Kakak Beradik dari Lereng Merapi Derita Kelainan Rongga Mulut dan Bola Mata Tak Sempurna

Kompas.com - 23/11/2016, 19:00 WIB
|
EditorCaroline Damanik

MAGELANG, KOMPAS.com - Istiqomah (5) dan Bilqis Humaerah (2 minggu), dua bocah asal lereng Gunung Merapi, tepatnya di Dusun Candigelo, Desa Ngadipura, Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, menderita kelainan pada mulutnya.

Mereka terlahir tanpa memiliki langit-langit pada rongga mulutnya (labio palatos schisis). Tidak hanya itu, dua bola mata pada bocah perempuan itu juga tidak tumbuh sempurna.

Wahid Widodo (39), ayah Istiqomah dan Bilqis, mengatakan bahwa Istiqomah pernah dioperasi pada tahun 2011 di RSUP Dr Sardjito Yogyakarta atas bantuan dari donatur.

Namun, anak sulungnya itu baru sekali dioperasi. Padahal butuh beberapa kali operasi agar kelainannya itu dapat sembuh total. Alhasil, struktur wajah Istiqomah terlihat belum sempurna layaknya wajah manusia pada umumnya.

"Isti tidak mau sekolah. Dia takut diejek sama teman-temannya. Dia juga tidak mau bermain dengan teman-teman sebayanya. Dia hanya mau (bermain) dengan orang-orang dewasa," kata Widodo, Rabu (23/11/2016).

Sampai sekarang, lanjut Widodo, Istiqomah juga masih makan makanan bayi instan berupa bubur. Sebab, mulutnya masih sulit untuk mengunyah makanan yang bertekstur kasar.

Jika dipaksakan, Istiqomah pasti akan muntah. Sedangkan mata dan hidungnya berfungsi cukup baik. Bocah itu suka bermain sepeda dan bisa mengenal warna.

"Dia suka sepedaan di sekitar rumah. Dia juga bisa menyebut nama-nama warna," tutur Widodo.

Pada 1 November 2016, istri Widodo, Siti Maonah (35), melahirkan anak kedua yang diberi nama Bilqis dengan kondisi serupa dengan Istiqomah. Bilqis juga tidak memiliki langit-langit rongga mulut serta bola mata yang tidak sempurna.

Widodo mengaku terkejut saat mengetahui kondisi Bilqis begitu lahir dari rahim istrinya. Sebab, selama dalam kandungan, janin Bilqis dan ibunya dalam kondisi sehat tanpa keluhan apa pun.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menhub Kumpulkan Semua Pengelola Transportasi Online Terkait Bom di Medan

Menhub Kumpulkan Semua Pengelola Transportasi Online Terkait Bom di Medan

Regional
Iuran BPJS Akan Naik 100 Persen, Warga Padang Ramai-ramai Turun Kelas

Iuran BPJS Akan Naik 100 Persen, Warga Padang Ramai-ramai Turun Kelas

Regional
Kemensos Menaikkan Indeks Bantuan Non Tunai pada 2020

Kemensos Menaikkan Indeks Bantuan Non Tunai pada 2020

Regional
Mengidap Jantung, Satu Warga Meninggal Dunia Setelah Gempa Magnitudo 7,1 di Maluku Utara

Mengidap Jantung, Satu Warga Meninggal Dunia Setelah Gempa Magnitudo 7,1 di Maluku Utara

Regional
Menhub Apresiasi Pengembangan Pelabuhan Benoa

Menhub Apresiasi Pengembangan Pelabuhan Benoa

Regional
Tumpahan Minyak Mentah Kembali Muncul di Pesisir Karawang

Tumpahan Minyak Mentah Kembali Muncul di Pesisir Karawang

Regional
Demo Mahasiswa yang Menuntut Pemekaran Wilayah Dibubarkan Paksa oleh Warga

Demo Mahasiswa yang Menuntut Pemekaran Wilayah Dibubarkan Paksa oleh Warga

Regional
Curhatan Driver Online Mamuju: Kami Pejuang Keluarga, Bukan Teroris

Curhatan Driver Online Mamuju: Kami Pejuang Keluarga, Bukan Teroris

Regional
BPBD NTB Akan Kumpulkan Kepala Daerah Terkait Perpanjangan Masa Transisi Pasca Gempa

BPBD NTB Akan Kumpulkan Kepala Daerah Terkait Perpanjangan Masa Transisi Pasca Gempa

Regional
Percepat Pembangunan, Sulsel Buat Rancangan Anggaran Sebelum Penyerahan DIPA

Percepat Pembangunan, Sulsel Buat Rancangan Anggaran Sebelum Penyerahan DIPA

Regional
Khawatir Jatuh Korban, Warga Bongkar Atap Sekolah yang Nyaris Ambruk

Khawatir Jatuh Korban, Warga Bongkar Atap Sekolah yang Nyaris Ambruk

Regional
BPBD Maluku Utara: Gempa Magnitudo 7,1 Rusak 15 Rumah dan 3 Gereja, 2 Warga Terluka

BPBD Maluku Utara: Gempa Magnitudo 7,1 Rusak 15 Rumah dan 3 Gereja, 2 Warga Terluka

Regional
Kereta yang Terbakar di Konservasi Subang Berumur Lebih dari 30 Tahun

Kereta yang Terbakar di Konservasi Subang Berumur Lebih dari 30 Tahun

Regional
Mahasiswa UMI Diserang, 3 Pelaku Dikeluarkan hingga UKM Mapala Dibekukan

Mahasiswa UMI Diserang, 3 Pelaku Dikeluarkan hingga UKM Mapala Dibekukan

Regional
Gempa Besar Guncang Sulut, Gubernur Olly: Bersyukur Tidak Apa-apa

Gempa Besar Guncang Sulut, Gubernur Olly: Bersyukur Tidak Apa-apa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X