Anggota Jakmania Tewas dalam Tawuran dengan Warga di Palimanan

Kompas.com - 06/11/2016, 21:34 WIB
Sejumlah petugas polisi sektor Gempol Polres Cirebon menenangkan kepanikan dan ketakutan warga setelah diserang oleh supporter sepakbola menggunakan batu, petasan, kayu dan besi, di sekitar pintu tol Palimanan, Minggu (6/11/2016). Polisi juga meminta warga kembali ke rumah masing-masing dan mulai merapihkan sebagian atap rumah yang rusak akibat pelemparan. Para supporter sepakbola melakukan penyerangan di tengah perjalanan dari arah Jawa Tengah menuju Jakarta. Kontributor Cirebon KompasTV, Muhamad Syahri RomdhonSejumlah petugas polisi sektor Gempol Polres Cirebon menenangkan kepanikan dan ketakutan warga setelah diserang oleh supporter sepakbola menggunakan batu, petasan, kayu dan besi, di sekitar pintu tol Palimanan, Minggu (6/11/2016). Polisi juga meminta warga kembali ke rumah masing-masing dan mulai merapihkan sebagian atap rumah yang rusak akibat pelemparan. Para supporter sepakbola melakukan penyerangan di tengah perjalanan dari arah Jawa Tengah menuju Jakarta.
|
EditorEgidius Patnistik

BANDUNG, KOMPAS.com- Satu orang anggota  Jakmania (kelompok supporter kesebelasan sepak bola Persija Jakarta) tewas setelah terlibat tawuran dengan warga di Palimanan, Cirebon, Jawa Barat, Minggu (6/11/2016).

Rombongan Jakmania itu bentrok dengan warga di pinggir jalan saat pulang ke Jakarta seusai mendukung tim kesayangan mereka bertanding melawan Persib Bandung di Stadion Manahan Solo, Sabtu kemarin.

Menurut Kepala Bidang Humas Polda Jawa Barat, Kombes Pol Yusri Yunus, bentrokan terjadi pada Minggu sore, sekitar pukul 16.40 WIB.

"Rombongan enam bus Jakmania sudah melewati kilometer 188 dan melewati gerbang Tol Palimanan, (Cirebon)," kata Yusri saat dihubungi via telepon pada Minggu malam.

Dari 6 bus yang berjalan beriringan, kata Yusri, 3 bus yang tertinggal sekitar dua kilometer di belakang berhenti di KM 188, di flyover Lukbenda.

Bus tersebut, menurut Yusri, sudah mendapat pengawalan tiga personel kepolisian lengkap dengan patwal.

Saat berhenti itulah terjadi tawuran. Rombongan Jakmania terlibat saling lempar dengan warga.

Lemparan warga ternyata mengenai kepala salah satu suporter Jakmania yang berdasarkan Kartu Tanda Penduduk-nya bernama Harunal Rasyid Lestaluhu, warga Duren Sawit, Jakarta Timur.

Setelah terluka kena batu, ia ditinggal pergi rombongannya. Warga lalu mengeroyoknya. Korban akhirnya tewas dalam perjalanan ke rumah sakit.

Akibat lemparan batu dari rombongan Jakmania, salah satu warga Lukbenda juga menjadi korban dengan luka di kepala.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satu Pemasok Ikan Positif Covid-19, Pedagang Ikan Pasar Kranggan Yogya Jalani 'Rapid Test'

Satu Pemasok Ikan Positif Covid-19, Pedagang Ikan Pasar Kranggan Yogya Jalani "Rapid Test"

Regional
Tersangka Kasus Sabu 402 Kilogram Terancam Hukuman Mati

Tersangka Kasus Sabu 402 Kilogram Terancam Hukuman Mati

Regional
Sebanyak 30.700 Calon Jemaah Haji Jateng Batal Berangkat Ke Tanah Suci

Sebanyak 30.700 Calon Jemaah Haji Jateng Batal Berangkat Ke Tanah Suci

Regional
Viral Video Keluarga Mengamuk, Peti Jenazah PDP Covid-19 Terjungkal

Viral Video Keluarga Mengamuk, Peti Jenazah PDP Covid-19 Terjungkal

Regional
Pantura Jateng Darurat Rob, Ganjar: Bupati/Wali kota Bantu Masyarakat Dulu

Pantura Jateng Darurat Rob, Ganjar: Bupati/Wali kota Bantu Masyarakat Dulu

Regional
Penyebab Listrik Padam di Batam dan Bintan

Penyebab Listrik Padam di Batam dan Bintan

Regional
Jalan Pantura Semarang Diterjang Banjir Rob, Motor Mogok dan Bahayakan Pengendara

Jalan Pantura Semarang Diterjang Banjir Rob, Motor Mogok dan Bahayakan Pengendara

Regional
Sambut “New Normal”, Dompet Dhuafa Pasang Tempat Cuci Tangan di Fasilitas Umum

Sambut “New Normal”, Dompet Dhuafa Pasang Tempat Cuci Tangan di Fasilitas Umum

Regional
New Normal Masih Cukup Berat, PSBB Kabupaten Bogor Diperpanjang

New Normal Masih Cukup Berat, PSBB Kabupaten Bogor Diperpanjang

Regional
Diduga Positif Covid-19, Dokter RSUD Kardinah Kota Tegal Meninggal

Diduga Positif Covid-19, Dokter RSUD Kardinah Kota Tegal Meninggal

Regional
Kapolsek Nyaris Jadi Korban Penipuan Saat Ambil Uang di ATM

Kapolsek Nyaris Jadi Korban Penipuan Saat Ambil Uang di ATM

Regional
Dalam 2 Hari Wanita Ini Kehilangan Ayah, Ibu, dan Kakak, Salah Satu Terjangkit Covid-19

Dalam 2 Hari Wanita Ini Kehilangan Ayah, Ibu, dan Kakak, Salah Satu Terjangkit Covid-19

Regional
Tak Ada Merah Tua dan Hitam, Pemkot Surabaya: Protokol BNPB Hanya Ada 4 Warna

Tak Ada Merah Tua dan Hitam, Pemkot Surabaya: Protokol BNPB Hanya Ada 4 Warna

Regional
Terapkan Physical Distancing, Lampu Merah di Kota Ini Diatur ala Starting Grid MotoGP

Terapkan Physical Distancing, Lampu Merah di Kota Ini Diatur ala Starting Grid MotoGP

Regional
Lalai Saat Ambil Sampel Swab, Tenaga Analis Labkes Batam Terpapar Corona

Lalai Saat Ambil Sampel Swab, Tenaga Analis Labkes Batam Terpapar Corona

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X