Gunung Sinabung Kembali Muntahkan Awan Panas, 8 Desa Terkena Debu Vulkanik

Kompas.com - 04/04/2015, 03:05 WIB
Gunung Sinabung mengeluarkan lava pijar bersama guguran awan panas terlihat dari Desa Tiga Pancur, Tanah Karo, Sumut, Kamis (10/9/2014). Aktivitas Gunung Sinabung sepekan terakhir masih mengalami peningkatan. TRIBUN MEDAN / DEDY SINUHAJIGunung Sinabung mengeluarkan lava pijar bersama guguran awan panas terlihat dari Desa Tiga Pancur, Tanah Karo, Sumut, Kamis (10/9/2014). Aktivitas Gunung Sinabung sepekan terakhir masih mengalami peningkatan.
EditorFidel Ali Permana

KABANJAHE, KOMPAS.com
- Meningkatnya aktivitas Gunung Sinabung di Karo membuat warga di lingkar Gunung Sinabung panik. Pasalnya, gunung api, yang sekitar dua minggu tidak erupsi, kini kembali mengeluarkan awan panas.
 
"Gunung Sinabung kembali mengeluarkan awan panas dan debu vulkanik, Kamis sekitar pukul 20.00 WIB. Semalam termasuk erupsi terdasyat dan hal itu membuat warga panik," kata warga Desa Sibintun, D Sinuhaji, Jumat (3/4/2015).

Ia mengatakan delapan desa di lingkaran Gunung Sinabung seperti Sibintun, Tigaserangkai, Tigapancur, Beganding, Berastepu, Gurukinayan, Mardingding, dan Payung terkena hujan lumpur dan debu vulkanik. Aktivitas warga di lingkaran Gunung Sinabung masih berjalan seperti biasa, kecuali di Desa Sibintun.
 
"Warga Desa Sibintun sudah tidak melakukan aktivitas. Mereka mengungsi karena ada informasi lontaran awan panas mengarah ke desa tersebut. Hal itu diketahui warga, karena beberapa waktu lalu ada imbauan dari pemerintah Kabupaten Karo agar desa ini disterilkan," ujarnya.

Sebagian warga Dusun Sibintun yang nekat tinggal di rumah, terpaksa dikeluarkan aparat menuju ke Kabanjahe.  Warga di Desa Sigaranggarang, Kutagunggung, dan Sukanalu yang berjarak sekitar tiga kilomter dari puncak kawah panik dan ketakutan bahkan sudah bersiap untuk evakuasi. 

Warga yang baru kembali dari tempat pengungsian dan tengah menata kembali hidup mereka, hanya bisa pasrah. Warga entah siapa, menuliskan kalimat berbahasa Karo, Ate-atendu, Tuhan. Sinabung ampun! Kalimat ini, dalam bahasa Indonesia, berarti Kami berserah padamu, Tuhan. (Bencana erupsi) Sinabung membuat kami minta ampun (tidak kuat). 

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Karo Subur Tarigan Tambun mengatakan, meski aktivitas Sinabung Kamis lalu cukup tinggi, pihaknya tidak sampai melakukan evakuasi warga ke posko pengungsian. Hanya kemarin, kata Subur, pihaknya bekerja sama dengan aparat terkait menyuruh beberapa warga di Desa Sibintun keluar dari desa tersebut.

"Nggak ada evakuasi warga lagi ke pengungsian. Sejak 28 Maret lalu, semua pengungsi sudah tidak ada lagi di posko. Semua sudah dipulangkan. Kemarin kita hanya menyuruh beberapa warga Desa Sibintun keluar dari rumah," ujarnya, Jumat (3/4/2015) malam.

Subur menambahkan, Desa Sibintun memang termasuk satu dari tujuh desa yang masuk dalam zona merah. "Desa Sibintun kan masuk zona merah. Warganya juga sudah menerima uang untuk sewa rumah menunggu rumah relokasi di Siosar selesai," katanya.

Pemkab Karo kembali mengimbau warga tidak masuk dalam zona merah. "Kita melarang jangan masuk dalam zona merah, khususnya jalur awan panas ke Tenggara dan Selatan. Kita juga nggak tahu (warga masuk), karena kita pun tidak bisa masuk. Kita sudah berikan uang sewa untuk warga tujuh desa yang masuk zona merah. Mereka menunggu sampai rumah relokasi rampung," katanya.

Pada 28 Maret 2015 sebanyak 795 KK (2.442 jiwa) warga Desa Sigaranggarang dan Sukanalu dipulangkan, karena sesuai rekomendasi PVMBG kedua desa tersebut aman dari erupsi Gunung Sinabung. Posko pengungsian erupsi Gunung Sinabung telah ditutup Bupati Karo, karena sudah tidak ada pengungsi.

Masyarakat diimbau untuk tetap waspada. Masyarakat dan pengunjung atau wisatawan tidak mendaki dan melakukan aktivitas di dalam radius tiga kilometer dari Sinabung, dan tidak melakukan aktivitas dalam radius lima kilometer untuk sektor Selatan hingga Tenggara (cenderung ke Timur) Gunung Sinabung, yang merupakan bukaan lembah gunung tempat terjadi aliran lava dan awan panas.


Menurun 

Aktivitas guguran awan panas Gunung Sinabung, Jumat menurun dibanding sehari sebelumnya. Jika Kamis, ada luncuran guguran awan panas dari puncak hingga 4 km, kemarin hanya 3,5 km. 
Hasil tersebut berdasar pantauan Pos Pengamatan Gunung Api (PPGA) Sinabung, pukul 00.00 WIB-pukul 12.00 WIB. Luncuran guguran awan panas terjadi dua kali, terlontar sejauh 3 km sampai 3,5 km.

Namun, menurut Pengamat Gunung Api Sinabung Arif, dari sisi kegempaan yang terjadi masih tetap tinggi. "Kalau hari ini dari sisi guguran awan panas dibandingkan kemarin ada penurunan. Cuma dari segi kegempaannya masih tetap tinggi," kata Arif dikonfirmasi Tribun via telepon seluler, Jumat sore.

Ia menjelaskan, sejak pukul 00.00 WIB sampai pukul 12.00 WIB, terjadi 29 kali gempa guguran, 14 kali gempa low frequency, lima kali gempa hybrid, lima kali gempa vulkanik A, gempa tremor masih menerus dengan range 0,5 sampai 3 mm.

Sedangkan, guguran awan panas terjadi dua kali, pada pukul 03.11 WIB dan pukul 04.04 WIB. "Jarak luncurnya tiga kilometer sampai 3,5 km ke arah Selatan dan Tenggara. Namun tinggi kolom tidak teramati, karena tertutup kabut. Arah angin dominan ke Barat," ujarnya.

Arif menjelaskan lagi, guguran awan panas yang meluncur ke arah Selatan, berarti mengarah ke Desa Sukameriah. Sedangkan luncuran awan panas ke Tenggara, berarti mengarah ke Desa Bekerah dan Simacem.

"Status masih siaga level tiga. Sejak status siaga diberlakukan, maka larangan bagi warga desa, yang masuk dalam radius 3 km dan 5 km dari Sinabung, kembali ke desa masih berlaku. Zona bahaya masih tetap diberlakukan," katanya.

Arif menyebut, aktivitas luncuran guguran awan panas yang cukup besar atau cukup jauh terjadi Kamis lalu. Sebelumnya juga sudah terjadi dua kali. Atau, sejak 2015 ini sudah terjadi tiga kali luncuran awan panas yang cukup besar dibanding aktivitas sehari-hari Sinabung.

"Aktivitas yang cukup besar pada 2015 ini, pada 18 Februari. Sat itu, kuba lava yang ke arah Selatan runtuh. Kemudian, 5 Maret, kuba lava baru yang mengarah ke Selatan juha runtuh. Dan, terakhir yang terjadi kemarin, 2 April, tumpukan lidah lava baru yang mengarah ke Selatan runtuh. Jadi, penumpukan pembentukan lida lava ini yang mengakibatkan peningkatan aktivitas guguran awan panas," katanya.

Sedangkan, terkait lahar dingin (lahar hujan), Arif menyebut masih ada kemungkinan terjadi lagi, karena faktor hujan. "Lahar hujan itu terjadi kan karena ada tumpukan material awan panas guguran yang masih tinggi. Jadi jika sewaktu-waktu hujan turun, maka akan terjadi lahar hujan," ujanya.(ded/fer)

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gubernur NTT: Saya Datang Bukan untuk Orang Suka Saya, tapi untuk Mengubah NTT

Gubernur NTT: Saya Datang Bukan untuk Orang Suka Saya, tapi untuk Mengubah NTT

Regional
Remaja Asal Banyuwangi Bawa Kabur Mobil Travel Berisi 3 Penumpang

Remaja Asal Banyuwangi Bawa Kabur Mobil Travel Berisi 3 Penumpang

Regional
Mari Bantu Agustinus, Bayi dengan Kepala Membesar akibat Hidrosefalus

Mari Bantu Agustinus, Bayi dengan Kepala Membesar akibat Hidrosefalus

Regional
Jembatan Senilai Rp 1,2 Miliar yang Dibangun 2019 Ambrol, Ini Penjelasan DPU-PR Boyolali

Jembatan Senilai Rp 1,2 Miliar yang Dibangun 2019 Ambrol, Ini Penjelasan DPU-PR Boyolali

Regional
Pesawat Trigana Air Tergelincir di Bandara Sentani Jayapura, Papua

Pesawat Trigana Air Tergelincir di Bandara Sentani Jayapura, Papua

Regional
Warga Rusia Hilang di Perairan Nusa Penida Bali Saat Spearfishing

Warga Rusia Hilang di Perairan Nusa Penida Bali Saat Spearfishing

Regional
Bobok Bumbung, Cara Warga Desa di Cilacap Menabung untuk Bayar PBB

Bobok Bumbung, Cara Warga Desa di Cilacap Menabung untuk Bayar PBB

Regional
Demam Berdarah di NTT Sebabkan 21 Orang Meninggal

Demam Berdarah di NTT Sebabkan 21 Orang Meninggal

Regional
Terendam Banjir, PLN UID Jabar Putus Sementara Aliran Listrik di 712 Gardu

Terendam Banjir, PLN UID Jabar Putus Sementara Aliran Listrik di 712 Gardu

Regional
Penderita DBD di Sikka Bertambah Jadi 868 Orang, 7 Meninggal Dunia

Penderita DBD di Sikka Bertambah Jadi 868 Orang, 7 Meninggal Dunia

Regional
Fakta Baru Tragedi Susur Sungai Sempor di Sleman, 3 Tersangka Ditahan hingga Tanggapan Sri Sultan

Fakta Baru Tragedi Susur Sungai Sempor di Sleman, 3 Tersangka Ditahan hingga Tanggapan Sri Sultan

Regional
Limbah Minyak Hitam Kembali Cemari Pesisir Pantai Bintan

Limbah Minyak Hitam Kembali Cemari Pesisir Pantai Bintan

Regional
Baru Dibuka 2 Bulan, Jembatan Senilai Rp 1,2 Miliar Ambruk

Baru Dibuka 2 Bulan, Jembatan Senilai Rp 1,2 Miliar Ambruk

Regional
Gempa Bermagnitudo 5,1 Guncang Mentawai, Warga Berhamburan Keluar Rumah

Gempa Bermagnitudo 5,1 Guncang Mentawai, Warga Berhamburan Keluar Rumah

Regional
Video Viral Detik-detik Plafon Maliboro Mall di Yogyakarta Ambrol

Video Viral Detik-detik Plafon Maliboro Mall di Yogyakarta Ambrol

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X