Kompas.com - 22/05/2015, 14:28 WIB
|
EditorCaroline Damanik

KENDARI, KOMPAS.com — Dinas Perindustrian, Perdagangan, dan Koperasi (Disperindagkop) Kota Kendari bersama Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra), Jumat (22/5/2015), menggelar inspeksi mendadak (sidak) ke sejumlah pasar tradisional dan swalayan terkait peredaran beras plastik.

Dalam sidak tersebut, Disperindag Kendari menemukan beras yang diduga sintetis itu dengan cara membakar butiran beras impor merek Bawang dan Naga Emas. Hasilnya, beras impor itu meleleh saat dibakar.

"Untuk memastikan kecurigaan itu, kami mengambil sampel beras impor itu dan akan dilakukan uji laboratorium di kantor BPOM dulu," kata Ida Rianti, Kepala Bidang Disperindagkop Kota Kendari, di sela-sela sidak tim gabungan untuk menemukan indikasi beras plastik itu, di sebuah toko swalayan dan toko sembako di Pasar Mandonga, Kendari.

Dia menjelaskan, beras impor dari China dengan merek Bawang dan Naga Emas disuplai dari Surabaya. Namun, untuk memastikan kecurigaan akan beras plastik itu, pihak Disperindagkop Kendari akan melakukan uji laboratorium.

Pihaknya, lanjut Ida, belum akan menyita atau menarik beras tersebut dari pasaran sebelum ada hasil uji laboratorium. Ia mengimbau agar masyarakat berhati-hati dalam membeli beras. Sebab, jika salah mengonsumsi, beras plastik itu bisa mengganggu kesehatan.

"Bisa mengganggu ginjal dan organ tubuh yang lain. Kan plastik dimakan tentunya sangat tidak baik," ujarnya.

Sementara itu, Ratna, salah seorang pedagang beras di Pasar Mandonga, Kendari, mengaku khawatir dengan informasi soal beras plastik tersebut. Meski demikian, belum terbukti adanya peredaran beras sintesis itu.

"Sekarang saya seleksi untuk membeli beras. Sejak ada informasi beras plastik itu, banyak pembeli yang beralih membeli beras lokal, seperti Dolog, beras kepala, Ciluwung, beras Konawe, Santana," ungkapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Regional
Plh Gubernur Jabar Segera Lantik Penjabat Bupati Bekasi

Plh Gubernur Jabar Segera Lantik Penjabat Bupati Bekasi

Regional
Lantik 21 PPIH Embarkasi Jakarta–Bekasi 2022, Wagub Jabar Berharap Petugas Berikan Pelayanan Prima

Lantik 21 PPIH Embarkasi Jakarta–Bekasi 2022, Wagub Jabar Berharap Petugas Berikan Pelayanan Prima

Regional
Menguak Keluh Kesah Warga Mentawir Kaltim akibat Air Sungai Tercemar Bekas Galian Tambang

Menguak Keluh Kesah Warga Mentawir Kaltim akibat Air Sungai Tercemar Bekas Galian Tambang

Regional
Wagub Jabar: Harkitnas Jadi Momentum Bangkitkan Semangat Usai Terpukul Pandemi

Wagub Jabar: Harkitnas Jadi Momentum Bangkitkan Semangat Usai Terpukul Pandemi

Regional
Gawai Adat Dayak: Melihat Manusia sebagai Makhluk Berdimensi Vertikal dan Horizontal

Gawai Adat Dayak: Melihat Manusia sebagai Makhluk Berdimensi Vertikal dan Horizontal

Regional
Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Regional
Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Regional
Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Regional
Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Regional
Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Regional
BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

Regional
Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Regional
Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Regional
Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.