Kompas.com - 23/11/2016, 12:33 WIB
EditorLatief

PURWAKARTA, KOMPAS.com – Bicara kebakaran rumah, solusinya ada asuransi. Mobil ditabrak pun masih bisa asuransi yang bayar. Tapi, bagaimana jika gagal panen?

Pertanyaan tersebut masih sulit dijawab, karena selama ini produk pertanian nyaris tidak terjamin. Padahal, produk pertanian merupakan hal utama yang dibutuhkan masyarakat.

"Selama ini petani jadi kaum termarginalkan. Ketika gagal panen, petani hanya bisa bersabar dalam menjalankan ini," ujar Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi kepada KOMPAS.com, Rabu (23/11/2016).

Untuk melindungi petani, Dedi mengambil inisiatif mengasuransikan areal pertanian di Purwakarta. Saat ini, ada sekitar 46.000 areal pertanian, di antaranya sawah, perkebunan palawija, dan perkebunan rakyat.

"Asuransinya dibayar Pemkab Purwakarta. Nilai manfaat asuransinya Rp10 juta per hektar," kata Dedi.

Bentuk asuransinya, sambung Dedi, akan menggunakan skema Kementerian Pertanian. Saat ini, Kementan sudah mengasuransikan lahan pertanian meskipun jumlahnya belum banyak.

"Kalau tidak salah, hanya dua hektar yang diasuransikan oleh Kementan di setiap daerah," ujarnya.

Dedi menjelaskan, pihaknya menggulirkan program ini untuk berjaga-jaga. Selama ini, tidak pernah terjadi gagal panen besar di Purwakarta. Namun, beberapa kali memang terjadi penurunan produktivitas.

"Harusnya dapat empat ton, tapi cuma dapat satu ton. Buat saya itu kategori gagal. Karena, kalau dihitung-hitung, hasil sebesar itu tidak akan menutupi biaya produksi," kata Dedi.

Program ini, lanjut Dedi, beriringan dengan program-program lainnya yang berfokus pada pertanian, antara lain kebijakan pembuatan leuit, ketahanan pangan, hingga menjaga alih fungsi lahan. Dia khawatir pemerintah tidak turun untuk membuat petani nyaman, dan lahan pertanian akan mudah berpindah tangan.

Setelah berpindah tangan, lahan akan dengan mudah dibangun sesuatu dan terjadi alih fungsi lahan. Padahal, menurut Dedi, Pemkab Purwakarta sudah sangat ketat mengeluarkan izin. Semua pembangunan fisik seperti perumahan tidak boleh menggunakan areal sawah.

"Perumahan hanya boleh menggunakan lahan kering, bukan sawah. Tapi, masyarakat juga harus jaga-jaga. Jangan sampai pemerintahnya ketat, tapi masyarakatnya yang menjual lahan sawah," terangnya.

Bahkan, untuk mencegah petani menjual sawah, dirinya pernah beberapa kali membeli sawah petani. Saat itu petani sangat membutuhkan uang. Agar tidak berpindah tangan, Dedi yang membeli lahan tersebut dan penggarapan dilakukan oleh petani tersebut.

Persoalan lainnya adalah menurunnya minat generasi muda menjadi petani. Warga Purwakarta lebih memilih menjadi buruh pabrik ketimbang jadi petani. Padahal, buruh pabrik rentan terhadap PHK.

"Ada atau tidak jaminan keberlangsungan industri untuk jangka panjang? Kalau industri manufaktur iya, karena mereka punya perencanaan panjang. Tapi, bagaimana dengan industri padat karya?” kata Dedi.

Berdasarkan pengalamannya, ada dua industri padat karya di Purwakarta yang tiba-tiba tutup dan pengusahanya menghilang begitu saja.

"(Pemkab Purwakarta) yang membungkus beras untuk membagi makan mereka setiap hari. Itu hanya dua pabrik, bagaimana jika lebih. Apalagi saat ini yang menggantungkan hidupnya di sektor itu ada 20.000 pegawai," tuturnya.

Untuk itu, pihaknya menggenjot generasi muda untuk kembali ke pertanian. Caranya dengan membuat pertanian menjadi sektor yang menarik, diminati, dan akrab dengan siswa.

"Karena itu saya konsisten membuat pendidikan pertanian menjadi prioritas di Purwakarta. Itu yang menjadi salah satu pokok dari konsep pendidikan berkarakter di Purwakarta,” tutupnya.

RENI SUSANTI/KONTRIBUTOR PURWAKARTA


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Regional
Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Regional
Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Regional
JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

Regional
Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Regional
Senin Besok, Mbak Ita Akan Resmi Dilantik Ganjar Jadi Wali Kota Semarang

Senin Besok, Mbak Ita Akan Resmi Dilantik Ganjar Jadi Wali Kota Semarang

Regional
Wabup Pidie Jaya Apresiasi Ketulusan Pengabdian Ramhat Aulia yang Bawa Ayahnya Berobat dengan Becak Motor

Wabup Pidie Jaya Apresiasi Ketulusan Pengabdian Ramhat Aulia yang Bawa Ayahnya Berobat dengan Becak Motor

Regional
Wujud Kolaborasi Lintas Daerah, Perayaan HUT Ke-20 Kabupaten Bone Bolango Hadirkan Berbagai Atraksi

Wujud Kolaborasi Lintas Daerah, Perayaan HUT Ke-20 Kabupaten Bone Bolango Hadirkan Berbagai Atraksi

Regional
BPKH bersama Dompet Dhuafa Bagikan 250 Kitchen Kit untuk Penyintas Gempa Cianjur

BPKH bersama Dompet Dhuafa Bagikan 250 Kitchen Kit untuk Penyintas Gempa Cianjur

Regional
Gubernur Sulsel Nilai Keberhasilan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Karena Kepimimpinan Jokowi

Gubernur Sulsel Nilai Keberhasilan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Karena Kepimimpinan Jokowi

Regional
Pemkot Semarang Luncurkan BUMP, Plt Walkot Ita Harap Kesejahteraan Petani Meningkat

Pemkot Semarang Luncurkan BUMP, Plt Walkot Ita Harap Kesejahteraan Petani Meningkat

Regional
Kisah Agus Falahudin, Penyintas Gempa Cianjur yang Gotong Royong Bangun Huntara

Kisah Agus Falahudin, Penyintas Gempa Cianjur yang Gotong Royong Bangun Huntara

Regional
Tanggapi Keluhan Masyarakat, Pemkot Semarang dan BBWS Tangani Timbunan Sampah di Kampung Nelayan Tambakrejo

Tanggapi Keluhan Masyarakat, Pemkot Semarang dan BBWS Tangani Timbunan Sampah di Kampung Nelayan Tambakrejo

Regional
Dompet Dhuafa Gandeng Beramaljariyah dan Evermos Salurkan Al-Qur'an dan Alat Salat

Dompet Dhuafa Gandeng Beramaljariyah dan Evermos Salurkan Al-Qur'an dan Alat Salat

Regional
LKPP Gandeng Telkom Gagas Platform Baru Pengadaan Barang/Jasa

LKPP Gandeng Telkom Gagas Platform Baru Pengadaan Barang/Jasa

Regional
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.