Kritik Ridwan Kamil terhadap Jokowi Selama 100 Hari Jadi Presiden

Kompas.com - 26/01/2015, 20:26 WIB
Wali kota Bandung Ridwan Kamil KOMPAS.com/Rio KuswandiWali kota Bandung Ridwan Kamil
|
EditorFarid Assifa
BANDUNG, KOMPAS.com — Pada 28 Januari 2015 mendatang, genap 100 hari Joko Widodo atau yang akrab disapa Jokowi menjabat sebagai Presiden Republik Indonesia untuk masa jabatan 2014-2019. Selama 100 hari ke belakang, Wali Kota Bandung Ridwan Kamil memiliki penilaian terhadap kepemimpinan Jokowi.

Menurut pria yang akrab disapa Emil ini, Presiden Jokowi belum optimal dalam membangun hubungan informal dengan para kepala daerah.

"Karena Pak Jokowi asalnya kepala daerah, saya berharap hubungan informal dengan kepala daerah harus jauh lebih aktif sehingga perubahan Indonesia yang banyak muncul di daerah bisa diakselerasi. Intinya, komunikasi dengan daerah harus lebih dioptimalkan. Kalau sekarang belum terlalu optimal," kata Emil di Tegalega, Kota Bandung, Senin (26/1/2015).

Emil menambahkan, Presiden Jokowi seharusnya bisa berkaca pada kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Menurut dia, SBY belum optimal dalam membina hubungan antar-pemerintah daerah.


"Seharusnya bisa lebih baik dibanding presiden sebelumnya yang saya nilai kurang optimal," tuturnya.

Sisi positifnya, lanjut Emil, dalam 100 hari kepemimpinan Jokowi, pemerintah daerah diberikan pembelajaran untuk berhemat. Misalnya, pemerintah pusat mengeluarkan instruksi untuk menyediakan singkong dan makanan lokal untuk sajian serta pelarangan rapat di hotel.

"Yang dirasakan adalah penghematan," ucapnya.

Meski demikian, Emil meminta kepada Presiden Jokowi untuk meninjau ulang efektivitas program-program penghematan yang telah dibuat. Dikhawatirkan, program penghematan tersebut malah menyengsarakan PNS yang mengakibatkan motivasi untuk korupsi di pemerintah daerah semakin besar. Salah satu yang dikritik Emil adalah pemotongan uang perjalanan dinas, dari Rp 2,5 juta menjadi Rp 750.000.

"Turunnya jauh, saya juga enggak ngerti. Padahal, wajar-wajar saja perjalanan dinas dengan nilai sekian. Di daerah, kita ingin meningkatkan kesejahteraan PNS agar menghindari korupsi. Kalau dipotong, memberatkan juga," katanya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hendak Gali Kubur, Warga Ngawi Temukan Orang Diduga Gantung Diri

Hendak Gali Kubur, Warga Ngawi Temukan Orang Diduga Gantung Diri

Regional
Bus Rombongan Pelajar SMA Banyuwangi Terguling di Lumajang, 20 Siswa Terluka

Bus Rombongan Pelajar SMA Banyuwangi Terguling di Lumajang, 20 Siswa Terluka

Regional
Jelang Pelantikan Jokowi, 595 Personel TNI-Polri Sisir Pulau Bali

Jelang Pelantikan Jokowi, 595 Personel TNI-Polri Sisir Pulau Bali

Regional
Fakta Baru Motivator Tempeleng 10 Siswa, Mengaku Khilaf hingga Dikecam KPAI

Fakta Baru Motivator Tempeleng 10 Siswa, Mengaku Khilaf hingga Dikecam KPAI

Regional
Jokowi-Ma'ruf Dilantik, Wakil Bupati Belitung Berharap Ekonomi Pariwisata Diperhatikan

Jokowi-Ma'ruf Dilantik, Wakil Bupati Belitung Berharap Ekonomi Pariwisata Diperhatikan

Regional
Ratusan Warga Doa Bersama Jelang Pelantikan Jokowi-Ma'ruf

Ratusan Warga Doa Bersama Jelang Pelantikan Jokowi-Ma'ruf

Regional
Cerita di Balik Pasutri yang Tewas Digigit Ular, Remaja 17 Tahun Jadi Tulang Punggung Adik-adiknya

Cerita di Balik Pasutri yang Tewas Digigit Ular, Remaja 17 Tahun Jadi Tulang Punggung Adik-adiknya

Regional
Mabuk Miras, Pemuda Ini Perkosa Mahasiswi

Mabuk Miras, Pemuda Ini Perkosa Mahasiswi

Regional
[POPULER NUSANTARA] Pasutri Tewas Digigit Ular | Pilkada Solo, Gibran Berjuang Maju Lewat PDI-P

[POPULER NUSANTARA] Pasutri Tewas Digigit Ular | Pilkada Solo, Gibran Berjuang Maju Lewat PDI-P

Regional
Fakta Kecelakaan Tol Lampung, Sopir Diduga Mengantuk hingga 4 Orang Tewas Terbakar

Fakta Kecelakaan Tol Lampung, Sopir Diduga Mengantuk hingga 4 Orang Tewas Terbakar

Regional
Tempeleng 10 Siswa, Motivasi Berujung Jeruji Besi: Saya Khilaf...

Tempeleng 10 Siswa, Motivasi Berujung Jeruji Besi: Saya Khilaf...

Regional
KPK Sita Sejumlah Dokumen di Kantor Dishub Medan

KPK Sita Sejumlah Dokumen di Kantor Dishub Medan

Regional
Sambut Pelantikan, Foto Jokowi dan Ma'ruf Amin Diarak dengan Gerobak Sapi Lewat Malioboro

Sambut Pelantikan, Foto Jokowi dan Ma'ruf Amin Diarak dengan Gerobak Sapi Lewat Malioboro

Regional
Kecelakaan Tol Lampung, Vanessa Tarik Adiknya Agar Tak Ikut Terbakar

Kecelakaan Tol Lampung, Vanessa Tarik Adiknya Agar Tak Ikut Terbakar

Regional
Katupkan Kedua Tangan, Agus Piranhamas Motivator yang Tempeleng 10 Siswa Minta Maaf

Katupkan Kedua Tangan, Agus Piranhamas Motivator yang Tempeleng 10 Siswa Minta Maaf

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X