Festival demi Burung Maleo dan Penyu...

Kompas.com - 02/03/2015, 09:43 WIB
Warga melihat-lihat informasi mengenai upaya pelestarian Maleo dan Penyu yang dipajang pada Festival International Maleo dan Penyu Tompotika yang diselenggarakan oleh Aliansi Konservasi Tompotika di Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah. Kompas.com/Ronny Adolof BuolWarga melihat-lihat informasi mengenai upaya pelestarian Maleo dan Penyu yang dipajang pada Festival International Maleo dan Penyu Tompotika yang diselenggarakan oleh Aliansi Konservasi Tompotika di Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah.
|
EditorGlori K. Wadrianto
BANGGAI, KOMPAS.com - Para penggiat konservasi maleo dan penyu yang tergabung dalam Aliansi Konservasi Tompotika (AlTo) menggelar Festival International Maleo dan Penyu Tompotika sejak 21 Februari hingga 3 Maret 2015 di Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah.

Direktur AlTo Marcy Summers mengatakan, festival tersebut digelar sebagai bagian dari upaya pelibatan masyarakat dalam melestarikan kekayaan dan keanekaragaman hayati yang dimiliki oleh Banggai.

"Kami hadir di sini agar masyarakat bisa menghargai keistimewaan penyu dan maleo dan mereka juga ikut terlibat dalam upaya pelestarian," ujar Marcy, Senin (3/2/2015).

Selama dua pekan, Tim Alto berkeliling ke desa-desa yang berada di wilayah Tompotika yang merupakan habitat maleo dan penyu. Ketika berada di desa yang dituju, mereka menggelar berbagai kegiatan yang tujuannya menyosialisasikan pentingnya upaya pelestarian keanekaragaman hayati.

Koordinator Program Konservasi AlTo Noval Suling menjelaskan, desa-desa yang didatangi adalah Bualemo, Taima, Pangkalaseang, Teku, Balantak, serta pada hari terakhir festival digelar di Luwuk.

"Di setiap lokasi yang kami datangi kami menggelar pentas drama yang menceritakan kisah penyelamatan maleo dan penyu, lalu ada pula stan mewarnai bagi anak-anak, melukis wajah, pameran foto alam liar Sulawesi, pameran kegiatan AlTo, permainan musik serta berbagai workshop yang ditujukan bagi anak-anak dan pelajar," tambah Noval.

Kegiatan yang menyasar usia anak serta siswa ini juga melakukan pendekatan lewat lomba menulis cerpen dan essai mengenai maleo, lomba pemanfaatan limbah daur ulang serta workshop pembuatan lentera.

Alhasil, ketika digelar di lapangan di desa yang dituju, ribuan warga ikut hadir dan melibatkan diri. Ka Tuu (60), warga Desa Bualemo yang ditemui Kompas.com saat festival digelar di Lapangan Bualemo mengaku baru sadar, wilayah mereka memiliki kekayaan alam yang luar biasa saat AITo hadir.

"Dulu masyarakat di sini banyak yang suka ambil telur maleo dan penyu di Taima, tapi sekarang sudah tidak, kami sudah sadar sejak mereka beritahu bahwa itu perlu dijaga," kata Ka Tuu.

Beberapa warga Bualemo juga mengaku senang dengan kegiatan yang digelar oleh AlTo, sebab dengan demikian anak-anak mereka menjadi tahu apa yang seharusnya dilakukan demi pelestarian keanekaragaman hayati yang ada di Tompotika.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hindari Covid-19, Relawan Banjir Bandang di Gunung Mas Puncak Bogor Dibatasi

Hindari Covid-19, Relawan Banjir Bandang di Gunung Mas Puncak Bogor Dibatasi

Regional
Penyanyi Kafe Ini Berhubungan Seks dengan Pelanggan, Ternyata Ada Layanan Prostitusi

Penyanyi Kafe Ini Berhubungan Seks dengan Pelanggan, Ternyata Ada Layanan Prostitusi

Regional
Pasangan Kekasih Disiram Air Keras Saat Antar Barang Orderan, 4 Pelaku Sudah Buntuti Korban

Pasangan Kekasih Disiram Air Keras Saat Antar Barang Orderan, 4 Pelaku Sudah Buntuti Korban

Regional
Undip Akui Ada Serangan yang Diduga Membuat Data Mahasiswa Bocor

Undip Akui Ada Serangan yang Diduga Membuat Data Mahasiswa Bocor

Regional
Cerita Satgas Karawang Terima Laporan Warga Tak Dapat Bansos, Setelah Dicek Rumahnya Mewah

Cerita Satgas Karawang Terima Laporan Warga Tak Dapat Bansos, Setelah Dicek Rumahnya Mewah

Regional
PLN Minta Maaf 3 Kabupaten di Aceh Mati Listrik Mendadak, akibat Suplai Gas Terganggu

PLN Minta Maaf 3 Kabupaten di Aceh Mati Listrik Mendadak, akibat Suplai Gas Terganggu

Regional
Ditabrak Pemuda Mabuk Miras, Pegawai Kejaksaan Tinggi NTT Tewas

Ditabrak Pemuda Mabuk Miras, Pegawai Kejaksaan Tinggi NTT Tewas

Regional
Dedi Mulyadi Upayakan Kasus Anak Gugat Bapak Rp 3 Miliar Selesai di Luar Sidang

Dedi Mulyadi Upayakan Kasus Anak Gugat Bapak Rp 3 Miliar Selesai di Luar Sidang

Regional
PMI Pekanbaru Layani Donor Konvalesen dari Penyintas Covid-19

PMI Pekanbaru Layani Donor Konvalesen dari Penyintas Covid-19

Regional
Unhas dan UNM Bebaskan Biaya Kuliah bagi Mahasiswa Terdampak Gempa Sulbar

Unhas dan UNM Bebaskan Biaya Kuliah bagi Mahasiswa Terdampak Gempa Sulbar

Regional
Januari Belum Rampung, 40 Bencana Alam Terjadi di Jabar, Hampir 100.000 Jiwa Terdampak

Januari Belum Rampung, 40 Bencana Alam Terjadi di Jabar, Hampir 100.000 Jiwa Terdampak

Regional
Viral, Video TikTok Goyang Perempuan Berdaster di Tugu Pangkalpinang

Viral, Video TikTok Goyang Perempuan Berdaster di Tugu Pangkalpinang

Regional
Jenazah Rizki dan Rosi Korban Sriwijaya SJ 182 Tiba di Pangkalpinang dan Diterima Gubernur

Jenazah Rizki dan Rosi Korban Sriwijaya SJ 182 Tiba di Pangkalpinang dan Diterima Gubernur

Regional
Derita Kakek Koswara Digugat Rp 3 Miliar oleh Anak Kandung: Dia Pelototi Saya Seperti Bukan Orangtuanya

Derita Kakek Koswara Digugat Rp 3 Miliar oleh Anak Kandung: Dia Pelototi Saya Seperti Bukan Orangtuanya

Regional
Ruang Isolasi di RSUP Kota Madiun Penuh, Sementara Tak Terima Pasien Covid-19, Satu Bangsal Ditutup

Ruang Isolasi di RSUP Kota Madiun Penuh, Sementara Tak Terima Pasien Covid-19, Satu Bangsal Ditutup

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X