Lepaskan Jabatan Manajer di Perusahaan Asing, Pria Ini Memilih Jadi Petani

Kompas.com - 22/08/2016, 15:27 WIB
Aluysius Adiyo Agung (42), mantan petinggi perusahaan asing yang banting stir menjadi petani. KOMPAS.com/ WISMABRATAAluysius Adiyo Agung (42), mantan petinggi perusahaan asing yang banting stir menjadi petani.
|
EditorFarid Assifa

KLATEN, KOMPAS.com — Jabatan sebagai manajer di sebuah perusahaan asing terkenal di Indonesia tidak membuat seorang pria asal Klaten berhenti mengejar mimpi untuk menjadi petani.

Usia masih tergolong muda dan perjalanan karier masih panjang serta menjanjikan, semuanya dilepas hanya demi mengolah sawah. Dia memilih bermandi keringat dengan mengayun pacul di ladang. Setelan jas ataupun sepatu mengilap yang biasa dikenakan untuk bekerja kini sudah ditinggalkan.

Pria itu bernama Aluysius Adiyo Agung (42), mantan Kepala Seksi Product Planning Control (PPO) PT Indonesia Stanley Electric di Tangerang.

Alumnus Akademi Teknik Mesin Industri (ATMI) Solo tersebut menceritakan, meniti karier di PT ISE tersebut dimulai tahun 2002. Selama berkarier di perusahaan yang bergerak dalam penyediaan suku cadang kendaraan roda dua dan empat tersebut, Agung mendapat kepercayaan besar dari perusahaan sehingga menjadi percontohan bagi anak perusahaan Stanley lainnya.

"Sangat mapan dan karier saya waktu itu masih akan terus menanjak seiring dengan kepercayaan yang diberikan oleh perusahaan," kata Agung, Rabu (17/8/2016).

Agung menjelaskan, keputusan untuk keluar dari perusahaan dan menjadi petani bukanlah hal yang mudah. Salah satunya adalah meyakinkan keluarganya bahwa menjadi petani juga bisa memberikan kemapanan baik secara finansial maupun kepastian hidup.

Agung lebih jauh menjelaskan alasan dirinya memilih pulang kampung di Klaten, dan menjadi petani di Delanggu, Klaten, Jawa Tengah.

"Saya tidak memiliki background pertanian, latar belakang keluarga saya pun bukan petani. Namun, saat setiap kali saya pulang ke Klaten, saya selalu memendam tanya, kenapa petani yang saya lihat selalu sudah berusia lanjut, bukan pemuda," jelasnya.

"Saat mencoba mencari tahu, kenyataannya sungguh mengagetkan saya. Kebanyakan mereka pun hanya buruh tani. Penghasilannya pun tak seberapa untuk menyambung hidup," lnjut Agung.

Setelah itu, di sela mengemban jabatan sebagai manajer dengan waktu terbatas, Agung mencoba belajar cara menanam padi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

14 Tahun Gempa Yogya, Gotong Royong Jadi Modal untuk Bangkit

14 Tahun Gempa Yogya, Gotong Royong Jadi Modal untuk Bangkit

Regional
Protes Pembagian BLT, Warga di Maluku Tengah Segel Kantor Desa

Protes Pembagian BLT, Warga di Maluku Tengah Segel Kantor Desa

Regional
Dilempar Bom Molotov, Rumah Pegawai PN Tanjung Karang Terbakar

Dilempar Bom Molotov, Rumah Pegawai PN Tanjung Karang Terbakar

Regional
Pembuat Petasan Tewas Kena Ledakan Mercon, Dua Anak Terluka

Pembuat Petasan Tewas Kena Ledakan Mercon, Dua Anak Terluka

Regional
Update Covid-19 Papua: Total 652 Kasus Positif, 800 Sampel Antre Diperiksa di Lab

Update Covid-19 Papua: Total 652 Kasus Positif, 800 Sampel Antre Diperiksa di Lab

Regional
Tersesat di Permukiman, Ambulans Pasien Covid-19 Diamuk Massa, Ini Kronologinya

Tersesat di Permukiman, Ambulans Pasien Covid-19 Diamuk Massa, Ini Kronologinya

Regional
Soal 'New Normal', Wali Kota Banjarmasin Tunggu Keputusan Pemerintah Pusat

Soal "New Normal", Wali Kota Banjarmasin Tunggu Keputusan Pemerintah Pusat

Regional
Juru Mudi Perahu yang Terbalik di Ogan Ilir Terancam Dipidana

Juru Mudi Perahu yang Terbalik di Ogan Ilir Terancam Dipidana

Regional
Seorang Anggota TNI Positif Covid-19, Baru Menyelesaikan Pendidikan di Ambon

Seorang Anggota TNI Positif Covid-19, Baru Menyelesaikan Pendidikan di Ambon

Regional
Seorang Dokter Cuit di Twitter Bobroknya Penanganan Corona di Surabaya, Ini Reaksi Pemkot

Seorang Dokter Cuit di Twitter Bobroknya Penanganan Corona di Surabaya, Ini Reaksi Pemkot

Regional
Jadi Korban Kawanan Begal, Pemilik Yacht Asal Australia Pencet Tanda Sinyal Kapal Karam, Ini Ceritanya

Jadi Korban Kawanan Begal, Pemilik Yacht Asal Australia Pencet Tanda Sinyal Kapal Karam, Ini Ceritanya

Regional
Tiga Bulan Usai Istrinya Meninggal, Petani Setubuhi Anak Kandung hingga Lahirkan Bayi

Tiga Bulan Usai Istrinya Meninggal, Petani Setubuhi Anak Kandung hingga Lahirkan Bayi

Regional
Ganjar Cek Kesiapan 'New Normal' Sarana Publik Meski Belum Dibuka

Ganjar Cek Kesiapan "New Normal" Sarana Publik Meski Belum Dibuka

Regional
Mobil Ambulans yang Membawa Pasien Covid-19 Diamuk Warga

Mobil Ambulans yang Membawa Pasien Covid-19 Diamuk Warga

Regional
8 Petak Toko Pasar Raya Padang Terbakar, Satu Orang Terluka

8 Petak Toko Pasar Raya Padang Terbakar, Satu Orang Terluka

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X