaku Wakil Ketua Tim Evakuasi, AKBP Suryo Sudarmadi menyatakan, akan ada tambahan eksavator sebanyak dua hingga empat unit untuk mempercepat proses evakuasi. Menurut Suryo, saat ini eksavator baru ada enam unit. Empat berada di sektor A dan dua sisanya di sektor B dan C.

"Untuk pencariannya dibagi menjadi tiga sektor, yakni sektor A, B dan C. Sektor A, tim gabungan dipimpin dari Basarnas, sektor B dipimpin Brimob, dan sektor C dari TNI," jelas Suryo.

Ia menambahkan, meteode pencarian memanfaatkan alat berat yang ada. Lantaran ketebalan tanah yang menimbun rumah warga mencapai 17 meter maka pencariannya dilakukan perlahan.

"Kami lakukan dengan cara menggali dan terus menggali," ujar Suryo.

Baca juga: Sebelum Longsor di Ponorogo, Sudah Ditemukan Retakan di Lereng Bukit

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorEgidius Patnistik
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X