Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 28/01/2017, 17:02 WIB
|
EditorAprillia Ika

GRESIK, KOMPAS.com – Keberadaan klenteng Kim Hin Kiong yang berlokasi di Jalan Dr. Setia Budi Gang Klenteng No. 56, Kelurahan Pulopancikan, Kecamatan Gresik, Kabupaten Gresik, Jawa Timur, memang cukup unik.

Berada di tengah-tengah pemukiman padat penduduk yang mayoritas beragama islam, klenteng Kim Hin Kiong yang didirikan pada 1 Agustus 1153 masih eksis hingga hari ini, meski dengan populasi umat yang terus menyusut.

“Dulunya di sini memang kampung pecinan. Tapi setelah bangsa Arab datang, sedikit demi sedikit mereka kemudian mendirikan bangunan dan rumah di sini, yang secara turun-temurun menjadi kaum mayoritas,” ujar perwakilan dari klenteng Kim Hin Kiong Candra Kurniawan, Sabtu (28/1/2017).

Meski berada di pemukiman dengan mayoritas pemeluk agama Islam, namun warga dan pengunjung klenteng bisa saling rukun hidup berdampingan.

Terlebih 500 meter dari klenteng Kim Hin Kiong terdapat Masjid Jami Gresik, dan sekitar 100 meter di depan klenteng juga berdiri Gereja Pantekosta GPdl Gresik.

“Yang saya tahu, sejak mulai dulu, semua masyarakat di sini sudah terbiasa hidup berdampingan dan saling menghormati, meski berbeda-beda agama dan kepercayaan. Itulah yang membuat sejauh ini, tidak ada gesekan di antara kami,” jelasnya.

Dalam perayaan imlek pada tahun ini, Candra mengaku, tidak ada acara selain sembahyang yang dilaksanakan di klenteng Kim Hin Kiong, itupun dengan jumlah umat yang sedikit minor.

Karena menurutnya, banyak para warga keturunan Tionghoa yang memilih melakukan ritual sembahyang menyambut imlek di rumahnya masing-masing.

“Kalau tadi malam dan pagi ini, mungkin hanya sekitar 50 keluarga saja yang mengikuti sembahyang di klenteng,” jawab dia.

Setali tiga uang, salah satu warga Tionghoa yang melakukan sembahyang di klenteng Kim Hin Kiong Ameng (73) menambahkan, jika dirinya berharap para warga di Indonesia juga tidak terlalu fanatik dengan agama maupun kepercayaan yang dianutnya.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BPKH bersama Dompet Dhuafa Bagikan 250 Kitchen Kit untuk Penyintas Gempa Cianjur

BPKH bersama Dompet Dhuafa Bagikan 250 Kitchen Kit untuk Penyintas Gempa Cianjur

Regional
Gubernur Sulsel Nilai Keberhasilan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Karena Kepimimpinan Jokowi

Gubernur Sulsel Nilai Keberhasilan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Karena Kepimimpinan Jokowi

Regional
Pemkot Semarang Luncurkan BUMP, Plt Walkot Ita Harap Kesejahteraan Petani Meningkat

Pemkot Semarang Luncurkan BUMP, Plt Walkot Ita Harap Kesejahteraan Petani Meningkat

Regional
Kisah Agus Falahudin, Penyintas Gempa Cianjur yang Gotong Royong Bangun Huntara

Kisah Agus Falahudin, Penyintas Gempa Cianjur yang Gotong Royong Bangun Huntara

Regional
Tanggapi Keluhan Masyarakat, Pemkot Semarang dan BBWS Tangani Timbunan Sampah di Kampung Nelayan Tambakrejo

Tanggapi Keluhan Masyarakat, Pemkot Semarang dan BBWS Tangani Timbunan Sampah di Kampung Nelayan Tambakrejo

Regional
Dompet Dhuafa Gandeng Beramaljariyah dan Evermos Salurkan Al-Qur'an dan Alat Salat

Dompet Dhuafa Gandeng Beramaljariyah dan Evermos Salurkan Al-Qur'an dan Alat Salat

Regional
LKPP Gandeng Telkom Gagas Platform Baru Pengadaan Barang/Jasa

LKPP Gandeng Telkom Gagas Platform Baru Pengadaan Barang/Jasa

Regional
Songsong Kemajuan Desa, BUMDes Wadas Studi Banding ke 4 Desa Sekaligus

Songsong Kemajuan Desa, BUMDes Wadas Studi Banding ke 4 Desa Sekaligus

Regional
BERITA FOTO: Banjir Terjang Aceh Utara, 11.000 Warga Mengungsi

BERITA FOTO: Banjir Terjang Aceh Utara, 11.000 Warga Mengungsi

Regional
Plt Walkot Semarang Optimistis Capai Target Nol Kasus Stunting pada 2023

Plt Walkot Semarang Optimistis Capai Target Nol Kasus Stunting pada 2023

Regional
Pelayanan Publik Jateng Diapresiasi Ombudsman RI, Ganjar: Saya Senang

Pelayanan Publik Jateng Diapresiasi Ombudsman RI, Ganjar: Saya Senang

Regional
Kisah Haru Nenek Berusia 90 Tahun Alami Kelumpuhan, Selamat Berkat Kartu Jateng Sejahtera

Kisah Haru Nenek Berusia 90 Tahun Alami Kelumpuhan, Selamat Berkat Kartu Jateng Sejahtera

Regional
Tahun 2023, Pemkot Balikpapan Fokus pada Pendidikan, Kesehatan, dan Infrastruktur

Tahun 2023, Pemkot Balikpapan Fokus pada Pendidikan, Kesehatan, dan Infrastruktur

Regional
Per September 2022, Angka Kemiskinan di Jateng Turun 0,27 Persen

Per September 2022, Angka Kemiskinan di Jateng Turun 0,27 Persen

Regional
Mewaspadai Generasi Shortcut dan Nirmoral

Mewaspadai Generasi Shortcut dan Nirmoral

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.