Rumah Kos Sekitar Dolly Dirazia, Puluhan Perempuan "Digaruk"

Kompas.com - 30/01/2015, 14:51 WIB
Razia rumah kost di sekitar Gang Dolly Surabaya. KOMPAS.com/Achmad FaizalRazia rumah kost di sekitar Gang Dolly Surabaya.
|
EditorCaroline Damanik

SURABAYA, KOMPAS.com - Puluhan rumah kos di sekitar eks lokalisasi Dolly Surabaya dirazia aparat gabungan, Jumat (30/1/2015) siang. Puluhan penghuni kos perempuan diamankan karena diduga sebagai pekerja seks komersial (PSK) yang masih beroperasi.

Selain mengamankan penghuni kos perempuan, petugas gabungan dari Satpol PP, Linmas, TNI dan Polri itu juga mengamankan pasangan muda-mudi yang berada di dalam kamar tanpa surat nikah. Razia tersebut kata Kepala Bagian Operasi, Satpol PP Kota Surabaya, Dari, karena kabar banyaknya PSK yang tinggal di kos sekitar Dolly.

"Mereka beroperasi keluar jika ada tamu yang meminta untuk dilayani di hotel-hotel," katanya di lokasi.

Razia nanti akan dilakukan secara berkala baik malam maupun siang.

"Razia untuk mengantisipasi masih adanya praktik prostitusi pasca penutupan Dolly tahun lalu," tambahnya.

Puluhan perempuan dan pasangan mesum yang terjaring langsung diangkut ke kantor Satpol PP Surabaya untuk dibina dan didata. Awal pekan lalu, dua mucikari yang masih beroperasi di Dolly dibekuk jajaran Polda Jatim. Mereka mengaku mengambil PSK dari lingkungan kos yang berada di sekitar eks lokalisasi Dolly.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Beruang Berkeliaran di Permukiman Selama 3 Hari, Warga Ketakutan

2 Beruang Berkeliaran di Permukiman Selama 3 Hari, Warga Ketakutan

Regional
Pandemi Covid-19, Kerawanan Pilkada di Kabupaten Semarang Meningkat

Pandemi Covid-19, Kerawanan Pilkada di Kabupaten Semarang Meningkat

Regional
Partai Nasdem dan Gerindra Dukung Danny Pomanto di Pilkada Makassar 2020

Partai Nasdem dan Gerindra Dukung Danny Pomanto di Pilkada Makassar 2020

Regional
Belajar dari Kasus Balita Rafadan, Orang Miskin Dilarang Sakit?

Belajar dari Kasus Balita Rafadan, Orang Miskin Dilarang Sakit?

Regional
8 Destinasi Wisata Non Pendakian di Gunung Rinjani Dibuka 7 Juli 2020

8 Destinasi Wisata Non Pendakian di Gunung Rinjani Dibuka 7 Juli 2020

Regional
Tak Lagi Kantongi Izin, 14 Tempat Karaoke di Kota Tegal Nekat Beroperasi

Tak Lagi Kantongi Izin, 14 Tempat Karaoke di Kota Tegal Nekat Beroperasi

Regional
Tekan Covid-19, Jam Malam Diberlakukan di Sidoarjo, Sejumlah Jalan Ditutup

Tekan Covid-19, Jam Malam Diberlakukan di Sidoarjo, Sejumlah Jalan Ditutup

Regional
Bawa Senjata Tajam, Ratusan Warga Bongkar Paksa Peti Jenazah Covid-19 di Jeneponto, Polisi Buru Provokotor

Bawa Senjata Tajam, Ratusan Warga Bongkar Paksa Peti Jenazah Covid-19 di Jeneponto, Polisi Buru Provokotor

Regional
Pekan Depan, Polisi Periksa Legislator Penjamin Jenazah Covid-19 di Makassar

Pekan Depan, Polisi Periksa Legislator Penjamin Jenazah Covid-19 di Makassar

Regional
8 Pasien Positif di Grobogan Sembuh, 6 di Antaranya Warga Gubug

8 Pasien Positif di Grobogan Sembuh, 6 di Antaranya Warga Gubug

Regional
Suami Bunuh Pemuda yang Baru Dikenalnya Ternyata Residivis Kasus yang Sama

Suami Bunuh Pemuda yang Baru Dikenalnya Ternyata Residivis Kasus yang Sama

Regional
Puluhan Warga Datangi RS Minta Pasien Positif Corona Dipulangkan

Puluhan Warga Datangi RS Minta Pasien Positif Corona Dipulangkan

Regional
Satgas Covid-19 Diusir Saat Jemput Pasien Positif yang Kabur di Sumenep

Satgas Covid-19 Diusir Saat Jemput Pasien Positif yang Kabur di Sumenep

Regional
Mobil dengan Kaca Pecah Ditinggal Kabur Hebohkan Warga Jember

Mobil dengan Kaca Pecah Ditinggal Kabur Hebohkan Warga Jember

Regional
Kang Emil Optimis Kegiatan Keagamaan dan Pendidikan di Jabar Pulih dengan Cepat

Kang Emil Optimis Kegiatan Keagamaan dan Pendidikan di Jabar Pulih dengan Cepat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X