Bagi Para Pelajar di Sangihe Ini, Perahu adalah Kendaraan Mewah Menuju Sekolah

Kompas.com - 05/05/2016, 13:39 WIB
Para pelajar di pulau Batuwingkung ini, harus menggunakan perahu untuk mencapai sekolah mereka. Kompas.com/Ronny Adolof BuolPara pelajar di pulau Batuwingkung ini, harus menggunakan perahu untuk mencapai sekolah mereka.
|
EditorBayu Galih

SANGIHE, KOMPAS.com - Kabut sisa semalam masih belum beranjak. Namun, Novi dan Atris harus segera bangun. Mereka bergegas dan harus lebih awal.

Seragam sekolah menengah pertama (SMP) mereka simpan di dalam tas sekolah. Seperti biasanya, setiap pagi mereka mengenakan jaket lebih dulu.

Maklum dingin masih menusuk, karena mereka harus menyeberang lautan. Tak ada pilihan lain untuk menuju ke sekolah mereka di pulau Batuwingkung.

Setiap hari mereka harus bolak balik mendayung perahu sendiri dari Kampung Kendong dan Paraleng untuk pergi dan pulang sekolah. Butuh waktu sekitar 30 menit untuk tiba di Batuwingkung.


"Kalau lagi musim ombak, kadangkala kami harus basah. Makanya nanti pakai seragam kalau sudah tiba di Batuwingkung," ujar Novi, Rabu (4/5/2016) yang bersama Atris duduk di bangku kelas 7 SMP Negeri 2 Satu Atap Tabukan Selatan di Batuwingkung.

Dua siswa perempuan ini tidak sendirian. Masih ada beberapa siswa lain yang harus melalui perjalanan seperti itu. Sebut saja Oji, Romli dan Fian (kelas 8), Martinus (kelas 9) serta Ivan yang masih duduk di kelas 4 sekolah dasar.

Biasanya mereka saling menunggu di pantai Batuwingkung, agar bisa saling membantu menarik perahu untuk ditambatkan, saat mereka mengikuti proses belajar di ruang kelas.

Hal itu terlihat saat Ivan tiba di pantai. Dia yang sudah mengenakan seragam SD-nya tidak pergi begitu saja. Dia menunggu perahu lain datang, lalu bocah ini ikut membantu menarik perahu ke tepi.

"Bagi kami, perahu adalah kendaraan mewah. Dengan perahu ini kami bisa menjangkau sekolah. Setiap hari kami harus mengayuh agar bisa menyelesaikan sekolah dan lulus," tutur Oji.

Kompas.com/Ronny Adolof Buol Dua pelajar SD dan SMP di pulau Batuwingkung, Kabupaten Sangihe, Sulawesi Utara ini harus mendayung perahu untuk mencapai sekolah mereka.
Perahu-perahu kecil itu memang disediakan oleh orangtua mereka yang bekerja sebagai nelayan. Sore hingga malam hari, perahu itu dipakai orangtua mereka untuk mencari ikan.

"Kadang kami ikut pergi mencari ikan, membantu orang tua mencari nafkah," kata Oji.

Batuwingkung merupakan sebuah desa di Kecamatan Tabukan Selatan, Kabupaten Kepulauan Sangihe, Sulawesi Utara. Walau masih terbatas, namun di pulau ini sudah ada beberapa fasilitas sosial.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

9 Rumah Warga di Minahasa Rusak Diterjang Angin Puting Beliung

9 Rumah Warga di Minahasa Rusak Diterjang Angin Puting Beliung

Regional
Zaenal Tewas Dianiaya Polisi, Keluarga: Dia Juga Tidak Berdaya

Zaenal Tewas Dianiaya Polisi, Keluarga: Dia Juga Tidak Berdaya

Regional
Rekonstruksi Kasus Tewasnya Zaenal karena Dianiaya Polisi: 29 Adegan, Dipukul Traffic Corn

Rekonstruksi Kasus Tewasnya Zaenal karena Dianiaya Polisi: 29 Adegan, Dipukul Traffic Corn

Regional
Pengolahan Aspal Banyumas Diminta Ditutup karena Sebabkan Polusi, Pemilik: Terlalu Berlebihan

Pengolahan Aspal Banyumas Diminta Ditutup karena Sebabkan Polusi, Pemilik: Terlalu Berlebihan

Regional
Diduga Tipu Keluarga Sendiri, Dosen PTN di Sumbar Ditangkap

Diduga Tipu Keluarga Sendiri, Dosen PTN di Sumbar Ditangkap

Regional
4 Tahanan Narkoba Polresta Malang Kabur, Kapolresta: Kalau Ada Kelalaian Akan Diproses

4 Tahanan Narkoba Polresta Malang Kabur, Kapolresta: Kalau Ada Kelalaian Akan Diproses

Regional
Iming-iming Uang Rp 4.000, Kakek di Brebes Cabuli 8 Anak di Bawah Umur

Iming-iming Uang Rp 4.000, Kakek di Brebes Cabuli 8 Anak di Bawah Umur

Regional
Gubernur Ridwan Kamil Akan Desain Stasiun Al Jabbar

Gubernur Ridwan Kamil Akan Desain Stasiun Al Jabbar

Regional
Jelang Natal dan Tahun Baru, BPOM Purwokerto Temukan Makanan Tak Layak Edar

Jelang Natal dan Tahun Baru, BPOM Purwokerto Temukan Makanan Tak Layak Edar

Regional
Asyik Ngopi, Mahasiswa di Kediri Tewas Tertimpa Pohon

Asyik Ngopi, Mahasiswa di Kediri Tewas Tertimpa Pohon

Regional
Polisi Gadungan Peras Para Wanita Lewat Video Bugil, Korbannya Gadis hingga Wanita 50 Tahun

Polisi Gadungan Peras Para Wanita Lewat Video Bugil, Korbannya Gadis hingga Wanita 50 Tahun

Regional
Polisi Cek Legalitas Mobil Lamborghini yang Terbakar di Surabaya

Polisi Cek Legalitas Mobil Lamborghini yang Terbakar di Surabaya

Regional
Kronologi Penemuan Jasad Wanita Tanpa Busana Mengambang di Sungai

Kronologi Penemuan Jasad Wanita Tanpa Busana Mengambang di Sungai

Regional
Hujan Deras Disertai Angin Kencang Landa Bangkalan, Pohon Tumbang dan Tiang Listrik Roboh

Hujan Deras Disertai Angin Kencang Landa Bangkalan, Pohon Tumbang dan Tiang Listrik Roboh

Regional
Mari Bantu Dimas, Bocah 12 Tahun yang Lahir Prematur, Alami Gangguan Saraf Punggung dan Sang Ibu Meninggal karena Serviks

Mari Bantu Dimas, Bocah 12 Tahun yang Lahir Prematur, Alami Gangguan Saraf Punggung dan Sang Ibu Meninggal karena Serviks

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X