Mensos Optimistis "Indonesia Bebas Anak Jalanan" Terealisasi Tahun Ini

Kompas.com - 11/02/2017, 22:38 WIB
Menteri Sosial Khofifah Indar Parawangsa (hijab pink), saat memantau langsung penyerahan bantuan sosial di Lamongan, Sabtu (11/2/2017). HamzahMenteri Sosial Khofifah Indar Parawangsa (hijab pink), saat memantau langsung penyerahan bantuan sosial di Lamongan, Sabtu (11/2/2017).
|
EditorCaroline Damanik

LAMONGAN, KOMPAS.comMenteri Sosial Khofifah Indar Parawansa mengaku optimistis bahwa program Indonesia Bebas Anak Jalanan 2017 bakal terealisasi pada akhir tahun.

“Di beberapa daerah, memang sempat on-off dalam kesungguhan melaksanakan program ini, yang sebenarnya sudah ada sejak 2015 lalu. Tapi dengan mulai dipecahnya tugas dan fungsi Dinas Sosial seperti sekarang, saya optimistis hal itu akan terwujud di akhir tahun nanti,” ucap Khofifah di sela kunjungannya di Lamongan, Jawa Timur, Sabtu (11/2/2017) sore.

Dia berharap, program tersebut juga akan mendapat dukungan penuh dari pemerintahan setempat, mulai dari tingkat provinsi, kabupaten, kecamatan, hingga perangkat desa supaya anak-anak di seluruh Indonesia bisa menikmati bangku sekolah.

“Pangkal Pinang sudah mendeklarasikan mendukung penuh program tersebut, dan terakhir kemarin Sumbawa dan saya berharap, program ini juga didukung penuh oleh kabupaten serta kota-kota lain di Indonesia dengan tujuan yang sama,” lanjut dia.

Khofifah pun menerangkan, pihaknya sudah mendeklarasikan program tersebut bersama sejumlah kepala daerah yang ada di Indonesia, dengan koordinasi dan komunikasi terus dilakukan hingga saat ini.

Sementara itu, dari catatan Kementerian Sosial pada 2015, jumlah anak jalanan di Indonesia tercatat sebanyak 33.400 jiwa yang tersebar di 16 provinsi, sedangkan anak jalanan yang mendapatkan layanan Program Kesejahteraan Sosial Anak (PKSA) hingga tahun 2016, baru mencapai 6.000 jiwa.

Dengan jumlah anak jalanan yang tertinggi, tercatat berada di DKI Jakarta dengan jumlah sebanyak 7.600 anak. Disusul Jawa Barat dan Jawa Tengah sebanyak 5.000-an anak, baru kemudian Jawa Timur dengan populasi sekitar 2.000-an anak.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Yaya Karsan, Guru Honorer yang Punya Omzet Rp 1 M dari Layanan Titip Transfer

Cerita Yaya Karsan, Guru Honorer yang Punya Omzet Rp 1 M dari Layanan Titip Transfer

Regional
Jalani 'Rapid Test' Wajib, 40 Anggota Bawaslu Kabupaten Tasikmalaya Reaktif Covid-19

Jalani "Rapid Test" Wajib, 40 Anggota Bawaslu Kabupaten Tasikmalaya Reaktif Covid-19

Regional
Cerita Nelayan Benur di Lombok yang Hidupnya Tak Tentu karena Tengkulak

Cerita Nelayan Benur di Lombok yang Hidupnya Tak Tentu karena Tengkulak

Regional
Fakta Seorang Warga Kalsel Diterkam Buaya, Berawal dari Cuci Tangan di Pintu Air Tambak

Fakta Seorang Warga Kalsel Diterkam Buaya, Berawal dari Cuci Tangan di Pintu Air Tambak

Regional
Benteng Hock, Kantor Satlantas Polres Salatiga yang Dikenal Angker, Kini Jadi Spot Foto

Benteng Hock, Kantor Satlantas Polres Salatiga yang Dikenal Angker, Kini Jadi Spot Foto

Regional
Gubernur Banten: Tak Ada Konflik, Jadwal Pilkada Banten Masih Sesuai Agenda

Gubernur Banten: Tak Ada Konflik, Jadwal Pilkada Banten Masih Sesuai Agenda

Regional
Kasus Covid-19 Melonjak di Ciamis, Sebulan Lebih dari 100 Orang Positif

Kasus Covid-19 Melonjak di Ciamis, Sebulan Lebih dari 100 Orang Positif

Regional
Pesan Pensiunan Guru: Kalau Anda Sukses, Tolong Perhatikan Guru...

Pesan Pensiunan Guru: Kalau Anda Sukses, Tolong Perhatikan Guru...

Regional
Modus Ganti Isi Galon dengan Air Biasa tapi Tutup Segel Resmi, 2 Agen Ditahan Polisi

Modus Ganti Isi Galon dengan Air Biasa tapi Tutup Segel Resmi, 2 Agen Ditahan Polisi

Regional
Minuman Literasi, Produk Herbal Kekinian ala Siswa SMK Gresik, Peluang Bisnis Baru di Balik Pandemi

Minuman Literasi, Produk Herbal Kekinian ala Siswa SMK Gresik, Peluang Bisnis Baru di Balik Pandemi

Regional
Main Perahu di Rawa Pening tapi Tiba-tiba Bocor, Pemancing Tewas Tenggelam

Main Perahu di Rawa Pening tapi Tiba-tiba Bocor, Pemancing Tewas Tenggelam

Regional
Diterkam Buaya Usai Panen Bandeng, Anggota Tubuh Pria Ini Belum Ditemukan

Diterkam Buaya Usai Panen Bandeng, Anggota Tubuh Pria Ini Belum Ditemukan

Regional
Niat Memijat Muridnya yang Cedera, Oknum Guru di Kalsel Justru Berbuat Cabul

Niat Memijat Muridnya yang Cedera, Oknum Guru di Kalsel Justru Berbuat Cabul

Regional
Bayar Uang Muka Tagihan Listrik yang Capai Belasan Juta Rupiah, Suratno Harus Jual 7 Pohon Miliknya

Bayar Uang Muka Tagihan Listrik yang Capai Belasan Juta Rupiah, Suratno Harus Jual 7 Pohon Miliknya

Regional
Sosok Mendiang Bupati Situbondo di Mata Khofifah dan Emil Dardak

Sosok Mendiang Bupati Situbondo di Mata Khofifah dan Emil Dardak

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X