TNI Berlatih Perang di Poso, 175 Warga Bakal Dievakuasi

Kompas.com - 25/03/2015, 21:51 WIB
Komandan Distrik Militer 1307 Poso Letkol Infanteri Eron Firmansyah KONTRIBUTOR KOMPAS TV/ MANSURKomandan Distrik Militer 1307 Poso Letkol Infanteri Eron Firmansyah
|
EditorFarid Assifa
POSO, KOMPAS.com - Sebanyak 175 orang warga yang tinggal di dua dusun dan satu desa di Poso, Sulawesi Tengah, akan dievakuasi ke kampung lain sehari sebelum latihan perang TNI digelar. Mereka diungsikan untuk menghindari korban jiwa saat latihan gabungan TNI tersebut.

Warga yang dievakuasi itu berasal dari Dusun Tamanjeka, Dusun Sipatuo dan Desa Weralulu, Kecamatan Poso Pesisir. Mereka akan dipindahkan ke Desa Lape dan Desa Tokorondo pada Senin (30/3/2015) mendatang.

Komandan Distrik Militer (Dandim) 1307 Poso Letkol Infanteri Eron Firmansyah kepada sejumlah media, Rabu (25/3/2015) menjelaskan, evakuasi warga dilakukan hanya satu hari atau selama 12 jam atau paling lama 16 jam.

Menurut Eron, sejauh ini pihaknya melalui perangkat desa setempat telah melakukan pendataan dan menyampaikan imbauan agar warga untuk sementara tinggal dan menginap di tempat yang sudah disiapkan seperti kantor balai desa dan rumah-rumah penduduk di Desa Lape dan Tokorondo.

Dandim menambahkan, tidak semua warga Poso Pesisir dievakuasi. Mereka yang diungsikan, tempat tinggalnya berdekatan dengan lokasi latihan gabungan.

"Jadi, saya tegaskan tidak semua warga Poso Pesisir akan dievakuasi, hanya sebagian kecil saja dangan pertimbangan keamanan yang kemungkinan akan terkena dampak dari sasaran serangan udara TNI," jelas Dandim.

Selain demi alasan keamanan, ratusan warga dievakuasi untuk diberikan bantuan obat-obatan dan pengobatan gratis dengan melibatkan puluhan tenaga medis dari TNI dan RSU Poso.

Mereka selanjutnya akan diperbolehkan pulang paling lambat sehari setelah puncak kegiatan latihan perang atau paling lambat pada Kamis (2/3/2015). Untuk menghindari terjadinya aksi pencurian terhadap rumah warga yang dievakuasi, pihak TNI telah memberikan jaminan keamanan dengan menempatkan sejumlah personel TNI di wilayah tersebut.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Fakta Satpol PP Rampas Uang Pengemis, Bermula Video Viral, Korban Histeris hingga 3 Orang Jadi Tersangka

4 Fakta Satpol PP Rampas Uang Pengemis, Bermula Video Viral, Korban Histeris hingga 3 Orang Jadi Tersangka

Regional
Jenazah TKW Tak Bisa Dipulangkan karena Agen Minta Rp 32 Juta

Jenazah TKW Tak Bisa Dipulangkan karena Agen Minta Rp 32 Juta

Regional
'Menyampaikan Aspirasi dengan Demonstrasi Disangka Biang Kerusuhan'

"Menyampaikan Aspirasi dengan Demonstrasi Disangka Biang Kerusuhan"

Regional
[POPULER NUSANTARA] Pria Penanam Ganja Ternyata Adik Mantan Wali Kota Serang | Nyanyikan Lagu yang Singgung Polisi Saat Demo, Mahasiswa Ditangkap

[POPULER NUSANTARA] Pria Penanam Ganja Ternyata Adik Mantan Wali Kota Serang | Nyanyikan Lagu yang Singgung Polisi Saat Demo, Mahasiswa Ditangkap

Regional
Fakta Honda Jazz Tabrak Truk Fuso, Selamat karena Tidur di Bagasi dan Dikira Ban Meletus

Fakta Honda Jazz Tabrak Truk Fuso, Selamat karena Tidur di Bagasi dan Dikira Ban Meletus

Regional
Tidur di Bagasi Honda Jazz, Ferdian Selamat dari Kecelakaan Maut di Tol Sumsel

Tidur di Bagasi Honda Jazz, Ferdian Selamat dari Kecelakaan Maut di Tol Sumsel

Regional
Kronologi Bayi Ditemukan Dalam Tas Ransel di Madiun, Berawal dari Suara Tangis

Kronologi Bayi Ditemukan Dalam Tas Ransel di Madiun, Berawal dari Suara Tangis

Regional
11 Penambang Batu Bara Tewas Tertimbun Longsor, 1 Korban Belum Teridentifikasi

11 Penambang Batu Bara Tewas Tertimbun Longsor, 1 Korban Belum Teridentifikasi

Regional
Banten Catatkan Penambahan Kasus Tertinggi Covid-19, Disumbang dari Ponpes

Banten Catatkan Penambahan Kasus Tertinggi Covid-19, Disumbang dari Ponpes

Regional
Besok, Giliran Buruh Demo Tolak UU Cipta Kerja di Gedung DPRD Kalsel

Besok, Giliran Buruh Demo Tolak UU Cipta Kerja di Gedung DPRD Kalsel

Regional
Hasil Rapid Test Reaktif, 58 Napi di Lapas Perempuan Denpasar Diisolasi di Sel Khusus

Hasil Rapid Test Reaktif, 58 Napi di Lapas Perempuan Denpasar Diisolasi di Sel Khusus

Regional
Dilarang Ikut Demo Tolak UU Cipta Kerja, Mahasiswa UGM Kemping di Kampus

Dilarang Ikut Demo Tolak UU Cipta Kerja, Mahasiswa UGM Kemping di Kampus

Regional
Pasutri Spesialis Pembobol Jok Motor Ditangkap, Suami Ditembak Polisi

Pasutri Spesialis Pembobol Jok Motor Ditangkap, Suami Ditembak Polisi

Regional
Gegara Knalpot Racing, Warga Antarkampung di Papua Ribut, Satu Terluka Dianiaya

Gegara Knalpot Racing, Warga Antarkampung di Papua Ribut, Satu Terluka Dianiaya

Regional
Kecelakaan Beruntun di Jalan Jember-Lumajang, 2 Warga Tewas

Kecelakaan Beruntun di Jalan Jember-Lumajang, 2 Warga Tewas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X