Ada Kepala Daerah Ditangkap KPK, Ganjar Ajak Bupati Bertobat

Kompas.com - 14/04/2016, 10:57 WIB
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo seusai berbicara dalam Forum Tahunan Pelaku Industri Jasa Keuangan 2016 di Semarang, Selasa (26/1/2016) Kompas.com/Nazar NurdinGubernur Jateng Ganjar Pranowo seusai berbicara dalam Forum Tahunan Pelaku Industri Jasa Keuangan 2016 di Semarang, Selasa (26/1/2016)
|
EditorCaroline Damanik

WONOGIRI, KOMPAS.com - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengaku prihatin dengan penangkapan sejumlah kepala daerah yang tersangkut kasus hukum ketika masih menjabat.

Kasus terbaru adalah penangkapan Bupati Subang Ohang Suhandi oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam sebuah operasi tangkap tangan. Penangkapan politisi PDI Perjuangan itu melengkapi kasus salah seorang Bupati sebelumnya yang ditangkap BNN karena narkoba.

"Ada teman saya di Jabar di-kecrek (diborgol karena) kasus BPJS, sama jaksa-ne juga. Kalau ada kayak gitu, rakyat pasti ngamuk sama kita," kata Ganjar di sela Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrembang) di Wonogiri, Kamis (14/4/2016).

(Baca juga: KPK Tetapkan Bupati Subang dan Dua Jaksa sebagai Tersangka )

Ganjar mengingatkan kepada para kepala daerah untuk tidak membuat rakyat marah dan tidak percaya pada pemerintah. Salah satunya dengan bermain-main dalam anggaran. Jika kepala daerah melakukan korupsi otomatis membuat emosi warga meningkat, yang pada akhirnya membuat warga semakin acuh.

"Warga pasti ngunek-ngunekke (mengeluhkan) yang jelek-jelek. Saya ingin ngajak Bapak Ibu tobat bareng-bareng," kata Ganjar.

"Kalau kerjanya apik, rakyatnya pasti senang," tambahnya lagi.

Ganjar mengaku kerap mendengar anggaran yang dipotong berapa persen oleh kepala daerah. Namun, ketika dikonfirmasi semua kepala daerah atau pejabatnya mengatakan tidak ada potongan.

"Ini (soal potongan) perlu disampaikan di awal agar di belakang tidak ngrundel (ngomel). Memang agak kasar, tapi saya mohon maaf," tambahnya. 

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perjuangan Sertu Palemba Saat Gempa, Dekap Anak Istri Ketika Bangunan Runtuh

Perjuangan Sertu Palemba Saat Gempa, Dekap Anak Istri Ketika Bangunan Runtuh

Regional
Gunung Sinabung Mengalami Erupsi, Semburkan Debu Vulkanik Setinggi 500 Meter

Gunung Sinabung Mengalami Erupsi, Semburkan Debu Vulkanik Setinggi 500 Meter

Regional
Hujan Abu Semeru Berhenti, Bupati Lumajang Minta Warga Waspadai Lahar Dingin

Hujan Abu Semeru Berhenti, Bupati Lumajang Minta Warga Waspadai Lahar Dingin

Regional
Tenda Terbatas, Puluhan Pengungsi Gempa Sulbar Terpaksa Tinggal di Kandang Ayam

Tenda Terbatas, Puluhan Pengungsi Gempa Sulbar Terpaksa Tinggal di Kandang Ayam

Regional
Rumah Korban Jatuhnya Sriwijaya Air Dibobol Maling, Sejumlah Barang Hilang, Begini Kejadiannya

Rumah Korban Jatuhnya Sriwijaya Air Dibobol Maling, Sejumlah Barang Hilang, Begini Kejadiannya

Regional
Geger Penemuan Jenazah Bocah Perempuan Terbungkus Karung di Pinggir Jalan Subang

Geger Penemuan Jenazah Bocah Perempuan Terbungkus Karung di Pinggir Jalan Subang

Regional
Satpam Meninggal di Kamar Kos Saat Isolasi Mandiri, Diketahui Punya Penyakit Penyerta

Satpam Meninggal di Kamar Kos Saat Isolasi Mandiri, Diketahui Punya Penyakit Penyerta

Regional
Banjir Rendam 8 Desa di Nunukan, Kalimantan Utara, 2.752 Jiwa Terdampak

Banjir Rendam 8 Desa di Nunukan, Kalimantan Utara, 2.752 Jiwa Terdampak

Regional
'Makanan Belum Habis, Tenda Terpal Kami Beterbangan'

"Makanan Belum Habis, Tenda Terpal Kami Beterbangan"

Regional
Galon hingga Tabung Gas di Rumah Korban Sriwijaya Air Digondol Maling, Ini Ceritanya

Galon hingga Tabung Gas di Rumah Korban Sriwijaya Air Digondol Maling, Ini Ceritanya

Regional
Putri Wahyuni Jadi Korban Sriwijaya Air, Keluarga: Dia Segala-galanya bagi Kami

Putri Wahyuni Jadi Korban Sriwijaya Air, Keluarga: Dia Segala-galanya bagi Kami

Regional
Tahanan di Lapas Indramayu Tewas Diduga Dikeroyok Sesama Warga Binaan

Tahanan di Lapas Indramayu Tewas Diduga Dikeroyok Sesama Warga Binaan

Regional
Ayah dan Ibu Tak Berhenti Menangis Sambil Peluk Peti Jenazah Putri, Korban Sriwijaya Air SJ 182

Ayah dan Ibu Tak Berhenti Menangis Sambil Peluk Peti Jenazah Putri, Korban Sriwijaya Air SJ 182

Regional
Hoaks Soal Gempa Besar Mamuju, Kepala BMKG: Seandainya Benar, Aku Sudah Lari Duluan

Hoaks Soal Gempa Besar Mamuju, Kepala BMKG: Seandainya Benar, Aku Sudah Lari Duluan

Regional
Polres HSU Kalsel Kebanjiran, 11 Tahanan Dititipkan ke Lapas Amuntai

Polres HSU Kalsel Kebanjiran, 11 Tahanan Dititipkan ke Lapas Amuntai

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X