80 TKI Ilegal Dideportasi Pemerintah Malaysia, 50 Pilih Jadi "Camelia"

Kompas.com - 17/04/2015, 04:16 WIB
Pemerintah Malaysia kembali mendeportasi 80 buruh migran ilegal melalui Pelabuhan Tunon Taka Nunukan. Mayoritas deportan yang kebanyakan memasuki Malaysi tan[a dokumen tersebut memilih kembali ke Malaysia. KOMPAS.com/SUKOCOPemerintah Malaysia kembali mendeportasi 80 buruh migran ilegal melalui Pelabuhan Tunon Taka Nunukan. Mayoritas deportan yang kebanyakan memasuki Malaysi tan[a dokumen tersebut memilih kembali ke Malaysia.
|
EditorBayu Galih

NUNUKAN, KOMPAS.com - Pemerintah Malaysia mendeportasi 80 buruh migran ilegal melalui Pelabuhan Tunon Taka Nunukan. Sebanyak 80 buruh migran ilegal tersebut dipulangkan ke Nunukan karena berbagai sebab, 71 buruh migran melanggar keimigrasian, dua orang buruh migran tersandung kasus narkoba dan tujuh buruh migran tersandung kasus kriminal.

Mereka dipulangkan ke Indonesia setelah menjalani hukuman di pusat tahanan sementara (PTS) Sibuga di Sandakan dan PTS Kimanis di Kota Kinabalu.

Salah satu buruh migran asal Sumenep, Suharma, mengaku baru 3 bulan berada di Keke untuk berkunjung kesanak saudara. Dia ditangkap polisi Malaysia saat berjalan jalan di kota Keke. Suharma mengaku menggunakan paspor pelawat untuk masuk ke Malaysia. Meski paspor yang dimilikinya masih berlaku Suharma dan saudaranya Wulan tetap dideportasi ke Indonesia melalui Nunukan.

“Saya hanya melawat saja saudara saya di Keke. Paspor saya masih berlaku tetapi saya tetap dipulangkan. Saya ditangkap di Sepitang saat jalan jalan. Mungkin sudah nasib saya,” ujar Suharma.

Dari hasil pendataan BP3TKI Kabupaten Nunukan, 34 buruh migran memasuki Malaysia tanpa dokumen sama sekali. 13 dari 80 buruh migran yang dideportasi meminta dipulangkan ke daerah asal merak dengan difasilitasi oleh BP3TKI, sementara 17 buruh migran mengaku akan mencari kerja di Kota Nunukan dan 50 buruh migran memilih kembali ke Malaysia atau dikenal dengan istilah "Camelia".

“Dari data memang kebanyakan masih memilih kembali ke Malaysia alias Camelia. Yang minta dipulangkan hanya 13 orang, yang lain katanya masih cari kerja di Nunukan.” ujar Ani, petugas pendata dari BP3TKI Nunukan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Regional
Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Regional
Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Regional
PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

Regional
Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Regional
Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Regional
Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.