Kompas.com - 29/11/2016, 07:03 WIB
Penumpang menikmati pemandangan matahari terbit saat menyeberang dari Pulau Sumbawa ke Pulau Lombok di Selat Alas, Nusa Tenggara Barat, dari atas kapal feri penyeberangan, Minggu (12/4/2015). Kecantikan panorama alam di NTB mampu menjadi salah satu daya tarik pariwisata dan menjaga kelestarian lingkungannya. Sejumlah titik kawasan alam di NTB mulai tersentuh eksplorasi alam yang mengancam lingkungan sekitarnya.
KOMPAS/RONY ARIYANTO NUGROHOPenumpang menikmati pemandangan matahari terbit saat menyeberang dari Pulau Sumbawa ke Pulau Lombok di Selat Alas, Nusa Tenggara Barat, dari atas kapal feri penyeberangan, Minggu (12/4/2015). Kecantikan panorama alam di NTB mampu menjadi salah satu daya tarik pariwisata dan menjaga kelestarian lingkungannya. Sejumlah titik kawasan alam di NTB mulai tersentuh eksplorasi alam yang mengancam lingkungan sekitarnya.
EditorCaroline Damanik

Pemberian nama itu dinilai penting karena belajar dari Pulau Sofia Lucia yang tahun 1990-an diisukan masuk zona ekonomi eksklusif perairan wilayah Australia. Kabarnya, nama pulau itu diambil dari seorang wanita pelaut yang terdampar di sana. Pulau itu merupakan pulau terluar yang masuk Lombok Barat.

Kemudian, tahun 2009 nama Sofia Lucia diubah menjadi Gili Sepatang (jenis kayu) karena, menurut para nelayan, pulau itu seperti kayu yang mengapung apabila air laut pasang jika dilihat dari kejauhan. Kini, gili itu dilengkapi mercusuar dan bendera Merah Putih.

Sebelumnya, Gubernur NTB Zainul Majdi mengutarakan, perlu diperkuat sertifikat atas nama pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten. Ini dimaksudkan guna menghindari terjadinya kepemilikan pulau-pulau itu atas nama pribadi.

Terlebih lagi, pulau-pulau kecil di wilayah itu menjadi incaran para pemilik modal karena berada di seputar obyek wisata, seperti wilayah Kecamatan Sekotong, Lombok Barat, dan Kawasan Ekonomi Khusus Mandalika Kute, Lombok Tengah. Berdasarkan pantauan Biro Pemerintahan Pemprov NTB, tidak sedikit pulau kecil itu menjadi milik pribadi para pemodal, bahkan diperkuat sertifikat kepemilikannya. (RUL)

Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 26 November 2016, di halaman 20 dengan judul "NTB Punya 100 Pulau Baru".

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Usai PON XX, Pendapatan Sektor Konstruksi di Papua Meningkat hingga Rp 926 Miliar

Usai PON XX, Pendapatan Sektor Konstruksi di Papua Meningkat hingga Rp 926 Miliar

Regional
Salatiga dan Kabupaten Semarang Dilanda Gempa, Pemprov Jateng Siapkan Tenda Darurat

Salatiga dan Kabupaten Semarang Dilanda Gempa, Pemprov Jateng Siapkan Tenda Darurat

Regional
Kesembuhan Covid-19 di Papua Capai 96,7 Persen, Masyarakat Diminta Tak Lengah

Kesembuhan Covid-19 di Papua Capai 96,7 Persen, Masyarakat Diminta Tak Lengah

Regional
Tinjau PTM di Pangandaran, Wagub Uu Minta Sekolah Hasilkan Metode Belajar Kreatif

Tinjau PTM di Pangandaran, Wagub Uu Minta Sekolah Hasilkan Metode Belajar Kreatif

Regional
Terima Kunjungan Atlet Taekwondo Ungaran, Ganjar: Atlet Muda Harus Dipersiapkan Sejak Dini

Terima Kunjungan Atlet Taekwondo Ungaran, Ganjar: Atlet Muda Harus Dipersiapkan Sejak Dini

Regional
Ridwan Kamil Sebut Jabar Punya Perda Pesantren Pertama di Indonesia

Ridwan Kamil Sebut Jabar Punya Perda Pesantren Pertama di Indonesia

Regional
Dompet Dhuafa dan Kimia Farma Berikan 2.000 Dosis Vaksin untuk Masyarakat Lombok Barat

Dompet Dhuafa dan Kimia Farma Berikan 2.000 Dosis Vaksin untuk Masyarakat Lombok Barat

Regional
Buka Kejuaraan UAH Super Series, Ridwan Kamil Adu Kemampuan Tenis Meja dengan Ustadz Adi Hidayat

Buka Kejuaraan UAH Super Series, Ridwan Kamil Adu Kemampuan Tenis Meja dengan Ustadz Adi Hidayat

Regional
Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Regional
Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Regional
Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Regional
Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.