Erupsi Sinabung Bisa hingga 5 Tahun, Pemerintah Siapkan Cara Penanganan Baru

Kompas.com - 30/06/2015, 18:07 WIB
|
EditorSandro Gatra


JAKARTA, KOMPAS.com - Erupsi Gunung Sinabung di Kabupaten Tanah Karo, Sumatera Utara, diperkirakan akan berlangsung selama lima tahun. Pemerintah pun menyiapkan pola penanganan baru untuk menyelamatkan warga di sekitar Sinabung.

Menteri Kehutanan Siti Nurbaya mengatakan, vulkanologi memperkirakan erupsi Sinabung akan terus-menerus meski dengan volume erupsi yang tidak terlalu besar.

"Kedahsyatannya sepersepuluh Merapi, tapi keseterusannya bisa sampai 5 tahun," ujar Siti di kantor Sekretariat Kabinet, Jakarta, Selasa (30/6/2015).

Hari ini, Siti menggelar rapat bersama Sekretaris Kabinet Andi Widjajanto, vulkanologi, dan juga Pangdam Bukit Barisan untuk membahas penanganan bencana Sinabung. Dari rapat itu, pemerintah sepakat bahwa penanganan Sinabung harus dengan cara baru.

Sekretaris Kabinet Andi Widjajanto mengatakan, Presiden Joko Widodo juga akan menggelar rapat khusus membahas bencana Sinabung pada Kamis (2/7/2015). Dari hasil rapat itu, akan ada instruksi baru tentang pola penanganan Sinabung.

Panglima Daerah Bukit Barisan Mayjen Edy Rahmayadi mengharapkan pemerintah segera mengambil sikap. Pasalnya, semakin lama penanganan Sinabung dilakukan, maka dampaknya akan semakin besar dirasakan warga setempat.

"Kita berlomba dengan kesulitan manusia yang terkena erupsi supaya tidak kena erupsi," ujar dia.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat aktivitas Gunung Sinabung masih sangat tinggi. Pada Senin (29/6/2015) siang telah terjadi 67 kali guguran, 38 gempa hybrid , dan tremor terus-menerus.

Sementara pada Minggu (30/6/2015) pagi, terjadi erupsi dan luncuran awan panas guguran sejauh 3.000 meter ke sektor tenggara dengan tinggi kolom abu vulkanik 2.000 meter. Kondisi itu menyebabkan Kota Kabanjahe diguyur hujan abu dan berpotensi berlangsung lama karena erupsi Gunung Sinabung akan terus berlangsung.

Meningkatnya aktivitas Gunung Sinabung tersebut menyebabkan banyak warga Karo mengungsi. Hingga kemarin, jumlah pengungsi mencapai 10.645 jiwa atau 3.150 kepala keluarga. Dari jumlah itu, tercatat ada 780 lanjut usia (lansia), 76 ibu hamil, 220 bayi, dan 747 balita.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Selamat, Jatim Berhasil Kumpulkan Total 11 Opini WTP dari BPK

Selamat, Jatim Berhasil Kumpulkan Total 11 Opini WTP dari BPK

Regional
Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Regional
Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Regional
Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Regional
Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Regional
Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Regional
Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Regional
Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Regional
Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Regional
Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Regional
Bedegong Mountain Bike Digelar, Wagub Uu Sampaikan Dukungannya

Bedegong Mountain Bike Digelar, Wagub Uu Sampaikan Dukungannya

Regional
Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Regional
Plh Gubernur Jabar Segera Lantik Penjabat Bupati Bekasi

Plh Gubernur Jabar Segera Lantik Penjabat Bupati Bekasi

Regional
Lantik 21 PPIH Embarkasi Jakarta–Bekasi 2022, Wagub Jabar Berharap Petugas Berikan Pelayanan Prima

Lantik 21 PPIH Embarkasi Jakarta–Bekasi 2022, Wagub Jabar Berharap Petugas Berikan Pelayanan Prima

Regional
Menguak Keluh Kesah Warga Mentawir Kaltim akibat Air Sungai Tercemar Bekas Galian Tambang

Menguak Keluh Kesah Warga Mentawir Kaltim akibat Air Sungai Tercemar Bekas Galian Tambang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.