Sekolah Terapung Sudah Reyot, Anak-anak Suku Bajo Tetap Semangat Belajar

Kompas.com - 06/06/2016, 16:46 WIB
Adi (22) yang menggunakan baju sederhana hanyalah seorang guru tamatan SMA . Ia sudah dua tahun mengajar di SDN 1 Balimu, sekolah perkampungan Suku Bajo, Kecamatan Lasalimu Selatan, Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara KOMPAS.com/DEFRIATNO NEKEAdi (22) yang menggunakan baju sederhana hanyalah seorang guru tamatan SMA . Ia sudah dua tahun mengajar di SDN 1 Balimu, sekolah perkampungan Suku Bajo, Kecamatan Lasalimu Selatan, Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara
|
EditorErlangga Djumena

BUTON, KOMPAS.com – Puluhan anak-anak perkampungan Suku Bajo, Kecamatan Lasalimu Selatan, Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara, tetap bersemangat datang ke Sekolah Dasar Negeri (SDN) 1 Balimu. Padahal dinding sekolah yang terbuat dari anyaman bambu dan papan kayu ini sudah reyot dan mulai bolong-bolong.

Sekolah SDN 1 Balimu ini dibangun atas swadaya masyarakat perkampungan Suku Bajo.

Seorang warga perkampungan Suku Bajo, Hadi (36), mengatakan, di perkampungan tersebut belum mempunyai sekolah dasar, sehingga masyarakat membangunnya di atas air laut.

“Ada sekolah yang permanen tapi jaraknya cukup jauh. Anak-anak di kampung sini susah untuk pergi sekolah disana.Makanya ini sekolah dibangun atas swadaya masyarakat,” kata Hadi, Senin (6/6/2016).

Sekolah ini dibangun dengan model rumah panggung yang beralaskan papan kayu. Sekolah SDN 1 Balimu ini terbagi dalam dua kelas saja dengan meja dan kursi seadanya.

Selain itu, guru yang mengajar cukup memprihatinkan yakni hanya dua orang saja, salah seorang gurunya dengan pendidikan terakhir ijazah SMA saja.

“Saya sudah dua tahun mengajar di sekolah ini. Tidak ada yang mau mengajar disini. Yang guru satunya adalah kepala sekolah, dia pendidikannya sarjana pendidikan,” ucap seorang guru, Adi (22).

Mata pelajaran yang ia ajarkan kepada anak Suku Bajo yakni, Matematika, Bahasa Indonesia, dan olah raga.

Menurut dia, kepala desa memintanya untuk mengajar di SDN Balimu dengan gaji Rp 300.000 per bulannya.

“Saya hanya tamatan SMA saja, saya mau mengajar disini karena siswa disini anak-anak Suku Bajo semua. Walaupun tidak ada gajinya, saya tetap mengajar agar mereka tidak dibodohi orang-orang,” tuturnya.

Seorang siswa SDN 1 Balimu, Agus (7), mengaku sangat senang dengan sekolahnya, karena selain jaraknya dekat dengan rumah, juga bisa semua teman-temannya satu kampung dengannya.

“Saya suka sekolah disini. Kalau sudah besar saya ingin menjadi guru,” ucapnya. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gubernur NTT: Pembagian Fee Blok Masela Kewenangan Pemerintah Pusat

Gubernur NTT: Pembagian Fee Blok Masela Kewenangan Pemerintah Pusat

Regional
Gempa Magnitudo 7,1, Turis di Manado Sempat Panik

Gempa Magnitudo 7,1, Turis di Manado Sempat Panik

Regional
7 Hal Penting Kasus 'Pembubaran' Piodalan, 9 Tahun Urus Izin hingga Polisi: Tak Ada Pembubaran

7 Hal Penting Kasus "Pembubaran" Piodalan, 9 Tahun Urus Izin hingga Polisi: Tak Ada Pembubaran

Regional
Kecelakaan Maut, Polisi Tetapkan Sopir Bus PO Sinar Jaya Tersangka

Kecelakaan Maut, Polisi Tetapkan Sopir Bus PO Sinar Jaya Tersangka

Regional
Biaya Pengobatan Tak Ditanggung BPJS, Keluarga Mahasiswa Korban Pembacokan Buka Donasi

Biaya Pengobatan Tak Ditanggung BPJS, Keluarga Mahasiswa Korban Pembacokan Buka Donasi

Regional
Wakil Ketua DPRD Jabar: Kolam Renang Pribadi Penting untuk Ridwan Kamil

Wakil Ketua DPRD Jabar: Kolam Renang Pribadi Penting untuk Ridwan Kamil

Regional
Ketika Grup Kasidah dan Paduan Suara Gereja Berkolaborasi di Pesparani Katolik Papua

Ketika Grup Kasidah dan Paduan Suara Gereja Berkolaborasi di Pesparani Katolik Papua

Regional
BMKG: Tercatat 28 Kali Gempa Susulan, Warga Diimbau Waspada Bangunan Retak dan Rusak

BMKG: Tercatat 28 Kali Gempa Susulan, Warga Diimbau Waspada Bangunan Retak dan Rusak

Regional
Warga Ungkap Perilaku Pasutri Terduga Teroris Cianjur sebelum Ditangkap

Warga Ungkap Perilaku Pasutri Terduga Teroris Cianjur sebelum Ditangkap

Regional
28 Kali Gempa Susulan Guncang Maluku Utara Pasca-gempa Magnitudo 7,1

28 Kali Gempa Susulan Guncang Maluku Utara Pasca-gempa Magnitudo 7,1

Regional
Fakta Para Calon Kades Sediakan 'Doorprize' Mobil hingga Umrah, Kalau Kalah Dikembalikan ke Diler

Fakta Para Calon Kades Sediakan "Doorprize" Mobil hingga Umrah, Kalau Kalah Dikembalikan ke Diler

Regional
Fakta Upacara Piodalan di Bantul 'Dibubarkan' Warga: Umat Hindu Butuh Rumah Ibadah

Fakta Upacara Piodalan di Bantul "Dibubarkan" Warga: Umat Hindu Butuh Rumah Ibadah

Regional
Ini Penyebab Gempa Magnitudo 7,1 di Maluku Utara

Ini Penyebab Gempa Magnitudo 7,1 di Maluku Utara

Regional
4 Fakta Gempa Bumi M 7,1 di Maluku Utara, Tsunami 10 Cm hingga 19 Kali Gempa Susulan

4 Fakta Gempa Bumi M 7,1 di Maluku Utara, Tsunami 10 Cm hingga 19 Kali Gempa Susulan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Calon Kades Sediakan 'Doorprize' Mobil | Acara Piodalan 'Dibubarkan' Warga

[POPULER NUSANTARA] Calon Kades Sediakan "Doorprize" Mobil | Acara Piodalan "Dibubarkan" Warga

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X