Mencari Motif Khas Batik Kendal

Kompas.com - 18/02/2017, 14:21 WIB
Pengrajin batik di Kendal, saat menjemur kain yang diwarnai. Kompas.Com /Slamet Priyatin Kontributor Kendal, Slamet PriyatinPengrajin batik di Kendal, saat menjemur kain yang diwarnai. Kompas.Com /Slamet Priyatin
|
EditorErlangga Djumena

KENDAL,KOMPAS.com - Di Kabupaten Kendal Jawa Tengah, ada banyak puluhan perajin batik. Namun hingga kini, Kabupaten Kendal, belum mempunyai motif batik khas Kendal.

Para perajin Kendal membatik sesuai dengan keinginannya masing-masing pembatik.

Untuk mencari motif batik khas Kendal, puluhan perajin batik membuat komunitas. Komunitas perajin batik Kendal itu, diberinama, Klowong. Artinya mengisi sesuatu yang masih lowong (kosong).

Seperti yang dikatakan oleh salah satu penggagas komunitas perajin batik, Sugeng Supriyadi (47). Sugeng, perajin batik di kampung Ameng-ameng Kendal ini, mengaku dirinya berkreasi sendiri dalam membatik. Motif yang ia gambar, biasanya bunga, daun atau bahkan jumput.

“Paling gampang ya, jumput. Kain tinggal diikat karet lalu diwarna,” kava Sugeng, Sabtu (18/2/2017).

Sugeng menjelaskan, beberapa tahun lalu, pernah ada usulan dari bupati Widya Kandhi, supaya mematenkan daun pohon Kendal sebagai motif khas batik Kendal. Namun rupanya tidak sesuai harapan. Sebab daun pohon Kendal bentuknya kecil dan banyak juga yang tidak tahu pohon Kendal.

“Akibatnya, banyak pembatik Kendal menginterprestasikan beda-beda,” akunya.

Sugeng menambahkan, meskipun belum mempunyai motif khas, namun sudah banyak pecinta batik yang mencari batik di Kendal. “Ini pandai-pandainya kita menjual hasil karya kita. Awalnya, dibeli teman, kemudian temannya itu menceritakan batik yang ia beli ke orang lain dan seterusnya,” tambah Sugeng.

Senada dengan Sugeng. Perajin batik lain, Lestari, mengakui bahwa Kendal memang belum memunyai motif khas. Hingga kini, para perajin batik, masih terus mencari dan merumuskan motif batik Kendal.

“Setiap kali kami berkumpul , kami selalu membahas motif batik khas Kendal. Kami bersama-sama, merumuskan motif batik khas Kendal itu,” kata Lestari.

Menurut Lestari, kalau dilihat dari letak daerahnya, pantura, motif batik Kendal, tidak beda jauh dari batik Lasem, Semarang, atau Pekalongan.

“Tapi Kabupaten Kendal itu, mempunyai dua wilayah, wilayah atas dan bawah. Ini yang sering kita diskusikan, “ ujarnya.

Sementara itu, ketua komunitas batik Klowong , Sucilatun, mengatakan, komunitas ini dibentuk untuk memajukan industri kerajinan batik di Kabupaten Kendal. Saat ini, telah ada sekitar 30 perajin yang menjadi anggota komunitas tersebut. Mereka merupakan perajin batik yang berasal dari Pantura Kendal yakni Weleri hingga Kaliwungu.

"Komunitas ini kami bentuk berawal dari kegiatan grup obrolan di medsos, yang kemudian berkeinginan untuk bertemu dan kumpul-kumpul dalam rangka kembali berkarya menciptakan ciri khas batik asal Kendal. Pertemuan ini sendiri merupakan yang kedua kalinya dan akan terus dilangsungkan sebulan sekali," paparnya.

Sucilatun menyebutkan, pihak Baperlitbang Kendal bersedia memfasilitasi dan membina kegiatan dari komunitas tersebut guna memunculkan batik khas Kendal. Selain itu ada permintaan dari Bupati Kendal, Mirna Annisa agar para perajin dapat membuat motif berupa kura-kura belimbing dan kendil.

"Kami masih mencari bentuk dari kura-kura belimbing ini. Informasinya ada di daerah Rowosari. Setelah itu bersama-sama akan mencoba memformulasikan dua motif yang diminta agar dapat menjadi motif batik Kendal," ucapnya.

Sucilatun berharap, perajin batik dari wilayah Kendal atas, dapat segera bergabung. Sehingga bisa memberi masukan terkait motif batik Kendal tersebut. 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seberangi Sungai Cimanuk dengan Jeriken, Warga Sumedang Hilang Terseret Arus

Seberangi Sungai Cimanuk dengan Jeriken, Warga Sumedang Hilang Terseret Arus

Regional
Balas Dendam Pernah Dianiaya, Pria Asal Cianjur Tebas Tangan Korban hingga Putus

Balas Dendam Pernah Dianiaya, Pria Asal Cianjur Tebas Tangan Korban hingga Putus

Regional
Kapolda Babel Akhirnya Disuntik Vaksin Covid-19, Sempat Batal gara-gara Gula Darah Naik

Kapolda Babel Akhirnya Disuntik Vaksin Covid-19, Sempat Batal gara-gara Gula Darah Naik

Regional
Cerita Nakes Disuntik Vaksin Covid-19, Awalnya Sempat Ragu karena Punya Sakit Jantung

Cerita Nakes Disuntik Vaksin Covid-19, Awalnya Sempat Ragu karena Punya Sakit Jantung

Regional
Untuk Topang Perekonomian, Produksi Migas di Sekitar Jabar Ditingkatkan

Untuk Topang Perekonomian, Produksi Migas di Sekitar Jabar Ditingkatkan

Regional
Wagub Emil Dardak: Kasus Covid-19 di Jatim Melonjak 3 Kali Lipat

Wagub Emil Dardak: Kasus Covid-19 di Jatim Melonjak 3 Kali Lipat

Regional
Puncak Kasus Covid-19 di Maluku Diprediksi Februari, Satgas: Rumah Sakit Masih Aman...

Puncak Kasus Covid-19 di Maluku Diprediksi Februari, Satgas: Rumah Sakit Masih Aman...

Regional
Siswi SMK Negeri di Padang Wajib Pakai Jilbab, Orangtua Protes dan Datangi Sekolah

Siswi SMK Negeri di Padang Wajib Pakai Jilbab, Orangtua Protes dan Datangi Sekolah

Regional
Polisi Tangkap Geng Pelajar Pembacok 3 Orang di Yogyakarta

Polisi Tangkap Geng Pelajar Pembacok 3 Orang di Yogyakarta

Regional
Yani-Aminatun Ditetapkan sebagai Bupati dan Wabup Gresik Terpilih, Qosim-Alif Siap Mendukung

Yani-Aminatun Ditetapkan sebagai Bupati dan Wabup Gresik Terpilih, Qosim-Alif Siap Mendukung

Regional
Update Covid-19 di Gunungsitoli, Total Kasus Mencapai 647

Update Covid-19 di Gunungsitoli, Total Kasus Mencapai 647

Regional
Tiga Klaster Ini Dominasi Penambahan Kasus Positif Covid-18 di Bali

Tiga Klaster Ini Dominasi Penambahan Kasus Positif Covid-18 di Bali

Regional
Polisi Tangkap Ayah yang Pukul Anak Gadisnya hingga Gagang Sapu Patah

Polisi Tangkap Ayah yang Pukul Anak Gadisnya hingga Gagang Sapu Patah

Regional
Kronologi Gugurnya Dua Prajurit TNI Setelah Kontak Tembak dengan KKB

Kronologi Gugurnya Dua Prajurit TNI Setelah Kontak Tembak dengan KKB

Regional
KPU Tetapkan Arif-Rista sebagai Bupati dan Wabup Kebumen Terpilih

KPU Tetapkan Arif-Rista sebagai Bupati dan Wabup Kebumen Terpilih

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X