Kompas.com - 17/03/2016, 11:30 WIB
|
EditorFarid Assifa
AMBARAWA, KOMPAS.com - Sejumlah wilayah penghasil cabai di Kabupaten Semarang mengalami gagal panen akibat intensitas hujan yang cukup tinggi di bulan Februari lalu. Akibatnya, cabai langka di pasaran dan harganya naik dua kali lipat.

Di Desa Baran, Kecamatan Ambarawa, ratusan hektar tanaman cabai rusak akibat serangan hama penyakit dampak dari intensitas hujan yang cukup tinggi bulan lalu.

Cabai yang dihasilkan layu dan kering sebelum sempat dipanen. Sedangkan yang bisa diselamatkan pun hasilnya tak maksimal.

Meski demikian, harga cabai di tingkat petani ini mencapai Rp 30.000 per kiogram.

"Kena pathek (penyakit tanaman cabai), karena curah hujannya terlalu tinggi. Banyak yang gagal panen, rata-rata kena pathek semua," kata Danang Sudaryanto, salah satu petani di Desa Baran, Kamis (17/3/2016).

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian, Perkebunan dan Kehutanan Kabupaten Semarang, Urip Triyoga mengimbau agar para petani segera mengganti tanaman cabai yang terserang penyakit. Sebab, jika tak segera diganti, dikhawatirkan penyakit pada tanaman cabai akan menyebar ke tanaman yang sehat.

"Kalau diobati sudah tidak efisien lagi, akhirnya kita coba radikasi yang virus kuning tersebut. Kemudian yang lainnya kita arahkan untuk drainase, jadi jangan sampai (lahan tanaman cabai) itu terlalu lembab," ungkap Urip.

Harga naik dua kali lipat

Sementara itu, akibat pasokannya berkurang, secara oomatis harga cabai di pasaran naik hingga dua kali lipat. Jika sepekan lalu, harga cabai merah masih di kisaran Rp 20.000 per kilogram, saat ini naik menjadi Rp 40.000 per kilogram.

Demikian juga dengan cabai rawit, cabai rawit merah dan cabai hijau juga dijual dalam kisaran harga yang sama.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ridwan Kamil Temui Investor di Inggris, Jabar Jajaki Kerja Sama Pengembangan PLTB dan Ekraf

Ridwan Kamil Temui Investor di Inggris, Jabar Jajaki Kerja Sama Pengembangan PLTB dan Ekraf

Regional
Pastikan Calon Haji Terbang ke Tanah Suci, Dinkes Jabar Gulirkan Program “Jabar Nyaah ka Jamaah”

Pastikan Calon Haji Terbang ke Tanah Suci, Dinkes Jabar Gulirkan Program “Jabar Nyaah ka Jamaah”

Regional
3 Strategi Bupati Jekek untuk Cegah Endemi PMK di Wonogiri

3 Strategi Bupati Jekek untuk Cegah Endemi PMK di Wonogiri

Regional
Berdayakan Perempuan, PPLIPI Jabar Gelar Pelatihan Bisnis Berintegrasi

Berdayakan Perempuan, PPLIPI Jabar Gelar Pelatihan Bisnis Berintegrasi

Regional
Perkuat Kualitas Pola RKPD, Pemprov Jabar Gagas Inovasi Pendanaan Pembangunan Kompetitif

Perkuat Kualitas Pola RKPD, Pemprov Jabar Gagas Inovasi Pendanaan Pembangunan Kompetitif

Regional
Selamat, Jatim Berhasil Kumpulkan Total 11 Opini WTP dari BPK

Selamat, Jatim Berhasil Kumpulkan Total 11 Opini WTP dari BPK

Regional
Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Regional
Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Regional
Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Regional
Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Regional
Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Regional
Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Regional
Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Regional
Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Regional
Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Regional
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.