Tokoh Adat Bali Bentuk Tim Selidiki Isu Pernikahan Gay

Kompas.com - 16/09/2015, 16:53 WIB
Ketua MUDP Bali,Jro Gd Putus Suwena Upadesa KOMPAS.com/SRI LESTARIKetua MUDP Bali,Jro Gd Putus Suwena Upadesa
|
EditorErvan Hardoko

DENPASAR, KOMPAS.com — Majelis Utama Desa Pakraman (MUDP) Bali membentuk tim khusus untuk menelusuri munculnya kabar pernikahan sejenis di Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali. Hal ini disampaikan oleh Ketua MUDP Bali Jero Gede Putus Suwena Upadesa kepada Kompas.com.

"Saya sudah menurunkan tim untuk menelusuri apakah benar adanya peristiwa itu (perkawinan sejenis). Kami turunkan dari Majelis Madya di Gianyar dan Majelis Alit yang ada di Ubud untuk mencari kebenaran berita tersebut," kata Ketua MUDP Bali Jero Gede Putus Suwena Upadesa di Denpasar, Rabu (16/9/2015).

Suwena menambahkan, timnya sudah bekerja melakukan penyelidikan karena foto yang tersebar di media sosial tersebut menunjukkan lokasi resepsi digelar di Bali dengan berbagai ornamen khas dan beberapa orang perempuan penari Bali serta seorang pemuka agama yang mengenakan baju adat Bali.

Fakta-fakta inilah yang membuat MUDP melakukan langkah tegas. "Walaupun masalahnya masih diselidiki, kami sudah menyatakan sikap bersama dengan Parisada (PHDI) bahwa kalau benar terjadi, itu sudah merupakan larangan agama. Dilarang melakukan perkawinan sejenis," ujarnya.

Sementara itu, dalam foto yang tersebar di media sosial, terlihat seorang pemangku atau pemimpin agama yang hadir menyaksikan pernikahan itu. Kasus ini akan diserahkan ke Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Bali karena sudah menyangkut ranah agama.

Bahkan, MUDP juga menegaskan, meski tidak melibatkan warga Bali, pernikahan sejenis ini tetap harus diselesaikan sesuai hukum yang berlaku di tempat pernikahan sejenis itu digelar. Sanksi adat sudah jelas akan dikenakan bagi pelakunya. (K102-14)



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kantor Pemerintahan Provinsi Banten Akan Dijadikan Tempat Isolasi

Kantor Pemerintahan Provinsi Banten Akan Dijadikan Tempat Isolasi

Regional
Sidang 16 Polisi yang Diduga Terlibat Penembakan Warga Makassar Ditunda

Sidang 16 Polisi yang Diduga Terlibat Penembakan Warga Makassar Ditunda

Regional
36 Santri di Lamongan Positif Covid-19, Ponpes Ditutup

36 Santri di Lamongan Positif Covid-19, Ponpes Ditutup

Regional
Dalam 18 Hari, 25 Pasien Covid-19 di Papua Meninggal, Ini Penjelasannya

Dalam 18 Hari, 25 Pasien Covid-19 di Papua Meninggal, Ini Penjelasannya

Regional
Viral, Video Bendera Merah Putih dan Sikat WC, Dibakar hingga Dimasak

Viral, Video Bendera Merah Putih dan Sikat WC, Dibakar hingga Dimasak

Regional
Caleg Gagal Cabuli Korban Prostitusi Saat Dititipkan di Rumah Aman

Caleg Gagal Cabuli Korban Prostitusi Saat Dititipkan di Rumah Aman

Regional
Empat Peserta Reaktif Covid-19 Ikuti Ujian SKB CPNS di Ruangan Khusus

Empat Peserta Reaktif Covid-19 Ikuti Ujian SKB CPNS di Ruangan Khusus

Regional
Detik-detik Tim SAR Temukan Helikopter yang Hilang Kontak, Semua Kru Selamat

Detik-detik Tim SAR Temukan Helikopter yang Hilang Kontak, Semua Kru Selamat

Regional
Melihat Kehidupan Isolasi di Wisma Atlet, dari Order Makanan hingga Tangisan

Melihat Kehidupan Isolasi di Wisma Atlet, dari Order Makanan hingga Tangisan

Regional
Erdi Dabi Tabrak Polwan hingga Tewas, PKB Pertimbangkan Tarik Dukungan di Pilkada

Erdi Dabi Tabrak Polwan hingga Tewas, PKB Pertimbangkan Tarik Dukungan di Pilkada

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 18 September 2020

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 18 September 2020

Regional
Bos PO Pelangi Diduga Terlibat Sindikat Narkoba, Modifikasi Bus Simpan Sabu 13 Kilogram

Bos PO Pelangi Diduga Terlibat Sindikat Narkoba, Modifikasi Bus Simpan Sabu 13 Kilogram

Regional
93 Pasien Corona di Kepri Dinyatakan Sembuh

93 Pasien Corona di Kepri Dinyatakan Sembuh

Regional
Sultan HB X soal Konser Musik Diizinkan untuk Kampanye: Terserah KPU Saja

Sultan HB X soal Konser Musik Diizinkan untuk Kampanye: Terserah KPU Saja

Regional
Orang Pertama di Klaster Corona RSUD Pontianak Jarang Pakai Masker

Orang Pertama di Klaster Corona RSUD Pontianak Jarang Pakai Masker

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X