Kompas.com - 08/02/2016, 13:56 WIB
Berdasarkan data Dinas Registrasi Kependudukan Aceh, terdata ada 31 orang bernama Tsunami di Aceh. Sebagian besar mereka lahir ketika tsunami, sedangkan sebagian lain lahir beberapa bulan setelah tsunami. Umumnya, mereka tinggal di pesisir barat-selatan Aceh, yakni tempat yang terdampak tsunami paling parah di Aceh. KOMPAS/ADRIAN FAJRIANSYAHBerdasarkan data Dinas Registrasi Kependudukan Aceh, terdata ada 31 orang bernama Tsunami di Aceh. Sebagian besar mereka lahir ketika tsunami, sedangkan sebagian lain lahir beberapa bulan setelah tsunami. Umumnya, mereka tinggal di pesisir barat-selatan Aceh, yakni tempat yang terdampak tsunami paling parah di Aceh.
EditorAmir Sodikin
Oleh Hilmi Faiq

Andy Go To School barulah awal dari pembuka kisah orang-orang dengan nama unik. Nama-nama unik yang diberikan orangtua kepada anak-anaknya seolah sepele.

Dalam beberapa konteks, nama-nama unik, dan kadang aneh, justru menjadi pemicu olok-olok yang dilakukan oleh anak-anak yang tak tahu latar belakang pemberian nama.

Dari nama seseorang, kita sebenarnya dapat meneropong konteks sejarah yang terjadi ketika pemilik nama itu lahir. Dinamika sejarah bangsa menginspirasi banyak orang untuk menamai anak mereka sesuai peristiwa. Maka, muncullah nama-nama seperti Tavip, Ibar, Presiden, sampai Tsunami.

Pasangan Moesodo Soediro-Fatimah Partasudarma memberi nama anak-anaknya Bangun Rahardjo, Ritul Pangastuti, Ibar RI Lestari, Dekon Sri Hutami, dan Djoko Tavip Nugroho sebagai pengingat situasi sosial, politik, hingga ekonomi pada masa pemerintahan Soekarno.

Baca juga: Kisah Nama Unik, dari Andy Go To School hingga Rudy A Good Boy

Bangun lahir saat Indonesia sedang gencar-gencarnya membangun pada 1960-an. Ritul lahir tahun 1961 ketika Presiden Soekarno me-ritul atau merombak kabinet.

Ketika Irian Barat akhirnya bergabung dengan Republik Indonesia, Ibar memperoleh namanya yang merupakan kependekan dari Irian Barat.

Setelah itu, Presiden Soekarno mengeluarkan Deklarasi Ekonomi (Dekon) pada 1963, berisi kebijakan ekonomi jangka pendek yang akan ditempuh pemerintah. Kebijakan itu, antara lain, menekankan sistem ekonomi berdikari. Dari peristiwa ini, nama Dekon ditabalkan.

Setahun kemudian, tepatnya 17 Agustus 1964, Soekarno memopulerkan jargon Tahun Vivere Pericoloso (TAVIP). Berasal dari bahasa Italia, ”vivere” berarti hidup, sedangkan ”pericoloso” adalah ”berbahaya”.

Ungkapan hidup secara berbahaya ini dipopulerkan setahun sebelum peristiwa G30S.

Baca juga: Ketika Nama Dijadikan Alat Perjuangan: Presiden Gempur Soeharto...

Pada tahun 1963 juga muncul Games of New Emerging Forces (Ganefo). Semboyan Ganefo yang diucapkan Presiden Soekarno, ”Onward! No Retreat” alias ”Maju Terus Pantang Mundur”, menggema dari Jakarta ke seluruh negeri, termasuk Palembang.

”Karena gaung dan semangatnya sangat besar, saya tetap mendapat nama Ganefo meskipun lahir 26 April atau 8 bulan sebelum ajang itu digelar pada 10 November,” kata Eddy Ganefo. Dia mendapati orang-orang seumuran dengan nama belakangan Ganefo tersebar di berbagai pulau.

Selanjutnya: Nama-nama tsunami

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Turunkan Angka Kemiskinan di Jateng, Ganjar Targetkan Pembangunan 100.000 RSLH

Turunkan Angka Kemiskinan di Jateng, Ganjar Targetkan Pembangunan 100.000 RSLH

Regional
8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

Regional
Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Regional
Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Regional
Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.