Ditolak Ormas, Acara Bukber Sinta Nuriyah Akhirnya Digelar di Balai Kelurahan

Kompas.com - 16/06/2016, 21:02 WIB
Kegiatan buka bersama lintas iman yang dihadiri oleh Sinta Nuriyah Abdurrahman Wahid, Kamis (16/6/2016) sore akhirnya digelar di Balai Kelurahan Pudakpayung, Kota Semarang. Kontributor Ungaran, Syahrul MunirKegiatan buka bersama lintas iman yang dihadiri oleh Sinta Nuriyah Abdurrahman Wahid, Kamis (16/6/2016) sore akhirnya digelar di Balai Kelurahan Pudakpayung, Kota Semarang.
|
EditorErlangga Djumena

SEMARANG, KOMPAS.com — Kegiatan acara buka bersama (bukber) lintas iman yang dihadiri oleh Sinta Nuriyah Abdurrahman Wahid, Kamis (16/6/2016) sore, akhirnya digelar di Balai Kelurahan Pudakpayung, Kota Semarang, dengan pengamanan ketat puluhan anggota Banser dan aparat kepolisian.

Sebelumnya, acara bukber tersebut direncanakan digelar di Gereja Kristus Raja Ungaran, tetapi dipindah ke Gereja St Yakobus Zebedeus, Pudak Payung, Semarang, karena ada penolakan.

Namun, setelah pindah ke Kota Semarang, acara tersebut ternyata juga masih mendapat penolakan dari salah satu ormas sehingga digeser ke Balai Kelurahan Pudakpayung.

Pergeseran acara bukber dari Gereja Yakobus ke Balai Kelurahan tersebut diputuskan dalam rapat koordinasi panitia, pengurus gereja, ormas, dan pihak kepolisian di Mapolrestabes Semarang.

"Pindahnya mendadak, baru pukul tiga (15.00) tadi dikabari. Kita buru-buru ngepel, bersih-bersih aula dulu tadi," kata Yanti (50), salah satu panitia dari jemaat Gereja Yakobus.

Menurut Yanti, acara buka bersama Sinta Nuriyah Wahid sebetulnya sudah disiapkan jauh hari dengan melibatkan sejumlah tokoh Muslim dan takmir masjid setempat. Panitia mengundang sekitar 425 orang dari warga RW 4 Kelurahan Pudakpayung, takmir masjid, tokoh masyarakat, pejabat kelurahan, dan jemaat Gereja Yakobus.

"Padahal, dalam undangan yang kami kirim tanggal 12 Juni kemarin, ada tanda tangan sesepuh warga dari tokoh Muslim. Kami sebenarnya kecewa, tetapi oleh romo kami tidak boleh membenci mereka," katanya.

Meski sempat bergeser tempat, pelaksanaan acara buka bersama Sinta Nuriyah berlangsung dengan lancar. Panitia menyediakan sedikitnya 1.000 paket hidangan takjil yang terdiri dari air mineral, kolak, makanan kecil, dan nasi kotak.

Dalam kesempatan itu, Shinta Nuriyah Abdurrahman Wahid tampak didampingi Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi, Ketua Komisi Hubungan Antar-Agama dan Kepercayaan Keuskupan Agung Semarang Romo Budi Burnomo, dan sejumlah tokoh agama.

Sebelumnya, Sinta Nuriyah tetap hadir di Gereja Yakobus dan menyampaikan ceramah khusus kepada umat Kristiani.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gubernur NTT: Pembagian Fee Blok Masela Kewenangan Pemerintah Pusat

Gubernur NTT: Pembagian Fee Blok Masela Kewenangan Pemerintah Pusat

Regional
Gempa Magnitudo 7,1, Turis di Manado Sempat Panik

Gempa Magnitudo 7,1, Turis di Manado Sempat Panik

Regional
7 Hal Penting Kasus 'Pembubaran' Piodalan, 9 Tahun Urus Izin hingga Polisi: Tak Ada Pembubaran

7 Hal Penting Kasus "Pembubaran" Piodalan, 9 Tahun Urus Izin hingga Polisi: Tak Ada Pembubaran

Regional
Kecelakaan Maut, Polisi Tetapkan Sopir Bus PO Sinar Jaya Tersangka

Kecelakaan Maut, Polisi Tetapkan Sopir Bus PO Sinar Jaya Tersangka

Regional
Biaya Pengobatan Tak Ditanggung BPJS, Keluarga Mahasiswa Korban Pembacokan Buka Donasi

Biaya Pengobatan Tak Ditanggung BPJS, Keluarga Mahasiswa Korban Pembacokan Buka Donasi

Regional
Wakil Ketua DPRD Jabar: Kolam Renang Pribadi Penting untuk Ridwan Kamil

Wakil Ketua DPRD Jabar: Kolam Renang Pribadi Penting untuk Ridwan Kamil

Regional
Ketika Grup Kasidah dan Paduan Suara Gereja Berkolaborasi di Pesparani Katolik Papua

Ketika Grup Kasidah dan Paduan Suara Gereja Berkolaborasi di Pesparani Katolik Papua

Regional
BMKG: Tercatat 28 Kali Gempa Susulan, Warga Diimbau Waspada Bangunan Retak dan Rusak

BMKG: Tercatat 28 Kali Gempa Susulan, Warga Diimbau Waspada Bangunan Retak dan Rusak

Regional
Warga Ungkap Perilaku Pasutri Terduga Teroris Cianjur sebelum Ditangkap

Warga Ungkap Perilaku Pasutri Terduga Teroris Cianjur sebelum Ditangkap

Regional
28 Kali Gempa Susulan Guncang Maluku Utara Pasca-gempa Magnitudo 7,1

28 Kali Gempa Susulan Guncang Maluku Utara Pasca-gempa Magnitudo 7,1

Regional
Fakta Para Calon Kades Sediakan 'Doorprize' Mobil hingga Umrah, Kalau Kalah Dikembalikan ke Diler

Fakta Para Calon Kades Sediakan "Doorprize" Mobil hingga Umrah, Kalau Kalah Dikembalikan ke Diler

Regional
Fakta Upacara Piodalan di Bantul 'Dibubarkan' Warga: Umat Hindu Butuh Rumah Ibadah

Fakta Upacara Piodalan di Bantul "Dibubarkan" Warga: Umat Hindu Butuh Rumah Ibadah

Regional
Ini Penyebab Gempa Magnitudo 7,1 di Maluku Utara

Ini Penyebab Gempa Magnitudo 7,1 di Maluku Utara

Regional
4 Fakta Gempa Bumi M 7,1 di Maluku Utara, Tsunami 10 Cm hingga 19 Kali Gempa Susulan

4 Fakta Gempa Bumi M 7,1 di Maluku Utara, Tsunami 10 Cm hingga 19 Kali Gempa Susulan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Calon Kades Sediakan 'Doorprize' Mobil | Acara Piodalan 'Dibubarkan' Warga

[POPULER NUSANTARA] Calon Kades Sediakan "Doorprize" Mobil | Acara Piodalan "Dibubarkan" Warga

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X