Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 17/06/2015, 09:28 WIB
Kontributor Denpasar, Sri Lestari

Penulis

DENPASAR, KOMPAS.com — Bocah berumur delapan tahun yang tewas dan dikubur di pekarangan rumahnya di Jalan Sedap Malam, Denpasar, selama ini dikenal bernama Angeline. Namun, ternyata huruf awalnya bukan A, melainkan E, atau Engeline.

Nama lengkap bocah perempuan itu adalah Engeline Margriet Megawe. Hal ini sudah sesuai dengan berita acara pemeriksaan (BAP) saat menetapkan Agus sebagai tersangka pelaku pembunuhan, ketika nama korban disebut Engeline.

"Nama huruf awal korban pakai E (Engeline). Nama ini didapat keterangan dari ibu angkatnya (Margriet) dan juga keterangan dari sekolahnya (SD Negeri 12 Sanur). Jadi namanya Engeline, bukan Angeline," kata Kasat Reskrim Polresta Denpasar Kompol Nengah Sadiartha kepada Kompas.com, Denpasar, Bali, Rabu (17/6/2015).

Hal senada diungkapkan Wali Kelas II-B SDN 12, Sanur, Denpasar, Putu Sri Wijayanti. Dia mengatakan, muridnya bernama Engeline, bukan Angeline yang selama ini disebut dalam pemberitaan media ataupun pemberian karangan bunga. "Nama huruf awal pakai huruf E, Engeline, bukan huruf A ya (Angeline)," kata Wijayanti.

Engeline atau yang selama ini disebut Angeline dinyatakan hilang tanggal 16 Mei 2015 dan ditemukan terkubur di pekarangan rumahnya pada 10 Juni 2015. Kini jenazahnya sudah dimakamkan di Dusun Wadung Pal, Desa Tulungrejo, Kecamatan Glenmor, Kabupaten Banyuwangi.

Rombongan pembawa jenazah melakukan perjalanan pemulangan jenazah dari RS Sanglah, Denpasar, menuju Banyuwangi, pukul 15.40 Wita. Kasus pembunuhan tersebut masih ditangani penyidik dengan tersangka Agus Tay Hamba May yang tak lain pembantunya. Selain itu, ada pula kasus penelantaran anak dengan tersangka ibu angkatnya, Margriet Megawe.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Fakta dan Kronologi Bentrokan Warga 2 Desa di Lombok Tengah, 1 Orang Tewas

Fakta dan Kronologi Bentrokan Warga 2 Desa di Lombok Tengah, 1 Orang Tewas

Regional
Komunikasi Politik 'Anti-Mainstream' Komeng yang Uhuyy!

Komunikasi Politik "Anti-Mainstream" Komeng yang Uhuyy!

Regional
Membedah Strategi Komunikasi Multimodal ala Komeng

Membedah Strategi Komunikasi Multimodal ala Komeng

Regional
Kisah Ibu dan Bayinya Terjebak Banjir Bandang Berjam-jam di Demak

Kisah Ibu dan Bayinya Terjebak Banjir Bandang Berjam-jam di Demak

Regional
Warga Kendal Tewas Tertimbun Longsor Saat di Kamar Mandi, Keluarga Sempat Teriaki Korban

Warga Kendal Tewas Tertimbun Longsor Saat di Kamar Mandi, Keluarga Sempat Teriaki Korban

Regional
Balikpapan Catat 317 Kasus HIV Sepanjang 2023

Balikpapan Catat 317 Kasus HIV Sepanjang 2023

Regional
Kasus Kematian akibat DBD di Balikpapan Turun, Vaksinasi Tembus 60 Persen

Kasus Kematian akibat DBD di Balikpapan Turun, Vaksinasi Tembus 60 Persen

Regional
Puan: Seperti Bung Karno, PDI-P Selalu Berjuang Sejahterakan Wong Cilik

Puan: Seperti Bung Karno, PDI-P Selalu Berjuang Sejahterakan Wong Cilik

Regional
Setelah 25 Tahun Konflik Maluku

Setelah 25 Tahun Konflik Maluku

Regional
BMKG: Sumber Gempa Sumedang Belum Teridentifikasi, Warga di Lereng Bukit Diimbau Waspada Longsor

BMKG: Sumber Gempa Sumedang Belum Teridentifikasi, Warga di Lereng Bukit Diimbau Waspada Longsor

Regional
Gempa Sumedang, 53 Rumah Rusak dan 3 Korban Luka Ringan

Gempa Sumedang, 53 Rumah Rusak dan 3 Korban Luka Ringan

Regional
Malam Tahun Baru 2024, Jokowi Jajan Telur Gulung di 'Night Market Ngarsopuro'

Malam Tahun Baru 2024, Jokowi Jajan Telur Gulung di "Night Market Ngarsopuro"

Regional
Sekolah di Malaysia, Pelajar di Perbatasan Indonesia Berangkat Sebelum Matahari Terbit Tiap Hari

Sekolah di Malaysia, Pelajar di Perbatasan Indonesia Berangkat Sebelum Matahari Terbit Tiap Hari

Regional
Kisah Pengojek Indonesia dan Malaysia di Tapal Batas, Berbagi Rezeki di 'Rumah' yang Sama...

Kisah Pengojek Indonesia dan Malaysia di Tapal Batas, Berbagi Rezeki di "Rumah" yang Sama...

Regional
Menara Pengintai Khas Dayak Bidayuh Jadi Daya Tarik PLBN Jagoi Babang

Menara Pengintai Khas Dayak Bidayuh Jadi Daya Tarik PLBN Jagoi Babang

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com