Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 28/10/2016, 14:10 WIB
|
EditorFarid Assifa

PROBOLINGGO, KOMPAS.com – Polisi saat ini menyelidiki lima makam yang berada di sekitar Padepokan Dimas Kanjeng.

Sebab, kematian lima orang itu dianggap tidak wajar. Bahkan satu di antaranya meninggal 10 hari sebelum Dimas Kanjeng Taat Pribadi ditangkap polisi.

“Ya, selain kasus pembunuhan dan penipuan uang, polisi tengah menyelidiki proses kematian 5 pengikut yang diketahui meninggal secara mendadak di Padepokan. Kematian kelima orang itu terjadi secara tidak wajar. Seluruhnya meninggal secara mendadak saat tinggal di Padepokan. Mereka meninggal dalam kurun waktu tahun 2013 hingga 2016,” kata Kapolres AKBP Arman Asmara, Jumat (28/10/2016).

Baca juga: Tim Kemensos Data Pengikut Dimas Kanjeng

Kelima makam pengikut itu atas nama S asal Brebes Jawa Tengah, SM asal Magetan, N warga Ngawi Jawa Timur, A asal Papua, serta I warga Kabupaten Probolinggo.

“I meninggal sekitar sepuluh hari sebelum Dimas Kanjeng ditangkap polisi. Dia diketahui meninggal pada 12 September 2016 lalu. Dimas Kanjeng ditangkap pada Kamis (22/9/2016),” ujarnya.

Arman menambahkan, meski dari laporan awal mereka meninggal karena sakit, namun berdasarkan hasil penyelidikan, polisi kelimanya meninggal secara mendadak, bahkan dilarikan ke Puskesmas Gading dalam kondisi tidak bernyawa.

Polisi mencurigai mereka meninggal secara tidak wajar tanpa sepengetahuan anggota keluarganya. Namun, kata Arman, polisi kesulitan untuk melakukan pengembangan penyelidikan karena pihak keluarga korban tidak kunjung melapor ke polisi.

“Sampai saat ini belum dibongkar. Kita bongkar jika ada laporan dari keluarga dan ada indikasi tindakan kriminal atas kematian mereka,” pungkas Arman.

Baca juga: Marwah Daud dan 5 Pengikut Dimas Kanjeng Diperiksa Polda Jatim

Dari pantauan Kompas.com, di lingkungan padepokan terdapat 3 titik makam umum dan satu titik makam keluarga. Pengikut yang meninggal di Padepokan diduga dimakamkan berbaur dengan makam warga lainnya.

Kompas TV Misteri Isi Bungker Dimas Kanjeng
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelang Pemeriksaan LKPD 2022, Bupati Maluku Barat Daya Minta OPD Keuangan Fokus 3 Hal

Jelang Pemeriksaan LKPD 2022, Bupati Maluku Barat Daya Minta OPD Keuangan Fokus 3 Hal

Regional
Ilusi Hutan Tropika Basah Asli Kalimantan di IKN Nusantara

Ilusi Hutan Tropika Basah Asli Kalimantan di IKN Nusantara

Regional
Mendorong Pembangunan KA Tegineneng-Bakauheni

Mendorong Pembangunan KA Tegineneng-Bakauheni

Regional
Pendaftaran SMKN Jateng dan 15 SMK Semi Boarding Dibuka, Catat Tanggalnya!

Pendaftaran SMKN Jateng dan 15 SMK Semi Boarding Dibuka, Catat Tanggalnya!

Regional
Wabup Banyuasin Serahkan 1.488 Sertifikat PTSL dan Redistribusi Tanah ke 7 Desa

Wabup Banyuasin Serahkan 1.488 Sertifikat PTSL dan Redistribusi Tanah ke 7 Desa

Regional
Tangani Stunting, Walkot Ita Sebut Pemkot Semarang Akan Bangun Daycare

Tangani Stunting, Walkot Ita Sebut Pemkot Semarang Akan Bangun Daycare

Regional
Hadiri Resepsi Puncak Seabad NU di Sidoarjo, Ganjar Tarik Perhatian Ribuan Nahdliyin

Hadiri Resepsi Puncak Seabad NU di Sidoarjo, Ganjar Tarik Perhatian Ribuan Nahdliyin

Regional
Satu Abad NU, Ganjar: NU Punya Banyak Pengalaman dan Kontribusi bagi Pembangunan Bangsa

Satu Abad NU, Ganjar: NU Punya Banyak Pengalaman dan Kontribusi bagi Pembangunan Bangsa

Regional
Bone Bolango Jadi Kabupaten Panutan, Hamim Pou: Kami di Sini Serba Efisien

Bone Bolango Jadi Kabupaten Panutan, Hamim Pou: Kami di Sini Serba Efisien

Regional
Rahasia Satu Abad NU

Rahasia Satu Abad NU

Regional
Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Regional
Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Regional
Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Regional
Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Regional
Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.