Omzet Anjlok Akibat Tol Cipalikanci, Pengusaha Restoran Ubah Strategi Bisnis

Kompas.com - 16/07/2015, 14:21 WIB
Restoran Pringsewu di rest area atau tempat istirahat (TI) Km 102 Tol Cikopo-Palimanan yang dibuka 10 Juli 2015. Kompas.com/ARI PRASETYORestoran Pringsewu di rest area atau tempat istirahat (TI) Km 102 Tol Cikopo-Palimanan yang dibuka 10 Juli 2015.
|
EditorHilda B Alexander
SUBANG, KOMPAS.com - Kehadiran Jalan Tol Trans-Jawa terutama Ruas Jalan Tol Cikopo-Palimanan (Cipali), dan Palimanan-Kanci (Palikanci), berdampak nyata terhadap anjloknya omzet dan pendapatan pebisnis restoran yang beroperasi di jalan non-tol. Terutama di ruas-ruas jalur pantai utara (pantura).

Direktur Utama Pringsewu Group H Bambang Riyadi mengakui hal itu saat berbincang dengan Kompas.com, di rest area atau tempat istirahat (TI) Km 102, Subang, Kamis (16/7/2015).

"Sangat terasa. Pengaruhnya demikian signifikan. Jumlah transaksi anjlok. Bagi pelaku bisnis dengan modal terbatas akan mematikan usaha mereka," tutur Bambang.

Asisten Direktur Marketing Pringsewu Group, Deddy Sulistianto, menambahkan, penurunan omzet dan pendapatan bisa merosot 90 persen, bahkan pernah jatuh ke angka minus.

"Itu dialami restoran kami di kawasan Indramayu, dan Cirebon. Sebelum tol beroperasi, omzet dan pendapatan kami bisa mencapai ratusan juta dalam sehari. Setelah tol beroperasi, anjlok 90 persen," ungkap Deddy.

Kompas.com/ARI PRASETYO Direktur Utama Pringsewu Group, Bambang Riyadi.
Penurunan omzet dan pendapatan, tambah Deddy, dimulai sejak Tol Palimanan-Kanci (Palikanci) yang dikembangkan PT Jasa Marga (persero) Tbk, beroperasi pada 1997 lalu. Saat itu, pelanggan, pebisnis, dan juga pemudik, berpaling memanfaatkan Tol Palikanci.

Perubahan strategi

Menyadari tak ingin terus menerus merugi, dan menghindari rasionalisasi karyawan, Pringsewu Group pun kemudian mengembangkan strategi ekspansi bisnis baru. Mereka memutuskan relokasi restoran dari jalur non-tol ke rest area atau tempat istirahat (TI) jalan tol.

Dengan biaya sewa Rp 100 juta per tahun untuk restoran di TI Km 207 Tol Palikanci, dan masing-masing Rp 133 juta untuk restoran di TI Km 101, dan 102 Tol Cipali, Pringsewu Group setidaknya mampu bertahan dan memperpanjang nafas bisnis.

Hingga saat ini, restoran yang sudah beroperasi di Tol Pantura ada di Km 101, dan Km 102 Tol Cikopo-Palimanan (Cipali), dan Km 207 Tol Palikanci.

"Restoran Pringsewu Group perdana  kami di jalan tol berada di Km 207 Tol Palikanci," imbuh Chief Marketing Pringsewu Group, Agung Nuryono.

Dengan perubahan strategi bisnis ini, perlahan namun pasti, Pringsewu Group berhasil mencetak kembali omzet dan pendapatan yang sempat hilang. 

Deddy melanjutkan, poyeksi dan potensi pertumbuhan bisnis restoran di TI-TI jalan tol sejatinya sangat menjanjikan. Selain momentum arus mudik dan arus balik Lebaran, ada perayaan Natal dan Tahun Baru, serta liburan sekolah.

"Tiga momentum itu adalah saat-saat kami mendulang penjualan. Di luar itu, kami bekerja sama dengan Perusahaan Otobus (PO), dan beberapa perusahaan travel," tandas Deddy.

Tonton video kepadatan kendaraan di Tol Cikopo-Palimanan-Kanci:

Kompas Video Antrean Kendaraan Pemudik di Tol Cipalikanci



 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Muncul Klaster Unjuk Rasa di Tangerang, 8 Pedemo Positif Covid-19

Muncul Klaster Unjuk Rasa di Tangerang, 8 Pedemo Positif Covid-19

Regional
Pasutri Dokter Sembuh dari Covid-19, Padahal Punya Sakit Jantung, Hipertensi dan Obesitas

Pasutri Dokter Sembuh dari Covid-19, Padahal Punya Sakit Jantung, Hipertensi dan Obesitas

Regional
19 Daerah di Jatim Jadi Zona Kuning Covid-19, Ini Pesan Khofifah untuk Warganya...

19 Daerah di Jatim Jadi Zona Kuning Covid-19, Ini Pesan Khofifah untuk Warganya...

Regional
Lokasi Budidaya Ganja di Polybag Ternyata Rumah Orangtua Mantan Wali Kota Serang

Lokasi Budidaya Ganja di Polybag Ternyata Rumah Orangtua Mantan Wali Kota Serang

Regional
Menengok Belajar Tatap Muka di Cianjur, Protokol Covid-19 Diberlakukan Ketat

Menengok Belajar Tatap Muka di Cianjur, Protokol Covid-19 Diberlakukan Ketat

Regional
Tips Nyaman Pakai Masker dalam Waktu Lama dan Bebas Bau Mulut

Tips Nyaman Pakai Masker dalam Waktu Lama dan Bebas Bau Mulut

Regional
Budidaya 45 Batang Ganja di Polybag Bertahun-tahun, Pria Ini Berdalih untuk Penelitian

Budidaya 45 Batang Ganja di Polybag Bertahun-tahun, Pria Ini Berdalih untuk Penelitian

Regional
Kebakaran Hanguskan 158 Rumah di Jayapura, Kerugian Ditaksir Capai Rp 20 Miliar

Kebakaran Hanguskan 158 Rumah di Jayapura, Kerugian Ditaksir Capai Rp 20 Miliar

Regional
Banjir dan Longsor di Cianjur, 5 Rumah Terendam, Akses Jalan Tertutup

Banjir dan Longsor di Cianjur, 5 Rumah Terendam, Akses Jalan Tertutup

Regional
2 Pejabat di UNS Meninggal karena Covid-19, Punya Riwayat ke Ubud Bali, Kampus 'Lockdown'

2 Pejabat di UNS Meninggal karena Covid-19, Punya Riwayat ke Ubud Bali, Kampus "Lockdown"

Regional
Sekolah Gratis di Bantaran Kali Gajahwong Yogya, Kurikulumnya Diteliti Mahasiswa Berbagai Negara

Sekolah Gratis di Bantaran Kali Gajahwong Yogya, Kurikulumnya Diteliti Mahasiswa Berbagai Negara

Regional
Nyanyikan Lagu yang Menyinggung Polisi Saat Demo, Seorang Mahasiswa Ditangkap

Nyanyikan Lagu yang Menyinggung Polisi Saat Demo, Seorang Mahasiswa Ditangkap

Regional
'Tak Salah Apa-apa Kena Gas Air Mata, Aku Tuntut Kalian, Polisi'

"Tak Salah Apa-apa Kena Gas Air Mata, Aku Tuntut Kalian, Polisi"

Regional
[POPULER NUSANTARA] Diyakini Meninggal jika Bersatu, Kembar Trena Treni Terpisah 20 Tahun | Pria Tanam Ganja Pakai Polybag di Rumah

[POPULER NUSANTARA] Diyakini Meninggal jika Bersatu, Kembar Trena Treni Terpisah 20 Tahun | Pria Tanam Ganja Pakai Polybag di Rumah

Regional
Perjuangan Hidup WNI Eks Kombatan di Filipina Setelah Keluar dari Penjara

Perjuangan Hidup WNI Eks Kombatan di Filipina Setelah Keluar dari Penjara

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X