Meski Jadi Pegawai Salon, Mantan PSK Dolly Ini Masih "Praktik" demi Uang

Kompas.com - 26/08/2015, 15:09 WIB
Mucikari yang masih beroperasi di gang Dolly diamankan polisi. KOMPAS.com/Achmad FaizalMucikari yang masih beroperasi di gang Dolly diamankan polisi.
|
EditorGlori K. Wadrianto
SURABAYA, KOMPAS.com - Meski sudah beralih profesi menjadi pekerja salon, mantan pekerja seks komersial (PSK) di Gang Dolly, Surabaya, Jawa Timur ternyata masih bekerja sebagai pelacur secara terselubung.

Dia menyebut, pekerjaan penjaja seks dilakukan sebagai sampingan untuk menambah penghasilan. Hal itulah yang diakui AG (30), salah satu PSK yang ditangkap petugas gabungan satpol PP dan Polrestabes Surabaya dua hari lalu, saat beroperasi di bekas Wisma Gang Dolly.

Namun dia masih memiliki jaringan mucikari, untuk dipanggil sewaktu-waktu. "Bekerja di salon saja tidak cukup buat kirim uang anak sama ibu saya di desa," kata PSK asal Kabupaten Madiun, Jawa Timur ini, Rabu (26/8/2015).

Sejak Dolly ditutup, AG mengaku tidak bisa memegang banyak uang setiap hari, karena menunggu gajian dari salon setiap akhir bulan. "Kalau dulu kan, tiap hari bisa pegang duit, dan bisa ngirim uang ke kampung tiap minggu, sekarang sudah tidak bisa lagi," kata dia.

AG mengaku, sudah beberapa kali menemani kencan pelanggan yang diberikan mucikarinya. Kadang di hotel, kadang di wisma, tergantung pesanan sang tamu.

Saat digerebek, AG sepakat dengan harga Rp 300.000 untuk sekali kencan. Dari jumlah itu, AG mendapat separuhnya.

AG dan dua rekannya, serta tiga mucikari SD (46), SG (47), dan SH (46) diamankan saat beroperasi di bekas wisma bernama New Borneo di gang Dolly.

Hingga saat ini, keenam mucikari maupun PSK masih diperiksa intensif di Mapolrestabes Surabaya. Para mucikari dijerat Pasal 269 KUHP tentang Perdagangan Manusia dengan ancaman pidana hingga maksimal lima tahun penjara.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

ASN Ditangkap Saat Konsumsi Sabu, Dilaporkan Warga yang Resah

ASN Ditangkap Saat Konsumsi Sabu, Dilaporkan Warga yang Resah

Regional
12 Rumah di Sumedang Rusak Diterjang Angin Puting Beliung

12 Rumah di Sumedang Rusak Diterjang Angin Puting Beliung

Regional
Rumah Tempat Penyimpanan Tabung Gas Elpiji Terbakar, 5 Orang Tewas

Rumah Tempat Penyimpanan Tabung Gas Elpiji Terbakar, 5 Orang Tewas

Regional
Jubir Satgas Covid-19 Kaltim dan Istri Terjangkit Virus Corona

Jubir Satgas Covid-19 Kaltim dan Istri Terjangkit Virus Corona

Regional
Tragis, Bocah Tewas Tertabrak Truk Tangki Saat Tidur Lelap di Rumah

Tragis, Bocah Tewas Tertabrak Truk Tangki Saat Tidur Lelap di Rumah

Regional
Nasib Malang Pengemudi Ojol, Terkena Order Fiktif, Uang Tabungan Juga Habis Dikuras Penipu

Nasib Malang Pengemudi Ojol, Terkena Order Fiktif, Uang Tabungan Juga Habis Dikuras Penipu

Regional
[POPULER NUSANTARA] Klarifikasi Wali Kota Tegal Soal Konser Dangdut | Jumlah Harta Kekayaan Adik Ratu Atut

[POPULER NUSANTARA] Klarifikasi Wali Kota Tegal Soal Konser Dangdut | Jumlah Harta Kekayaan Adik Ratu Atut

Regional
Beri Tumpangan yang Berujung Pembunuhan, Perempuan Hamil Tewas di Tangan Begal

Beri Tumpangan yang Berujung Pembunuhan, Perempuan Hamil Tewas di Tangan Begal

Regional
Kepalanya Terbentur Batu Usai Diperkosa 5 Pria, Wanita Ini Tewas

Kepalanya Terbentur Batu Usai Diperkosa 5 Pria, Wanita Ini Tewas

Regional
Pengakuan Pelaku Pemerkosaan Wanita di Pinggir Sungai: Saya Menyesal

Pengakuan Pelaku Pemerkosaan Wanita di Pinggir Sungai: Saya Menyesal

Regional
Pasien Covid-19 Meninggal Setelah Kabur dari Rumah Sakit, Dimakamkan Tanpa Protokol Kesehatan

Pasien Covid-19 Meninggal Setelah Kabur dari Rumah Sakit, Dimakamkan Tanpa Protokol Kesehatan

Regional
Pura-pura Jadi Pembeli, Eks Karyawan Toko Emas Rampok Perhiasan Senilai 170 Juta

Pura-pura Jadi Pembeli, Eks Karyawan Toko Emas Rampok Perhiasan Senilai 170 Juta

Regional
Gubernur Sulsel Tunjuk 7 Pjs Gantikan Bupati yang Cuti Kampanye, Ini Rinciannya...

Gubernur Sulsel Tunjuk 7 Pjs Gantikan Bupati yang Cuti Kampanye, Ini Rinciannya...

Regional
Kota Malang Masih Zona Merah, Jalan Ijen Ditutup Saat Akhir Pekan

Kota Malang Masih Zona Merah, Jalan Ijen Ditutup Saat Akhir Pekan

Regional
Temukan Wanita Pingsan di Pinggir Sungai, Bukannya Ditolong Malah Diperkosa 5 Pria

Temukan Wanita Pingsan di Pinggir Sungai, Bukannya Ditolong Malah Diperkosa 5 Pria

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X