Doa Bersama Lintas Agama di Mimika

Kompas.com - 29/11/2016, 09:22 WIB
Foto : Anggota TNI, Polri dan warga mengikuti doa bersama untuk keselamatan dan keutuhan NKRI di halaman Korem 081/DSJ Madiun, Selasa ( 22/11/2016). Kontributor Madiun, Muhlis Al AlawiFoto : Anggota TNI, Polri dan warga mengikuti doa bersama untuk keselamatan dan keutuhan NKRI di halaman Korem 081/DSJ Madiun, Selasa ( 22/11/2016).
Penulis Jodhi Yudono
|
EditorJodhi Yudono

TIMIKA, KOMPAS.com--Forum Kerukunan Umat Beragama Kabupaten Mimika, Provinsi Papua mendukung penyelenggaraan doa bersama lintas agama dalam acara apel bersama Nusantara Bersatu yang akan digelar di Lapangan Timika Indah pada Rabu (30/11).

"Sebagai warga negara yang baik, kami sangat mendukung kegiatan itu. Apa pun keyakinan dan agama kita, tentu doa bersama ini sangat penting untuk memohon keselamatan bagi bangsa dan negara kita agar dijauhkan dari segala potensi perpecahan dan konflik," kata Ketua FKUB Mimika Ignatius Adii, di Timika, Senin.

Ignatius mengatakan doa bersama lintas agama akan dipimpin oleh para pemuka agama dari lima agama yang berada di Mimika.

"Kalau kita takut akan Tuhan dan mencintai NKRI, maka kehidupan bersama antarumat beragama di Mimika maupun di Indonesia harus kita jaga dan pelihara bersama," ujarnya.

Ignatius meminta semua pemeluk agama di Mimika agar terus menjaga keharmonisan dan kedamaian tanpa memandang status sosial dan latar belakang masing-masing.

FKUB Mimika menilai berbagai pergolakan yang terjadi di beberapa daerah di Indonesia akhir-akhir ini akibat sentimen keagamaan, tidak berpengaruh sampai di Mimika.

"Dari pantauan kami hal itu tidak berpengaruh sampai di Mimika, dan kita berharap kondisi-kondisi yang terjadi di daerah lain tidak sampai di Mimika. Kita semua mau hidup aman, mau hidup damai," ujarnya lagi.

Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Mimika Utler Adrianus juga menyambut positif adanya doa bersama para tokoh lintas agama di wilayah itu, sehingga dapat memberikan kesejukan dan ketenangan kepada warga setempat.

Utler mengimbau warga Mimika bersikap dewasa dalam menyikapi berbagai persoalan yang terjadi di Tanah Air akhir-akhir ini.

"Meskipun kita prihatin dengan berbagai kejadian di luar sana, tapi jangan sampai kita terprovokasi. Semua pihak harus tetap menjaga kerukunan dan toleransi, mengingat Kabupaten Mimika merupakan salah satu sampel dari kerukunan umat beragama di Papua termasuk di Indonesia," katanya.

Tokoh masyarakat Pasundan Jawa Barat Hj Dede mengakui keharmonisan kehidupan umat beragama di Mimika.

Selama 40 tahun bermukim di Kota Timika, Hj Dede mengatakan daerah itu tidak pernah sekali pun bermasalah soal perbedaan keyakinan warganya.

"Di Timika tidak pernah terjadi gontok-gontokkan antarpemeluk agama. Kalau lebaran, pemuda gereja yang datang menjaga masjid. Demikian pun sebaliknya kalau Natal pemuda dan remaja masjid yang datang menjaga gereja," ujar Hj Dede lagi.



Sumber ANTARA
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Banjir Sisakan Kerusakan Jalan di Sampoiniet, Aceh Jaya

Banjir Sisakan Kerusakan Jalan di Sampoiniet, Aceh Jaya

Regional
TKI Parti Liyani Ternyata Berjiwa Sosial, Rumahnya Dijadikan PAUD, Suka Beri Baju dari Singapura untuk Tetangga

TKI Parti Liyani Ternyata Berjiwa Sosial, Rumahnya Dijadikan PAUD, Suka Beri Baju dari Singapura untuk Tetangga

Regional
Dukun di Boyolali Bunuh Bayi Hasil Hubungan Gelap dengan Adik Ipar

Dukun di Boyolali Bunuh Bayi Hasil Hubungan Gelap dengan Adik Ipar

Regional
Anggota DPRD Sambas Diperas Modus Video Call Seks, 4 Pelaku Ditangkap

Anggota DPRD Sambas Diperas Modus Video Call Seks, 4 Pelaku Ditangkap

Regional
Ibu TKI Parti Liyani Jatuh Sakit Setelah Diberitahu Kasus Anaknya

Ibu TKI Parti Liyani Jatuh Sakit Setelah Diberitahu Kasus Anaknya

Regional
Suami Bupati Bogor Ade Yasin Meninggal karena Kanker Paru-paru

Suami Bupati Bogor Ade Yasin Meninggal karena Kanker Paru-paru

Regional
Warga Palopo Korban Penganiayaan Gangster, Polisi Lakukan Penyelidikan

Warga Palopo Korban Penganiayaan Gangster, Polisi Lakukan Penyelidikan

Regional
Terapkan Protokol Kesehatan Covid-19, Pengundian Nomor Urut Paslon Pilkada Asmat Dibatasi Tiga Orang

Terapkan Protokol Kesehatan Covid-19, Pengundian Nomor Urut Paslon Pilkada Asmat Dibatasi Tiga Orang

Regional
Konser Dangdut yang Digelar Wakil Ketua DPRD Tegal Tak Kantongi Izin Polisi

Konser Dangdut yang Digelar Wakil Ketua DPRD Tegal Tak Kantongi Izin Polisi

Regional
Jadi Klaster Corona, 2 Perusahaan Modal Asing di Batam Ogah 'Lockdown'

Jadi Klaster Corona, 2 Perusahaan Modal Asing di Batam Ogah "Lockdown"

Regional
Jadi Zona Merah Covid-19, Karawang Berlakukan Jam Malam

Jadi Zona Merah Covid-19, Karawang Berlakukan Jam Malam

Regional
Meninggal karena Corona, Aiptu Sri Mulyono Sempat Diminta Istirahat sebagai Relawan Covid-19

Meninggal karena Corona, Aiptu Sri Mulyono Sempat Diminta Istirahat sebagai Relawan Covid-19

Regional
Covid-19 di Bali Capai 8.126 Kasus, Bagaimana Ketersediaan Ruang Isolasi?

Covid-19 di Bali Capai 8.126 Kasus, Bagaimana Ketersediaan Ruang Isolasi?

Regional
Ditegur karena Masuk Tanpa Izin, Brigpol Kiki, Ajudan Gubernur Maluku Pukul Petugas Bandara

Ditegur karena Masuk Tanpa Izin, Brigpol Kiki, Ajudan Gubernur Maluku Pukul Petugas Bandara

Regional
Kisah Prajurit TNI Kumpulkan Uang Bantu Perawatan Bayi yang Tak Punya BPJS

Kisah Prajurit TNI Kumpulkan Uang Bantu Perawatan Bayi yang Tak Punya BPJS

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X