Penggeledahan 1 Jam di Solo, Densus 88 Temukan Bom Rakitan

Kompas.com - 13/08/2015, 13:29 WIB
Densus 88 menggeledah di sebuah kios hp di Solo, Kamis (13/8/2015). KOMPAS.COM/ M WismabrataDensus 88 menggeledah di sebuah kios hp di Solo, Kamis (13/8/2015).
|
EditorGlori K. Wadrianto

SOLO, KOMPAS.com — Penggeledahan yang dilakukan anggota Densus 88 Antiteror Mabes Polri di sebuah lapak telepon genggam di Kota Solo, Kamis (13/8/2015), berlangsung selama sekitar satu jam. 

Dalam penggeledahan yang berlangsung di Kampung Sawahan, Sangkrah, Solo, tersebut, ditemukan bendera ISIS (Negara Islam Irak dan Suriah), buku cara merakit bom, dan rangkaian bom rakitan.

Seperti yang diberitakan sebelumnya, penggeledahan tersebut dilakukan sebagai tindak lanjut dari penangkapan dua tersangka terduga teroris di Solo, Rabu (12/8/2015) kemarin. Dua nama terduga teroris yang ditangkap kemarin adalah Sugiyanto dan Yuskarman.

Lurah Sangkrah, Singgih Bagiono, yang menjadi saksi penggeledahan tersebut, mengaku melihat beberapa barang. "Pas ada di dalam, polisi menunjukkan beberapa barang, ada bendera ISIS, potasium, baterai, buku merakit bom, bom sudah dirakit, bom belum jadi, dan katanya bom aktif," ujar Singgih kepada wartawan.

Seusai penggeledahan, aparat kepolisian segera meninggalkan lokasi dan tidak memberikan keterangan apa pun. Sebelumnya, kepolisian mengerahkan dua unit truk pasukan Brimob, satu mobil penjinak bahan peledak, dan dua tim laboratorium forensik ke lokasi penggeledahan.

Lapak telepon genggam tersebut adalah milik pemuda bernama Syaiffuddin. Singgih mengaku mendapat nama tersebut dari polisi.

Penggeledahan itu dikawal ketat aparat bersenjata dan mendapat perhatian dari warga sekitar. Polisi pun menutup akses ke lokasi itu dan tidak mengizinkan warga untuk mendekat.

Wakil Kepala Polresta Solo AKBP Hariadi menolak memberikan keterangan. "Keterangan dari Mabes Polri langsung," kata Hariadi singkat saat ditemui di lokasi penggeledahan.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Jayani Rawat Al Quran Tulisan Tangan Berusia Hampir 200 Tahun

Cerita Jayani Rawat Al Quran Tulisan Tangan Berusia Hampir 200 Tahun

Regional
Fakta Oknum Satpol PP Rampas Uang Pengemis, Alasan Penertiban hingga ASN Jadi Korlap

Fakta Oknum Satpol PP Rampas Uang Pengemis, Alasan Penertiban hingga ASN Jadi Korlap

Regional
Agar Program Diketahui Publik, Paslon di Pilkada Mataram Cantumkan Barcode di Spanduk

Agar Program Diketahui Publik, Paslon di Pilkada Mataram Cantumkan Barcode di Spanduk

Regional
Seorang Pemuda Tewas Diduga Gantung Diri, Tulis Pesan di Buku Tabungan

Seorang Pemuda Tewas Diduga Gantung Diri, Tulis Pesan di Buku Tabungan

Regional
2 dari 3 Debat Kandidat Pilkada Makassar Bakal Berlangsung di Jakarta

2 dari 3 Debat Kandidat Pilkada Makassar Bakal Berlangsung di Jakarta

Regional
Kabupaten Banyumas Akan Dimekarkan Jadi 3 Daerah Otonom

Kabupaten Banyumas Akan Dimekarkan Jadi 3 Daerah Otonom

Regional
Stadion Mattoanging Dibangun Ulang, Telan Anggaran hingga Rp 1 Triliun

Stadion Mattoanging Dibangun Ulang, Telan Anggaran hingga Rp 1 Triliun

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pangan, IPB Serukan Revolusi Meja Makan

Antisipasi Kelangkaan Pangan, IPB Serukan Revolusi Meja Makan

Regional
'Saya Lihat Narik-narik Senar Layangan, Kemudian Saya Lari Takut Senar Layangannya Lepas'

"Saya Lihat Narik-narik Senar Layangan, Kemudian Saya Lari Takut Senar Layangannya Lepas"

Regional
'Kami Terkena Gas Air Mata, Banyak yang Sesak Napas dan Pingsan'

"Kami Terkena Gas Air Mata, Banyak yang Sesak Napas dan Pingsan"

Regional
Antre Pencairan BPUM Membeludak sejak Subuh, Ternyata Salah Informasi

Antre Pencairan BPUM Membeludak sejak Subuh, Ternyata Salah Informasi

Regional
Kronologi Pria Diduga Depresi Tewas Ditembak, Tetap Menyerang Polisi Usai Diberi Peringatan

Kronologi Pria Diduga Depresi Tewas Ditembak, Tetap Menyerang Polisi Usai Diberi Peringatan

Regional
'Ini Bendera yang Diperjuangkan Para Pahlawan, Pejuang Bangsa, Kok sampai Seperti Ini'

"Ini Bendera yang Diperjuangkan Para Pahlawan, Pejuang Bangsa, Kok sampai Seperti Ini"

Regional
Tiba-tiba Serang Polisi, Seorang Pria yang Diduga Depresi Tewas Ditembak

Tiba-tiba Serang Polisi, Seorang Pria yang Diduga Depresi Tewas Ditembak

Regional
Mayat Perempuan Ditemukan Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo

Mayat Perempuan Ditemukan Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X