Gempa 2006, Bangunan Warisan Budaya Yogyakarta Rusak

Kompas.com - 27/05/2016, 09:09 WIB
Jalan Malioboro, Yogyakarta. KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKOJalan Malioboro, Yogyakarta.
|
EditorErlangga Djumena

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Guncangan gempa bumi pada 2006 lalu tidak hanya merobohkan bangunan perumahan, namun juga merusak bangunan warisan budaya di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Bangunan cagar budaya ini mengalami tingkat kerusakan yang bervariasi, mulai dari struktural dan kerusakan material.

"Gempa bumi 2006 lalu memang mengakibatkan rusaknya beberapa bangunan warisan budaya DIY," ujar Kepala Seksi Perlindungan, Pengembangan, dan Pemanfaatan Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Yogyakarta Wahyu Astuti saat ditemui Kompas.com, Selasa (17/5/3016).

Berdasarkan pendataan yang dilakukan oleh Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Yogyakarta, bangunan warisan budaya di DIY yang rusak akibat gempa 10 tahun lalu itu adalah Kompleks Taman Sari dengan kerusakan terparah pada Pulo Panembung, Pulo Kenanga, dan Gapura Agung.

"Banyak dindingnya itu retak, lalu ada satu gapura yang sampai saat ini masih diberi penyangga karena belum dipugar. Alat berat tidak bisa masuk," kata dia.

Kawasan Kotagede, Kota Yogyakarta, juga mengalami kerusakan akibat gempa berkekuatan M 6,3 itu. Kerusakan terdapat pada rumah abdi dalem, gapura, tembok, kompleks masjid, dan Makam Raja-raja Imogiri. Selain itu, rumah-rumah tradisional juga mengalami kerusakan.

Yang paling parah ada di Makam Imogiri, Kabupaten Bantul. Kerusakan terdapat pada bagian-bagian bangunan, baik bagian Surakarta dan Yogyakarta. Gapura-gapura, pagar, talud serta bangsal-bangsal banyak yang runtuh dan retak.

"Nisan itu ada yang retak, miring, ada yang sampai ambles ke dalam. Kompleks Makam Imogiri rusak parah waktu itu," urainya.

Ia menceritakan, pada saat terjadi gempa, abdi dalem di Makam Imogiri Bantul mengatakan guncangannya seperti ada ular naga yang berjalan di bawah tanah. Bahkan, material bangunan yang runtuh terlihat seperti terlempar.

"Saya saat mengecek ke sana (Makam Imogiri) itu materialnya seperti terlempar. Parahnya kerusakan itu karena lokasinya berdekatan dengan lokasi gempa dan wilayah sesar," ucapnya.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Perawat Terpapar Covid-19, Isolasi 4 Bulan dan Fitnes Saat Bosan, Sembuh Setelah 11 Kali Test Swab

Kisah Perawat Terpapar Covid-19, Isolasi 4 Bulan dan Fitnes Saat Bosan, Sembuh Setelah 11 Kali Test Swab

Regional
Ayah Cabuli Anak Tiri, Diduga Paksa Korban Menikah Tutupi Aib dan Ancam Ceraikan Istri

Ayah Cabuli Anak Tiri, Diduga Paksa Korban Menikah Tutupi Aib dan Ancam Ceraikan Istri

Regional
Cerita MTs Lubuk Kilangan, Sekolah Gratis yang Luluskan 100 Persen Siswa di SMA Negeri

Cerita MTs Lubuk Kilangan, Sekolah Gratis yang Luluskan 100 Persen Siswa di SMA Negeri

Regional
Puluhan Pengungsi Rohingya Dipindahkan ke BLK Lhokseumawe

Puluhan Pengungsi Rohingya Dipindahkan ke BLK Lhokseumawe

Regional
Fakta 37 Pasangan ABG Terjaring Razia di Hotel, Berawal dari Laporan Masyarakat, Diduga Hendak Pesta Seks

Fakta 37 Pasangan ABG Terjaring Razia di Hotel, Berawal dari Laporan Masyarakat, Diduga Hendak Pesta Seks

Regional
Jenazah Positif Corona Dimakamkan Tanpa Protokol Covid-19, 209 Orang Tes Swab Massal

Jenazah Positif Corona Dimakamkan Tanpa Protokol Covid-19, 209 Orang Tes Swab Massal

Regional
Terombang-ambing 15 Jam, 2 ABK KM Ismail Jaya Ditemukan Selamat

Terombang-ambing 15 Jam, 2 ABK KM Ismail Jaya Ditemukan Selamat

Regional
Cabuli Anak Tiri Selama 2 Tahun, Ayah di Pinrang Nikahi Korban dengan Penyandang Disabilitas, Ini Motifnya

Cabuli Anak Tiri Selama 2 Tahun, Ayah di Pinrang Nikahi Korban dengan Penyandang Disabilitas, Ini Motifnya

Regional
Terbawa Arus Sungai Usai Mendaki Gunung Tambusisi, Anggota Mapala Untad Meninggal

Terbawa Arus Sungai Usai Mendaki Gunung Tambusisi, Anggota Mapala Untad Meninggal

Regional
Gadis di Bawah Umur Dicabuli Ayah Tiri 2 Tahun, Lalu Dinikahkan, Diduga untuk Tutupi Aib

Gadis di Bawah Umur Dicabuli Ayah Tiri 2 Tahun, Lalu Dinikahkan, Diduga untuk Tutupi Aib

Regional
Pelaku Pembunuhan Perempuan Muda di Palembang Sempat Cabuli Mayat Korban

Pelaku Pembunuhan Perempuan Muda di Palembang Sempat Cabuli Mayat Korban

Regional
Dinilai Rugikan Pemprov Babel, Erzaldi Rosman Minta UU Minerba Dikaji Lagi

Dinilai Rugikan Pemprov Babel, Erzaldi Rosman Minta UU Minerba Dikaji Lagi

Regional
Kisah Dr Andani, Pahlawan Sumbar Melawan Covid-19: Jihad Melawan Wabah, Swab dan Tracing Cepat Jadi Kuncinya (2)

Kisah Dr Andani, Pahlawan Sumbar Melawan Covid-19: Jihad Melawan Wabah, Swab dan Tracing Cepat Jadi Kuncinya (2)

Regional
Penjelasan Khofifah Soal Kabar Rombongan Gubernur Jatim Kecelakaan di Tol

Penjelasan Khofifah Soal Kabar Rombongan Gubernur Jatim Kecelakaan di Tol

Regional
Polisi Meninggal, Diserang dengan Senjata Tajam Saat Kendarai Motor

Polisi Meninggal, Diserang dengan Senjata Tajam Saat Kendarai Motor

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X