Kompas.com - 09/02/2017, 20:17 WIB
Lahan milik eks petani tembakau yang kini digunakan untuk kebun sayur di Desa Bagusan, Kecamatan Parakan, Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah. Pasca anjloknya harga tembakau lokal, banyak petani tembakau di Temanggung yang mengalihfungsikan lahannya untuk bercocok tanam tanaman lainnya, seperti sayur maupun cabai. Kompas.com/Alsadad RudiLahan milik eks petani tembakau yang kini digunakan untuk kebun sayur di Desa Bagusan, Kecamatan Parakan, Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah. Pasca anjloknya harga tembakau lokal, banyak petani tembakau di Temanggung yang mengalihfungsikan lahannya untuk bercocok tanam tanaman lainnya, seperti sayur maupun cabai.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

TEMANGGUNG, KOMPAS.com – Serangan hama tikus di delapan kecamatan di Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah, terus meningkat pada awal tahun 2017.

Kepala Bidang Tanaman Pangan Dinas Pertanian Perkebunan dan Kehutanan Temanggung Harnani Imtikhandari mengatakan, ke delapan kecamatan tersebut merupakan daerah penghasil beras terbanyak di wilayah ini.

Delapan kecamatan itu adalah Kedu, Kandangan, Ngadirejo, Jumo, Temanggung, Candiroto, Kaloran, dan Bulu.

Total sawah yang terancam hama tikus di delapan kecamatan itu mencapai 249 hektar. Sekitar 26,9 hektar di antaranya sudah diserang tikus pada minggu pertama Januari 2017. Pada pekan kedua, serangan pengerat meluas ke 59,4 hektar.

"Serangan (tikus) paling tinggi terjadi di Kecamatan Kandangan dengan luasan sawah 27 hektar," sebut Harnani, Kamis (9/2/2017).

Dibanding tahun 2016, serangan hama tikus tahun ini cenderung lebih tinggi. Hal tersebut diperkirakan akibat curah hujan tinggi beberapa bulan terakhir. Tahun lalu, hanya sekitar 43,8 hektar yang rusak dari luasan sawah 508 hektar.

"Serangan tertinggi pada tahun 2013 silam, total luasan mencapai 744 hektar sawah," ujarnya.

Menurut Harnani, serangan tikus di Kabupaten Temanggung termasuk sulit diatasi karena beberapa faktor. Salah satunya karena sawah dan ladang di Temanggung berada di areal perbukitan. Ketika tikus di sawah teratasi, biasanya mereka hanya pindah ke ladang.

"Kalau daerah lain, seperti Klaten, banyak berupa sawah datar sehingga mudah diatasi," tuturnya.

Faktor lain adalah curah hujan dan kelembaban udara yang tinggi sehingga penyinaran matahari pada tanaman tidak sempurna.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Regional
Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.