Kompas.com - 11/04/2016, 11:43 WIB
Orang tua Nahkoda Kapal Brahma 12 Peter Tonsen Barahama yang disandera Abu Sayyaf, di kediaman mereka di Manado, Sulawesi Utara. Kompas.com/Ronny Adolof BuolOrang tua Nahkoda Kapal Brahma 12 Peter Tonsen Barahama yang disandera Abu Sayyaf, di kediaman mereka di Manado, Sulawesi Utara.
|
EditorCaroline Damanik

MANADO, KOMPAS.com - Keluarga Peter Tonsen Barahama mengaku bersyukur sudah ada penyerangan yang dilakukan oleh militer Filipina terhadap Kelompok Abu Sayyaf. Namun, di sisi lain hal itu justru menimbulkan kekhawatiran.

Mereka khawatir, penyerangan itu bisa mengakibatkan para sandera ikut terbunuh. Kekhawatiran keluarga cukup beralasan karena menurut laporan media, kelompok Abu Sayyaf diserbu oleh militer Filipina di Pulau Basilan yang berada di selatan negara itu.

"Sebenarnya kami keluarga berterima kasih karena sudah ada usaha untuk pembebasan, tetapi di samping itu masih ada kekhawatiran jangan-jangan para sandera itu akan menjadi korban penyerangan," ujar Charlos Barahama, ayah Peter, Senin (11/4/2016).

Dalam pertempuran tersebut dikabarkan, sebanyak 18 tentara Filipina tewas, sedangkan 50 tentara lainnya terluka, dan 5 anggota Abu Sayyaf tewas.

(Baca juga: Pertempuran 9 Jam Lawan Abu Sayyaf, 18 Prajurit Filipina Tewas)

Menurut Charlos lebih baik pembebasan dilakukan lewat negosiasi dan kalau tidak berhasil agar segera dipenuhi saja permintaan mereka dengan membayar tebusan.

"Kami bukan keberatan, tapi waktu yang semakin panjang ini membuat kami sangat khawatir dan kecewa," ungkap Charlos.

Mereka juga menyanyangkan karena hingga kini perusahaan tidak memberi informasi yang jelas. Keluarga sudah menghubungi beberapa kali, tetapi tidak ada jawaban sama sekali.

(Baca juga: Jusuf Kalla: Pemerintah Tak Akan Fasilitasi Pemberian Uang ke Abu Sayyaf)

 

Kompas TV "Keluarga Sangat Kangen, Sangat Rindu"



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
Dapat Bantuan 'Bedah Rumah' dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Dapat Bantuan "Bedah Rumah" dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Regional
Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X