Kompas.com - 14/08/2016, 08:01 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorWisnubrata

Jarum jam di tangan saya menunjuk angka 20.38 ketika mobil bergerak dari halaman rumah dinas gubernur, Puri Gedeh, Semarang.

Sabtu malam itu, 6 Agustus, kami (saya, istri, dan anak saya Alam) ditemani sopir dan ajudan berangkat ke Dieng. Melihat waktu, saya perkirakan masih sempat menikmati barang satu dua band di panggung Jazz Atas Awan.

Tapi saya salah...

Saya lupa memprediksi kemacetan di jalan menuju Dieng. Saking bersemangatnya menghadiri Dieng Culture Festival 2016, saya lupa memperhitungkan bahwa ada seratus ribu lebih warga yang juga sama bersemangatnya seperti saya.

Akhirnya, kami yang telah sampai Tieng sekitar pukul 22.30 itu hanya bisa melongo melihat kemacetan panjang yang mengular. Mobil bahkan tidak banyak bergerak hingga satu jam kemudian. Voorijder dengan sirene yang terus menguing-nguing di depan rupanya tak banyak membantu.

Melihat kemacetan dari balik jendela, saya termangu. Manusia memang hanya bisa berencana, Gusti Allah yang menentukan. Saya hopeless. Sirna sudah keinginan menonton jazz, berdingin-dingin, sambil makan jagung bakar.

Saya memang sudah merasakannya tahun lalu. Tapi waktu itu sendirian. Anak istri tidak ikut. Tahun ini saya bertekad mengulang memori itu bersama keluarga. Sayangnya gagal.

Dalam balutan kekecewaan saya berpikir. Seandainya jalan menuju Dieng bisa lebih lebar, tentu kemacetan lebih bisa diminimalisasi. Tapi tidak mungkin. Jalan itu sempit. Terlebih, ada yang kanan dan kirinya jurang.

Pemikiran tentang bagaimana menyediakan infrastruktur pariwisata yang lebih baik sudah muncul sejak pertama kali saya dilantik jadi gubernur.

Saya ingin pariwisata Jawa Tengah maju. Potensi provinsi ini luar biasa dalam bidang pariwisata. Tapi kemarin-kemarin belum ditata dengan baik.

Saya ingin memulainya. Saya ingin mengajak, tidak hanya pemerintah kabupaten kota, tapi juga masyarakatnya. Infrastruktur pariwisata digarap, kultur masyarakat pelaku wisata juga harus lebih baik.

Untuk Dieng, saya telah meminta dibuka jalur lain, terutama dari Batang. Lewat sini, masyarakat dari jalur Pantura lebih mudah mengakses. Selain lebih dekat, juga lebih enak.

Tahun 2016 ini, perbaikan dan peningkatan jalan sudah dikerjakan. Mudah-mudahan tahun depan sudah selesai dan bisa dimanfaatkan. Setidaknya, mampu memecah konsentrasi arus kendaraan menuju Dieng.

Saya bayangkan juga akan menarik jika wisatawan dari arah Wonosobo parkir di area menjelang kawasan wisata kemudian diangkut menuju lokasi dengan kereta gantung. Ada pilihan juga sebagian diangkut menggunakan angkutan feeder.

Ya, banyak rencana dan tentu saja lebih banyak lagi biayanya. Semoga bisa terwujud satu demi satu.

Dan, melamun rupanya membuat saya tertidur. Saya bangun tepat ketika mobil sampai di homestay. Saya lirik jam tangan. Pukul setengah tiga! Berarti dari Tieng ke homestay Acacia di Desa Wisata Dieng Kulon, Batur, Banjarnegara ini butuh waktu empat jam!

Namun tiba-tiba saya yang tadinya kecewa berat karena macet itu berubah jadi bersyukur. Karena berada di tengah-tengah macet itu membuahkan kesadaran bahwa saya harus lebih keras mendorong perbaikan infrastruktur.

***

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Regional
Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Regional
Wujudkan Medan Berkah, Maju, dan Kondusif, Bobby Ajak Seluruh Elemen Kolaborasi Cegah Korupsi

Wujudkan Medan Berkah, Maju, dan Kondusif, Bobby Ajak Seluruh Elemen Kolaborasi Cegah Korupsi

Regional
Pemprov Riau Serahkan Bantuan Korban Gempa Cianjur Rp 676,9 Juta ke Bupati Herman Suherman

Pemprov Riau Serahkan Bantuan Korban Gempa Cianjur Rp 676,9 Juta ke Bupati Herman Suherman

Regional
KPK Tetapkan Desa Sukojati Jadi Desa Antikorupsi, Bupati Ipuk: Ayo Belajar dari Desa Sukojati

KPK Tetapkan Desa Sukojati Jadi Desa Antikorupsi, Bupati Ipuk: Ayo Belajar dari Desa Sukojati

Regional
Lewat Bonebol Half Marathon, Bupati Hamim Dukung Pengembangan Olahraga Bone Bolango

Lewat Bonebol Half Marathon, Bupati Hamim Dukung Pengembangan Olahraga Bone Bolango

Regional
Peduli Kesejahteraan Guru, Bupati Hamim Bakal Terima Anugerah Dwija Praja Nugraha

Peduli Kesejahteraan Guru, Bupati Hamim Bakal Terima Anugerah Dwija Praja Nugraha

Regional
Respons Antusias Rembug Pemuda Banyuwangi, Bupati Ipuk: Kita Harus Berkolaborasi Bersama

Respons Antusias Rembug Pemuda Banyuwangi, Bupati Ipuk: Kita Harus Berkolaborasi Bersama

Regional
Layad Rawat, Strategi Dinkes Jabar Pangkas Batas Layanan Kesehatan

Layad Rawat, Strategi Dinkes Jabar Pangkas Batas Layanan Kesehatan

Regional
Warga Kota Medan Bisa Berobat Gratis Mulai 1 Desember, Walkot Bobby Minta Jajarannya Sosialisasikan

Warga Kota Medan Bisa Berobat Gratis Mulai 1 Desember, Walkot Bobby Minta Jajarannya Sosialisasikan

Regional
Cegah Stunting di Samarinda, Elnusa Petrofin Gelar Penyuluhan Gizi Seimbang

Cegah Stunting di Samarinda, Elnusa Petrofin Gelar Penyuluhan Gizi Seimbang

Regional
Terima Program Beli Rumah Dapat Rumah dari Ganjar, Masyarakat: Alhamdulilah Punya Rumah

Terima Program Beli Rumah Dapat Rumah dari Ganjar, Masyarakat: Alhamdulilah Punya Rumah

Regional
Kirimkan Bantuan Rp 533 Juta untuk Korban Gempa Cianjur, Gubernur Syamsuar: Uang Paling Dibutuhkan Mereka

Kirimkan Bantuan Rp 533 Juta untuk Korban Gempa Cianjur, Gubernur Syamsuar: Uang Paling Dibutuhkan Mereka

Regional
Bupati Ipuk Berharap Festival Arsitektur Nusantara Lahirkan Arsitek Top dari Banyuwangi

Bupati Ipuk Berharap Festival Arsitektur Nusantara Lahirkan Arsitek Top dari Banyuwangi

Regional
Melirik Program Prioritas Dinkes Jabar, Apa Saja?

Melirik Program Prioritas Dinkes Jabar, Apa Saja?

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.