Gelombang Tinggi di Pantai Selatan Gunungkidul, Air Laut Masuk ke Warung

Kompas.com - 20/03/2017, 18:53 WIB
Ilustrasi: Gelombang tinggi selama 2 pekan yang mengnantam pantai Biau menyebabkan kerusakan rumah warga. Sebuah rumah milik nelayan mengalami rusak parah YosepIlustrasi: Gelombang tinggi selama 2 pekan yang mengnantam pantai Biau menyebabkan kerusakan rumah warga. Sebuah rumah milik nelayan mengalami rusak parah
|
EditorFarid Assifa

GUNUNGKIDUL, KOMPAS.com - Pantai pesisir Selatan Gunungkidul sejak Minggu (19 /03/2017) dilanda gelombang tinggi hingga air laut masuk ke warung. Para nelayan pun saat ini memilih berhenti melaut hingga gelombang kembali normal.

" Gelombang tinggi sudah terjadi sejak hari Minggu kemarin malam," ucap Koordinator SAR Satlinmas Wilayah II Gunungkidul, Marjono saat dihubungi, Senin (20/3/2017).

Baca juga: 10 Perahu Nelayan di Situbondo Hancur Dihantam Gelombang Tinggi

Marjono menjelaskan, sampai Senin (20/03/2017) sore, gelombang tinggi masih terjadi. Dari hasil pantuan, tinggi gelombang Pantai Selatan Gunungkidul mencapai 3-4 meter.

Ia mengaku, potensi adanya gelombang tinggi di Pantai Selatan Gunungkidul ini sudah diinformasikan kepada para nelayan dan pemilik warung. Hal ini dilakukan guna mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan dampak dari gelombang tinggi.

"Sudah kita informasikan sepekan lalu. Nelayan di Pantai Baron saat ini memilih tidak melaut," tegasnya.

Selain menyebabkan nelayan tidak melaut, gelombang tinggi juga menerjang beberapa warung di pinggir Pantai Drini. Air laut bahkan sampai masuk ke warung.

"Di pantai Drini, air laut sampai masuk ke dalam warung milik warga," katanya.

Sementara itu, Yanto, salah satu nelayan Pantai Baron, Gunungkidul, mengatakan, sebelum terjadi gelombang tinggi, tangkapan ikan memang sedang baik. Namun kini ia pasrah dan tidak akan nekat melaut karena berbahaya.

"Ya, sebenarnya lagi musim ikan, tapi ini kan alam. Manusia tidak bisa melawan kehendak alam, saya menunggu sampai gelombang normal lagi saja," pungkasnya.

Baca juga: Gelombang Tinggi Hantam Pantai Biau, 3 Rumah Nelayan Rusak



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jerinx Ajukan Banding atas Vonis 1 Tahun 2 Bulan Penjara

Jerinx Ajukan Banding atas Vonis 1 Tahun 2 Bulan Penjara

Regional
Diduga Depresi, Ibu di Kalsel Bunuh Dua Anaknya yang Masih Balita

Diduga Depresi, Ibu di Kalsel Bunuh Dua Anaknya yang Masih Balita

Regional
Jaksa Ajukan Banding terhadap Vonis Jerinx, Anggap Putusan Hakim Tak Berikan Efek Jera

Jaksa Ajukan Banding terhadap Vonis Jerinx, Anggap Putusan Hakim Tak Berikan Efek Jera

Regional
Branch Manager Bank Mega Malang Ditangkap akibat Penipuan Senilai Rp 5,7 M

Branch Manager Bank Mega Malang Ditangkap akibat Penipuan Senilai Rp 5,7 M

Regional
Banjir Terjang 2 Kabupaten di Jambi, Jembatan Putus dan 1.000 Rumah Terendam

Banjir Terjang 2 Kabupaten di Jambi, Jembatan Putus dan 1.000 Rumah Terendam

Regional
Pemprov Jabar Buka Layanan Desain dan Cetak Kemasan Gratis bagi IKM

Pemprov Jabar Buka Layanan Desain dan Cetak Kemasan Gratis bagi IKM

Regional
Edhy Prabowo Tersangka, Walkot Solo Setuju Susi Pudjiastuti Kembali Jadi Menteri KP

Edhy Prabowo Tersangka, Walkot Solo Setuju Susi Pudjiastuti Kembali Jadi Menteri KP

Regional
Mayat Bayi Perempuan Ditemukan Dalam Kantong Plastik, Begini Kronologinya

Mayat Bayi Perempuan Ditemukan Dalam Kantong Plastik, Begini Kronologinya

Regional
Haru, Nadif Ikuti Wisuda Virtual Seorang Diri di Makam Sang Ayah, Ini Ceritanya

Haru, Nadif Ikuti Wisuda Virtual Seorang Diri di Makam Sang Ayah, Ini Ceritanya

Regional
Deforestasi, Burung Migran dan Ancaman 'Bird Strike' di Bandara Kualanamu

Deforestasi, Burung Migran dan Ancaman "Bird Strike" di Bandara Kualanamu

Regional
Kisah Pilu 2 Nelayan Tersambar Petir Saat Melaut di Atas Kapal, Satu Orang Tewas

Kisah Pilu 2 Nelayan Tersambar Petir Saat Melaut di Atas Kapal, Satu Orang Tewas

Regional
'Kalau Pemerintah Bisa Bagi Vaksin Sebelum Proses Belajar, Kami Setuju KBM Tatap Muka'

"Kalau Pemerintah Bisa Bagi Vaksin Sebelum Proses Belajar, Kami Setuju KBM Tatap Muka"

Regional
Bupati Situbondo Tertular Covid-19, Puluhan Pejabat Lakukan Tes Swab

Bupati Situbondo Tertular Covid-19, Puluhan Pejabat Lakukan Tes Swab

Regional
Mantan Pegawai Bank Bikin Investasi Bodong, Larikan Uang Rp 15 Miliar Milik 15 Korban

Mantan Pegawai Bank Bikin Investasi Bodong, Larikan Uang Rp 15 Miliar Milik 15 Korban

Regional
Hakim Tolak Eksepsi Wasmad, Sidang Kasus Konser Dangdut Tegal Dilanjutkan

Hakim Tolak Eksepsi Wasmad, Sidang Kasus Konser Dangdut Tegal Dilanjutkan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X