Mengapa Festival Masakan Babi di Semarang Diributkan?

Kompas.com - 05/02/2016, 15:43 WIB
Pork Festival di Semarang dalam rangka menyambut Hari Raya Imlek KULINER SEMARANGPork Festival di Semarang dalam rangka menyambut Hari Raya Imlek
|
EditorGlori K. Wadrianto
SEMARANG, KOMPAS.com — Festival masakan babi yang sedang digelar di Kota Semarang, Jawa Tengah, mengundang perhatian publik di kota itu. Ada yang tidak setuju dengan acara itu meributkan dan meminta agar kegiatan tersebut dibatalkan.

“Jadi, polemik saat ini karena ada ketidakpahaman atau kesengajaan kelompok masyarakat yang tidak mengonsumsi daging babi,” kata budayawan Kota Semarang, Tubagus P Svarajati, Jumat (5/2/2016).

Menurut dia, makanan babi telah ada sejak sejak lama. Masyarakat di Indonesia (Nusantara) juga telah lama melakukan budidaya babi.

Masyarakat yang mengelola, ujar Tubagus, telah ada di dalam masyarakat Bali, Batak, Nusa Tenggara Timur, Papua, hingga Manado.

Olahan masakan babi di masyarakat Nusantara juga tidak pernah ditolak. Terlebih di kawasan budidaya babi, olahan menu masakan babi menjadi menu masakan utama.

“Di kalangan masyarakat Tionghoa di Nusantara, masakan babi pastilah berasal dari budaya kuliner di Tiongkok daratan yang dibawa oleh nenek moyang mereka ke Nusantara,” kata Tubagus.

“Jadi, secara kultural, masyarakat Nusantara sudah mengenal masakan babi,” kata dia lagi.

Dia pun berharap agar masyarakat bisa lebih dewasa untuk menghindari sikap intoleransi.

Menurut dia, gelaran festival adalah hak masyarakat untuk mengadakan kegiatan yang bersentuhan langsung dengan kultur hidup yang melingkupinya.

“Berkegiatan asal tidak merugikan kelompok masyarakat lain. Dalam posisi seperti ini, maka penyelenggara festival itu bisa dibenarkan,” kata dia.

Panitia festival makanan pun membuat pengumuman yang melarang bagi umat Muslim untuk masuk dan mencicipi aneka hidangan babi.

“Yang diperlukan ialah sikap bertenggang rasa dari masyarakat mayoritas terhadap kultur masyarakat minoritas, itu jika kita ingin menegakkan NKRI yang berbineka itu,” imbuh dia.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Tahanan Polsek Sukarami Palembang Kabur, Jebol Plafon, Dibantu Istri dan Keponakan

5 Tahanan Polsek Sukarami Palembang Kabur, Jebol Plafon, Dibantu Istri dan Keponakan

Regional
Warga Sekitar Secapa AD Tolak Rapid Test, Gugus Tugas: yang Datang hanya 28 Orang

Warga Sekitar Secapa AD Tolak Rapid Test, Gugus Tugas: yang Datang hanya 28 Orang

Regional
105 Siswa Secapa AD Positif Corona, Wali Kota Bandung Minta Puskesmas Tracing Warga Sekitar

105 Siswa Secapa AD Positif Corona, Wali Kota Bandung Minta Puskesmas Tracing Warga Sekitar

Regional
Anggaran Dipakai untuk Covid-19, Pembangunan Jalan Pakai Dana Pribadi Ketua DPRD

Anggaran Dipakai untuk Covid-19, Pembangunan Jalan Pakai Dana Pribadi Ketua DPRD

Regional
Kejujurannya Viral di Media Sosial, Driver Ojol Ini Mengaku Rp 35.000 Itu Bukan Haknya

Kejujurannya Viral di Media Sosial, Driver Ojol Ini Mengaku Rp 35.000 Itu Bukan Haknya

Regional
Sosok Ojol Viral yang Kembalikan Uang Penumpang: Aktif di Pengajian, Pakai Motor Pemberian Teman

Sosok Ojol Viral yang Kembalikan Uang Penumpang: Aktif di Pengajian, Pakai Motor Pemberian Teman

Regional
Hasil Rapid Test Peserta UTBK Unair Diubah Reatif, Kampus Sebut Tak Sengaja Tertukar

Hasil Rapid Test Peserta UTBK Unair Diubah Reatif, Kampus Sebut Tak Sengaja Tertukar

Regional
Sebelum Lompat dari Lantai 3 RSUD Demak, PDP Covid-19 Rindu Keluarga dan Ingin Pulang

Sebelum Lompat dari Lantai 3 RSUD Demak, PDP Covid-19 Rindu Keluarga dan Ingin Pulang

Regional
Menjelang Aktivitas di Sekolah, 1.700 Guru di Pariaman Tes Swab

Menjelang Aktivitas di Sekolah, 1.700 Guru di Pariaman Tes Swab

Regional
Masjid Hadiah Pangeran Abu Dhabi untuk Jokowi Dibangun Desember 2020

Masjid Hadiah Pangeran Abu Dhabi untuk Jokowi Dibangun Desember 2020

Regional
Tidak Lolos PPDB karena Rumah Jauh, Puluhan Orangtua Murid Protes

Tidak Lolos PPDB karena Rumah Jauh, Puluhan Orangtua Murid Protes

Regional
Hasil Rapid Test Peserta UTBK Diubah Menjadi Reaktif, Ini Penjelasan Unair

Hasil Rapid Test Peserta UTBK Diubah Menjadi Reaktif, Ini Penjelasan Unair

Regional
Gelapkan Uang Nasabah Bank Jatim Rp 7,7 Miliar, Ani Fatini Divonis 4 Tahun 6 Bulan Penjara

Gelapkan Uang Nasabah Bank Jatim Rp 7,7 Miliar, Ani Fatini Divonis 4 Tahun 6 Bulan Penjara

Regional
Kisah Maria 'Sang Dokter Rimba', Ambil Alih Tugas Dukun Hantu Pedalaman Jambi (3)

Kisah Maria "Sang Dokter Rimba", Ambil Alih Tugas Dukun Hantu Pedalaman Jambi (3)

Regional
Aksi Perampokan Pecah Kaca Mobil Terjadi di Bandung

Aksi Perampokan Pecah Kaca Mobil Terjadi di Bandung

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X