Kuliah S-2 dan Perbaiki Rumah, Cita-cita Putri Buruh Tani Peraih IPK Tertinggi

Kompas.com - 01/06/2015, 20:31 WIB
Devi Triasari, Senin (1/6/2015). KOMPAS.COM/ M WismabrataDevi Triasari, Senin (1/6/2015).
|
EditorCaroline Damanik

SOLO, KOMPAS.com - Devi Triasari (24) mahasiswi Fakultas Hukum Universitas Sebelas Maret Surakarta (UNS) yang meraih IPK 3,99 menjadi buah bibir di kampusnya. Meskipun berasal dari keluarga tidak mampu, Devi tidak kecil hati untuk meraih prestasi setinggi mungkin (baca juga: Raih IPK 3,99, Putri Buruh Tani Jadi Lulusan Terbaik UNS).

Gadis asal Ngawi yang akan dinobatkan menjadi lulusan terbaik pada acara wisuda bulan Juni tersebut pun berbagi cerita tentang kedua orangtua dan masa kecilnya.

Devi mengaku ingin membantu memperbaiki rumah mereka yang hampir rubuh karena dimakan usia. Masih lekat dalam ingatan Devi kecil, saat belum masuk bangku sekolah, harus ikut ibunya, Karinem, bekerja sebagai pembantu rumah tangga di Madiun.

Devi pun turut menumpang dirumah majikan tersebut. Tidak hanya satu majikan, saat ibunya berganti majikan dan menumpang, Devi pun turut serta.

"Sebelum sekolah, saya diajak ibu numpang di rumah majikan, dan semuanya baik, pas sudah mau masuk sekolah, kadang diberi uang saku oleh majikannya," katanya, Senin (1/6/2015).

Meskipun harus menumpang, prestasi belajar Devi tidak terganggu. Selama SD, Devi selalu menjadi rangking satu di SDN Guyung 1, Ngawi. Bahkan saat kelulusan SD, dirinya mendapat NEM terbaik di sekolahnya. Devi yang tinggal di Dusun Guyung RT 4/ RW 2, Gerih, Ngawi, Jawa Timur, mengaku senang belajar.

"Sejak SD saya selalu ranking, kedua orangtua saya juga mendukung saya," katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Beranjak SMP, Devi pun menceritakan bahwa setiap Sabtu dan Minggu membantu ibunya jualan sayuran. Saat itu, dirinya pun mendapat banyak wejangan dari ibundanya, salah satunya keinginan dirinya untuk melanjutkan sekolah hingga kuliah.

"Pesannya kalau memang sudah menjadi pilihan, ya berserahlah kepada Tuhan, dan berbuat baik kepada sesama," kata Devi.

Menurut Devi, pesan tersebut yang membekas di hatinya karena saat itu ibunya mendapat gunjingan dari tetangga agar dirinya sebagai perempuan tidak harus sekolah sampai tinggi.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

 Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Regional
Luncurkan Kredit Tanpa Agunan untuk Ibu-ibu Pedagang, Ganjar: Bunga Hanya 2 Persen Per Tahun

Luncurkan Kredit Tanpa Agunan untuk Ibu-ibu Pedagang, Ganjar: Bunga Hanya 2 Persen Per Tahun

Regional
Dikunjungi Gus Halim, Ketua Adat Tidung Minta Salimbatu Dijadikan Desa Religi

Dikunjungi Gus Halim, Ketua Adat Tidung Minta Salimbatu Dijadikan Desa Religi

Regional
Cegah Jual Beli Jabatan, Bupati Wonogiri Optimalkan Penerapan Sistem Meritokrasi

Cegah Jual Beli Jabatan, Bupati Wonogiri Optimalkan Penerapan Sistem Meritokrasi

Regional
Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Regional
Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Regional
Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Regional
Tunjukkan Kinerja Baik Bangun Kota Semarang, Walkot Hendi Dapat Penghargaan Pembangunan Daerah 2021

Tunjukkan Kinerja Baik Bangun Kota Semarang, Walkot Hendi Dapat Penghargaan Pembangunan Daerah 2021

Regional
Jabar Kerja Sama dengan Provinsi Chungcheongnam, Korsel, Kang Emil: Semoga Dongkrak Potensi Ekonomi

Jabar Kerja Sama dengan Provinsi Chungcheongnam, Korsel, Kang Emil: Semoga Dongkrak Potensi Ekonomi

Regional
Bupati Banjar Akui PAD Berkurang akibat UU Minerba

Bupati Banjar Akui PAD Berkurang akibat UU Minerba

Regional
Bobby Buka Balai Kota Medan untuk Warga, Dosen UINSU Berikan Apresiasi

Bobby Buka Balai Kota Medan untuk Warga, Dosen UINSU Berikan Apresiasi

Regional
Memahami Gaya Komunikasi 'Parkir Mobil' ala Gibran

Memahami Gaya Komunikasi "Parkir Mobil" ala Gibran

Regional
Tunjukkan Prestasi dalam Penanganan Pandemi, Kang Emil Raih 2 Penghargaan People of the Year 2021

Tunjukkan Prestasi dalam Penanganan Pandemi, Kang Emil Raih 2 Penghargaan People of the Year 2021

Regional
Berkat Ganjar, Gaji Guru Honorer yang Dahulu Rp 200.000 Kini Rp 2,3 Juta

Berkat Ganjar, Gaji Guru Honorer yang Dahulu Rp 200.000 Kini Rp 2,3 Juta

Regional
Dukung UMKM Jabar, Kang Emil Ikut Mendesain dan Pasarkan Produk di Medsos

Dukung UMKM Jabar, Kang Emil Ikut Mendesain dan Pasarkan Produk di Medsos

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.