Penipuan CPNS, Oknum Polisi Berpangkat Kompol Ditahan Propam

Kompas.com - 03/07/2015, 14:18 WIB
Ilustrasi KOMPAS IMAGES/DHONI SETIAWANIlustrasi
|
EditorBayu Galih

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Seorang oknum anggota Polisi, Kompol Lilik Setyono (54), diamankan Propam Polda DIY karena terlibat kasus penipuan penerimaan calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS). Penangkapan ini berawal dari laporan korban Okta Nusiastuti yang dijanjikan dapat masuk menjadi pegawai negeri asal mau membayar sejumlah uang.

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda DIY, Kombes Pol Hudit Wahyudi menuturkan, pada 30 Juni 2015 lalu Okta Nuriastuti (27) warga Kretek, Bantul, melapor setelah menjadi korban aksi penipuan CPNS. Kepada korban, Lilik mengaku bisa membantunya menjadi PNS. Syaratnya, Okta mau membayar Rp 100juta.

Mendengar janji-janji itu, ayah korban, Sukamto, lantas mentransfer uang sebesar Rp 40 juta kepada pelaku. "Bukti transfer Jumat 13 Desember 2013, ayah korban telah mengirimkan uang Rp 40 juta," ujar Hudit, Jumat (3/7/2015).

Namun setelah ditunggu, janji Lilik tidak juga ditepati. Dua tahun berselang, akhirnya korban berani melaporkan oknum anggota polisi tersebut ke Polda DIY.

"Kejadiannya Desember 2013, namun baru 2015 ini korban berani melapor," tuturnya.

Mendapat laporan itu, juga berdasarkan bukti-bukti, pihak Propam Polda DIY pun lantas bergerak menahan Lilik Setyono. Usai diamankan dan dimintai keterangan, proses penyelidikan diserahkan ke Dit Reskrimum Polda DIY.

"Ini bukti bahwa, Polri akan bertindak tegas terhadap anggota yang melakukan tindak pidana. Kasus ini masih terus kita kembangkan," ujar Hudit.

Dari kasus penipuan yang melibatkan oknum anggota Polri, polisi mengamankan barang bukti berupa satu lembar bukti setoran tunai bank Mandiri sebesar Rp 40 juta dan empat lembar struk ATM.

"Masyarakat jangan terpengaruh dengan bujuk rayu bisa memasukkan jadi PNS atau anggota Polri. Jika menemukan adanya kejadian serupa, langsung saja melapor, tidak perlu takut," tuturnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ganjar Usulkan Penderita Diabetes dan Hipertensi Pakai Gelang Khusus

Ganjar Usulkan Penderita Diabetes dan Hipertensi Pakai Gelang Khusus

Regional
Hujan Deras di Kawasan Puncak Bogor, Depan Mapolsek Megamendung Sempat Terendam

Hujan Deras di Kawasan Puncak Bogor, Depan Mapolsek Megamendung Sempat Terendam

Regional
15 Tenaga Medis RSUD Madiun Positif Covid-19, Diduga Tertular dari Rekan Kerja

15 Tenaga Medis RSUD Madiun Positif Covid-19, Diduga Tertular dari Rekan Kerja

Regional
Gubernur Sulsel soal Pilkada di Tengah Pandemi: Kita Harap Tak Ada Klaster Baru

Gubernur Sulsel soal Pilkada di Tengah Pandemi: Kita Harap Tak Ada Klaster Baru

Regional
Buat Obat Kumur dari Daun Kelor, 3 Siswi Raih Medali di Kompetisi Internasional

Buat Obat Kumur dari Daun Kelor, 3 Siswi Raih Medali di Kompetisi Internasional

Regional
Kembali Berulah, 2 Napi Asimilasi Lapas Pati Terancam Dijebloskan ke Nusakambangan

Kembali Berulah, 2 Napi Asimilasi Lapas Pati Terancam Dijebloskan ke Nusakambangan

Regional
Banjir Bandang Landa Cicurug Sukabumi, 12 Rumah Hanyut, 85 Terendam

Banjir Bandang Landa Cicurug Sukabumi, 12 Rumah Hanyut, 85 Terendam

Regional
Peserta Balap Lari Liar di Solo Diancam Hukuman Membersihkan Sungai

Peserta Balap Lari Liar di Solo Diancam Hukuman Membersihkan Sungai

Regional
Cianjur Punya Tim Khusus Pemburu Pelanggar Protokol Kesehatan, Ini Tugasnya

Cianjur Punya Tim Khusus Pemburu Pelanggar Protokol Kesehatan, Ini Tugasnya

Regional
Guru Positif Corona di Jepara Meninggal, Sekolah ditutup dan Digelar Swab Massal

Guru Positif Corona di Jepara Meninggal, Sekolah ditutup dan Digelar Swab Massal

Regional
25 Jenazah Dimakamkan dengan Protokol Covid-19 di Solo

25 Jenazah Dimakamkan dengan Protokol Covid-19 di Solo

Regional
Permohonan Jerinx untuk Ganti Majelis Hakim Ditolak

Permohonan Jerinx untuk Ganti Majelis Hakim Ditolak

Regional
Respons Gibran dan Calon Lawannya soal Desakan Penundaan Pilkada

Respons Gibran dan Calon Lawannya soal Desakan Penundaan Pilkada

Regional
Wabah Belum Berakhir, Tempat Hiburan Malam di Makassar Sudah Kembali Buka

Wabah Belum Berakhir, Tempat Hiburan Malam di Makassar Sudah Kembali Buka

Regional
Banjir Bandang Terjang Cicurug Sukabumi, 2 Warga Dilaporkan Hanyut

Banjir Bandang Terjang Cicurug Sukabumi, 2 Warga Dilaporkan Hanyut

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X