Ardyansah, Pelukis dengan Kuas Tusuk Gigi

Kompas.com - 02/03/2016, 11:42 WIB
Ardyansah Seniman Pelukis Tusuk Gigi KOMPAS.com/SLAMET WIDODOArdyansah Seniman Pelukis Tusuk Gigi
|
EditorErlangga Djumena
TRENGGALEK, KOMPAS.com - Pada umumnya orang melukis dengan menggunakan kuas di atas kanvas.  Namun, Ardiyansah,  seorang seniman di Trenggalek, Jawa Timur justru menggunakan tusuk gigi untuk menuangkan idenya ke dalam lukisan.

Dengan tusuk gigi, ia membuat lukisan di atas kaus dengan indah yang penuh sarat makna.  Karyanya banyak diminati warga kota besar, bahkan mancanegara.

Di rumahnya,  setiap hari Ardiyansah menuangkan cat di atas kaus untuk dilukis.  Dengan menggunakan tusuk gigi sebagai kuas. Hingga saat ini dia telah menghasilkan ratusan kaus. Setiap kaos yang dihasilkan tidak sama dengan lainnya. 

Ia memberi merek dagang kausnya dengan nama T-wool, mirip nama salah satu makanan khas Trenggalek yang terbuat dari singkong.

“Untuk melukis kaus selalu tidak sama satu sama lain. Namun  apabila pemesan menghendaki  lukisan kaos yang sama,berapapun akan kami layani. Sedangkan nama T-wool sendiri sengaja saya buat merek dagang, karena tiwul merupakan makanan khas Trenggalek yang terbuat dari singkong,” ucap dia.

Kurang lebih selama empat tahun terakhir, Ardiyansyah menekuni melukis tusuk gigi dengan media kaus sebagai pengganti kanvas.  Berbagai lukisan telah dihasilkan,  d iantaranya desain kritik sosial dari petuah leluhur.  Dalam sebagian lukisannya ia juga menyertakan gambar  figur tokoh pewayangan.

Ardiansyah  bercerita, awal mula dia menggunakan tusuk gigi sebagai kuas, karena mendapat tantangan dari seorang seniman dari Jombang untuk melukis di kaus.

Pria ini pun mencoba melukis di kaus dengan menggunakan ukuran kuas yang paling kecil. Namun, ternyata  kuas tersebut tidak mampu menghasilkan detail yang bagus.

KOMPAS.com/ SLAMET WIDODO Ardyansah Seniman Pelukis Tusuk Gigi

Ia menyebutkan, untuk melukis dengan tusuk gigi memang memerlukan kecermatan yang khusus.

Setiap mulai melukis, ia berkonsultasi dahulu dengan calon pemesan guna mempermudah dalam mengekspresikan ide kreatifnya.  Dalam sehari Ardiansyah mampu membuat 3-5 lukisan kaus. 

Untuk lukisan di kaus, Ardiyansyah mematok harga antara Rp 100.000 hingga Rp 150.000.
 
Ia menyebutkan, dengan ramuan cat rahasia,  lukisan di kaus tidak akan luntur atau pudar warnanya apabila dicuci. Ia menjamin lukisannya bisa bertahan hingga bertahun-tahun.

“Jangan khawatir kaus ini akan pudar waranya. Saya jamin kaos tidak akan berubah warnanya. Contohnya seperti kaos yang saya pakai ini, sampai sekarang masih bagus meski sejak 3 tahun lalu,” ucap dia sambil menunjukan kaus yang dipakainya.

Selain menjual langsung pada konsumen, Ardiyansah juga menjual dengan memanfaatkan media sosial.

Peminat kaus Ardiyanshah pun datang dari berbagai kota di seluruh Indonesia dan manca negara. 

“Kaus lukisan tusuk gigi buatan saya,banyak diminati oleh luar pulau, yaitu Kalimantan. Sedangkan ke mancanegara, kaus banyak dipesan oleh tenaga kerja yang berada di Hongkong, Singapura, Taiwan, hingga Australia,” tuturnya.

Kini, dengan lukisannya, Ardiyansah mampu mendapatkan pemasukan sekitar Rp 5 juta hingga Rp 10 juta setiap bulan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X