Festival demi Burung Maleo dan Penyu...

Kompas.com - 02/03/2015, 09:43 WIB
Sepasang Maleo (Macrocephalon maleo) sedang menggali lubang untuk meletakkan telurnya di nesting ground Muara Pusian, Dumoga, Kabupaten Bolaang Mongondow. Kompas.com/Ronny Adolof BuolSepasang Maleo (Macrocephalon maleo) sedang menggali lubang untuk meletakkan telurnya di nesting ground Muara Pusian, Dumoga, Kabupaten Bolaang Mongondow.
|
EditorGlori K. Wadrianto

Maleo terancam punah
Burung maleo (marcocephalon maleo) adalah spesies hewan khas ekosistem Wallacea yang endemik Sulawesi. Dulunya maleo bisa ditemui dengan mudah di beberapa wilayah Sulawesi. Namun karena ancaman predator yang tinggi terutama pengambilan telur oleh manusia, maleo kini bahkan telah punah secara lokal di beberapa wilayah Sulawesi. (Baca: Maleo, si Cantik yang Terancam Punah...)

Ancaman kepunahan dari burung unik dengan tonjolan atau jambul keras berwarna hitam ini membuat maleo dilindungi melalui Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1999 tentang Pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa.

Burung maleo juga masuk dalam kategori endangered pada daftar International Union for Conservation of Nature (IUCN) dan daftar Appendix 1 dari Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna and Flora (CITES).

Manager Program Alto Agustian Laya menjelaskan bahwa sejak 2006, AlTo berupaya melakukan monitoring dan upaya penyelamatan spesies maleo yang ada di Libuun, Desa Taima, Kecamatan Bualemo, Banggai.

"Di Libuun, kami mencoba memproteksi tempat bertelur maleo dari ancaman pengambilan telur yang dulunya marak dilakukan oleh masyarakat," kata Agustian.

Lewat berbagai program pendekatan dengan warga Desa, populasi Maleo yang awalnya sudah sangat jarang kini menunjukkan peningkatan yang signifikan.

Berdasarkan data yang disodorkan Marcy kepada Kompas.com, pada tahun 2007 jumlah maleo yang terlihat di tempat bertelur Libuun pernah mencapai titik terendah dibawah lima ekor per hari. Namun, saat ini rata-rata maleo yang datang bertelur di Libuun bisa mencapai 30 ekor per hari.

"Kami memang melakukan pendekatan dengan melibatkan masyarakat desa untuk bersama-sama menjaga tempat bertelur maleo. Oleh karena itu, secara bergilir dan terjadwal, setiap hari ada satu warga desa yang ikut me-monitoring kehadiran maleo di sini," ujar Manager Survei AlTo Pandji Kresno saat ditemui di Libuun.

Walau kini jumlah populasi maleo yang terlihat di Libuun, Taima menunjukkan peningkatan yang signifikan, namun upaya penyadaran masyarakat agar peduli dengan upaya konservasi harus terus dilakukan.

"Oleh karena itu dalam dua pekan ini kami berkeliling menyampaikan sosialisasi dalam bentuk festival kepada masyarakat Banggai betapa berharganya keanekaragaman hayati yang dimiliki oleh kabupaten ini, terutama Maleo dan Penyu," ungkap Koordinator Program Awarness AlTo Shera.

Pada festival itu, selain mengikutsertakan para pelajar dari beberapa sekolah menengah atas di Banggai sebagai pelakon drama, AlTo juga menghadirkan beberapa seniman dari Australia dan Amerika Serikat yang membagi pengalaman serta keahlian mereka dalam menyampaikan pesan kepada masyarakat.

"Mereka hadir di sini untuk membantu kami melakukan pendekatan kepada masyarakat dengan berbagai bentuk permainan dan keterampilan, di antaranya workshop lentera dan musik," kata Manager Operasional AlTo Asnim Lanusi. 

Baca juga:
13 Tahun Jaga Maleo, Tomo bak Pakar meski Hanya Lulus SD
Penetasan Telur Eksitu Diterapkan pada Maleo
Daud Badu, Dari Pemburu Jadi Pelestari Maleo


Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diduga Korupsi Dana Proyek Jalan, Kadis PU Ngada Ditahan Kejaksaan

Diduga Korupsi Dana Proyek Jalan, Kadis PU Ngada Ditahan Kejaksaan

Regional
Penumpang Lion Air Surabaya-Pontianak Akan Transit di Bandara Soetta

Penumpang Lion Air Surabaya-Pontianak Akan Transit di Bandara Soetta

Regional
64 Kepala SMP di Riau yang Mengundurkan Diri Akhirnya Kembali Bekerja

64 Kepala SMP di Riau yang Mengundurkan Diri Akhirnya Kembali Bekerja

Regional
Akses Menuju Pusat Kota Pekanbaru Tergenang Banjir, Timbulkan Kemacetan

Akses Menuju Pusat Kota Pekanbaru Tergenang Banjir, Timbulkan Kemacetan

Regional
TNI dan Polri Ikut Cari Penumpang Pesawat dari Surabaya yang Kabur Saat Hendak Diisolasi

TNI dan Polri Ikut Cari Penumpang Pesawat dari Surabaya yang Kabur Saat Hendak Diisolasi

Regional
Saat Transpuan Menjadi Pejabat Publik di Sikka, Bunda Mayora: Berkatilah Seluruh Kegiatanku

Saat Transpuan Menjadi Pejabat Publik di Sikka, Bunda Mayora: Berkatilah Seluruh Kegiatanku

Regional
Gubernur Kepri Positif Corona, Sudah 739 Warga Tanjungpinang Jalani Swab

Gubernur Kepri Positif Corona, Sudah 739 Warga Tanjungpinang Jalani Swab

Regional
Layanan Jenguk Ditutup, RSUD 45 Dinyatakan Klaster Baru Covid-19

Layanan Jenguk Ditutup, RSUD 45 Dinyatakan Klaster Baru Covid-19

Regional
25 Karyawan Perusahaan di Pesisir Barat Lampung Positif Covid-19

25 Karyawan Perusahaan di Pesisir Barat Lampung Positif Covid-19

Regional
Laporkan Jerinx SID ke Polisi, IDI Bali: Organisasi Kami Merasa Terhina

Laporkan Jerinx SID ke Polisi, IDI Bali: Organisasi Kami Merasa Terhina

Regional
Utamakan Keselamatan Anak, Pemkot Serang Perpanjang Belajar Online

Utamakan Keselamatan Anak, Pemkot Serang Perpanjang Belajar Online

Regional
Korsleting, Ruang Operasi RS Bethesda Lempuyangwangi Yogyakarta Terbakar

Korsleting, Ruang Operasi RS Bethesda Lempuyangwangi Yogyakarta Terbakar

Regional
Detik-detik Seorang Ibu Melahirkan di Atas Mobil Patroli Polisi Tanpa Bantuan Medis

Detik-detik Seorang Ibu Melahirkan di Atas Mobil Patroli Polisi Tanpa Bantuan Medis

Regional
Petani Pembakar Lahan Ditangkap, Walhi Minta Jangan Langsung Dipenjara

Petani Pembakar Lahan Ditangkap, Walhi Minta Jangan Langsung Dipenjara

Regional
Hindari Kecurangan, Pembagian Daging Kurban Pakai Barcode

Hindari Kecurangan, Pembagian Daging Kurban Pakai Barcode

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X