Busyro: Otopsi Ulang Siyono Hanya untuk Mencari Keadilan dan Kebenaran

Kompas.com - 03/04/2016, 16:48 WIB
KOMPAS.COM/ M Wismabrata Pengamanan di sekitar makam saat otopsi Siyono di Klaten, Minggu (3/4/2016).

KLATEN, KOMPAS.com - Ketua PP Muhammadiyah, Busyro Muqqodas, menjelaskan bahwa proses otopsi jenazah terduga teroris, Siyono, di Klaten, Jawa Tengah, murni untuk mendapatkan keadilan dan kebenaran.

Selain Busyro, anggota Komnas HAM juga turut datang ke tempat otopsi jenazah Siyono digelar, Minggu (3/4/2016). Warga di sekitar Tempat Pemakaman Umum (TPU) di Desa Pogung, Kecamatan Cawas, berdatangan ke lokasi pemakaman untuk menyaksikan proses otopsi ulang jenazah Siyono.

Ketatnya penjagaan dari Komando Kesiapsiagaan Angkatan Muda Muhammadiyah (Kokam), membuat warga hanya bisa menonton di luar tembok makam.

Pada hari tersebut, tampak Ketua PP Muhammadiyah Busyro Muqodas datang mengikuti proses otopsi. Selain Busryo, anggota Komnas HAM Divisi Pemantauan, Hafidz Abbas, juga hadir.

Dalam kesempatan tersebut, Busyro menegaskan bahwa otopsi hanya semata-mata untuk mencari keadilan dan kebenaran.

"Semangat mencari keadilan di Indonesia ini sulit dan berat, tapi semoga bisa tercapai sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku. Maksudnya hanya itu saja, tidak ada yang lain," kata Busyro kepada wartawan, Minggu (3/4/2016).

Sementara itu, Komnas HAM mengaku meminta otopsi jenazah Siyono untuk penyelidikan lebih jauh penyebab kematiannya setelah ditangkap Densus 88 Anti Teror beberapa waktu lalu.

"Kita menggandeng Muhammadiyah karena memiliki infrastrukur dan jaringan yang luas, untuk memfasilitasi terlaksananya otopsi. Muhmmadiyah sendiri hanya membantu keluarga Siyono, yaitu istrinya," kata Hafid.

Hafid juga menambahkan, proses otopsi dari pukul 09.00 WIB berjalan lancar.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorFarid Assifa

Terkini Lainnya


Close Ads X