Kompas.com - 14/03/2016, 21:42 WIB
|
EditorErlangga Djumena
SEMARANG, KOMPAS.com – Keberadaan warung makanan atau kantin dengan transaksi menggunakan plastik di Kota Semarang, Jawa Tengah menjadi perbincangan hangat di kota lumpia.

Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi bahkan kepincut untuk mengunjungi warung dengan traksaksi unik tersebut. Dia pun sore (14/3/2016) tadi mendatangi warung yang berada di kompleks Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Jatibarang, Kecamatan Mijen.

“Warung ini unik. Ada pemberdayaan warga melalui sampah plastik. Jadi bisa menggeliatkan ekonomi, dan warga diberitahu soal pemahaman sampah plastik agar lebih berguna,” kata pria yang disapa Hendi, di sela mengunjungi kantin sampah plastik, Senin sore.

Di kompleks pembuangan sampah tersebut, Hendi berbincang dengan penjual makanan, yaitu Sarimin dan Suratmi.

Setelah berdialog, ia juga sempat makan makanan yang saban hari dijual untuk para pemulung. Hendi pun terlihat mengambil nasi dengan lauk ikan pindang. Namun, usai makan, orang nomor satu di Kota Semarang tidak membayar menggunakan sampah plastik, melainkan dengan transaksi uang.

“Ini jadi langkah luar biasa. Ekonomi bisa hidup dengan kreativitas masyarakat. Para pemulung bisa terbantu, sekaligus mengurangi persoalan sampah plastik, dan menyukseskan program pemerintah mengurangi sampah plastik,” tambah dia.

Hendi pun merasa bangga terkait kreativitas warganya. Dia pun akhirnya meminta kepada dinas terkait untuk menyiapkan hal serupa di titik-titik pembuangan sampah di Kota Semarang.

“Jadi, tidak saja promosi mengurangi kantong berbayar. Tapi di Semarang, menerima kantong plastik dengan dibayar,” kata Hendi lagi.

Kepada UPTD TPA Jatibarang, Agus Junaidi mengatakan, pihaknya memfasilitasi berdirinya kantin berbayar plastik agar para pemulung bisa lebih mudah untuk mencari makanan.

Mereka tidak lagi harus menjual hasil pulungannya, tapi bisa langsung menukar dengan makanan. Menurut Agus, model ini baru diterapkan di satu warung di kompleks TPA.

Sejauh ini ada empat warung yang berdiri yang melayani 400 orang pemulung.

“Ini baru satu. Kalau sukses, bisa dikembangkan di tempat lain dengan konsep yang sama,” timpal Agus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dorong Pertumbuhan Industri, Pemprov Papua Akan Bangun PLTA Berkapasitas 100 MW di Jayawijaya

Dorong Pertumbuhan Industri, Pemprov Papua Akan Bangun PLTA Berkapasitas 100 MW di Jayawijaya

Regional
Kejar Target Perekaman E-KTP Wilayah Meepago, Pemprov Papua Buka Layanan di Paniai

Kejar Target Perekaman E-KTP Wilayah Meepago, Pemprov Papua Buka Layanan di Paniai

Regional
Gubenrur Jatim Berikan Bantuan Sambungan Listrik PLN untuk 1.951 Penyintas APG Semeru

Gubenrur Jatim Berikan Bantuan Sambungan Listrik PLN untuk 1.951 Penyintas APG Semeru

Regional
Lumpy Skin Disease Ancam Ketahanan Pangan

Lumpy Skin Disease Ancam Ketahanan Pangan

Regional
Sambut Panen, Gubernur Riau Hadiri Gebyar Makan Durian Bantan 2022

Sambut Panen, Gubernur Riau Hadiri Gebyar Makan Durian Bantan 2022

Regional
Ketua TP-PKK Riau Riau Kunjungi Dua Panti Asuhan di Bengkalis

Ketua TP-PKK Riau Riau Kunjungi Dua Panti Asuhan di Bengkalis

Regional
Gubernur Khofifah Optimistis Gelaran SPE 2022 Bisa Dorong Pertumbuhan Ekonomi di Jatim

Gubernur Khofifah Optimistis Gelaran SPE 2022 Bisa Dorong Pertumbuhan Ekonomi di Jatim

Regional
Bupati Jekek Minta Generasi Muda Beri Warna Baru untuk Dunia Pertanian

Bupati Jekek Minta Generasi Muda Beri Warna Baru untuk Dunia Pertanian

Regional
Ujaran Kebencian Jelang Pemilu 2024 Meningkat, Masyarakat Papua Diimbau Lakukan Hal Ini

Ujaran Kebencian Jelang Pemilu 2024 Meningkat, Masyarakat Papua Diimbau Lakukan Hal Ini

Regional
Cegah Penyebaran PMK, Bupati Wonogiri Perketat Pengawasan di Pasar Hewan

Cegah Penyebaran PMK, Bupati Wonogiri Perketat Pengawasan di Pasar Hewan

Regional
Patuh Sampaikan LHKPN, Gubernur Riau Syamsuar Dapat Apresiasi dari KPK

Patuh Sampaikan LHKPN, Gubernur Riau Syamsuar Dapat Apresiasi dari KPK

Regional
Mulai Juli 2022, Pemkab Wonogiri Cover Iuran BPJS Ketenagakerjaan Seluruh Perangkat RT dan RW

Mulai Juli 2022, Pemkab Wonogiri Cover Iuran BPJS Ketenagakerjaan Seluruh Perangkat RT dan RW

Regional
Lestarikan Lingkungan, Pemprov Papua Tanam 1.000 Pohon Sagu di Jayapura

Lestarikan Lingkungan, Pemprov Papua Tanam 1.000 Pohon Sagu di Jayapura

Regional
Melalui DD Farm, Dompet Dhuafa Sediakan Pakan Ternak untuk Warga Gunungkidul

Melalui DD Farm, Dompet Dhuafa Sediakan Pakan Ternak untuk Warga Gunungkidul

Regional
Sediakan Hewan Kurban di Sulteng, Dompet Dhuafa Berdayakan Peternak Lokal

Sediakan Hewan Kurban di Sulteng, Dompet Dhuafa Berdayakan Peternak Lokal

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.