Kompas.com - 28/04/2015, 20:05 WIB
Puluhan pemuda yang tergabung di dalam Komunitas Sant'Egidio Kupang, menggelar aksi 1.000 lilin untuk menolak hukuman mati terhadap terpidana mati Mary Jane. Aksi itu di gelar di depan Rumah Jabatan Gubernur Nusa Tenggara Timur di Jalan El Tari, Selasa (28/4/2015) Kompas.com/Sigiranus Marutho BerePuluhan pemuda yang tergabung di dalam Komunitas Sant'Egidio Kupang, menggelar aksi 1.000 lilin untuk menolak hukuman mati terhadap terpidana mati Mary Jane. Aksi itu di gelar di depan Rumah Jabatan Gubernur Nusa Tenggara Timur di Jalan El Tari, Selasa (28/4/2015)
|
EditorFarid Assifa
KUPANG, KOMPAS.com - Puluhan pemuda di kota Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), yang menamakan diri Komunitas Sant’Egidio Kupang, menyalakan 1.000 lilin sebagai bentuk aksi menolak hukuman mati terhadap terpidana mati asal Filipina, Mary Jane Fiesta Veloso.

Aksi yang digelar di jalan El Tari atau tepatnya di depan Rumah Jabatan Gubernur NTT tersebut berlangsung selama lebih dari satu jam. Dalam aksinya, para pemuda menggelar orasi, puisi, lagu serta yel-yel.

Koordinator aksi, Cristovorus Kurniawan Wawo, kepada sejumlah wartawan, Selasa (28/4/2015) malam, mengatakan, tujuan aksi 1.000 lilin ini sebagai sebuah pesan kepada banyak orang, khususnya pemerintah, bahwa tidak pernah ada keadilan yang akan didapatkan dengan menghukum mati seseorang.

“Dengan seribu lilin ini, kami mau katakan kepada semua orang bahwa usaha untuk menjaga kehidupan itu harus tetap bertahan seperti cahaya lilin. Kebanyakan hukuman mati ini hanya menjangkau orang miskin saja. Dengan alasan apapun mengambil kehidupan (nyawa) manusia itu tidak dibenarkan,” kata Wawo.

Menurut Wawo, hukuman mati terhadap warga negara asing akan menimbulkan dendam antar negara. Negara lain yang warganya menjadi korban hukuman mati akan membalas dendam terhadap Indonesia.

“Kami percaya bahwa hukuman yang paling baik dan paling adil itu adalah tetap memelihara kehidupan, karena tidak ada solusi dengan membunuh orang. Kami berharap gerakan-gerakan seperti ini di kota kupang dan dimana saja, akan menghantarkan inisiatif-inisiatif kecil maupun besar kepada mereka yang akan mengambil keputusan, tidak pada hari ini, tetapi pada hari-hari yang akan datang,” harap Wawo.

Karena itu, kata Wawo, pihaknya berharap, pemerintah jangan hanya menjalankan roda pemerintahan saja, tetapi juga harus memelihara kehidupan umat manusia yang ada di dalamnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Regional
Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.