Kritik Ridwan Kamil terhadap Jokowi Selama 100 Hari Jadi Presiden

Kompas.com - 26/01/2015, 20:26 WIB
Wali kota Bandung Ridwan Kamil KOMPAS.com/Rio KuswandiWali kota Bandung Ridwan Kamil
|
EditorFarid Assifa
BANDUNG, KOMPAS.com — Pada 28 Januari 2015 mendatang, genap 100 hari Joko Widodo atau yang akrab disapa Jokowi menjabat sebagai Presiden Republik Indonesia untuk masa jabatan 2014-2019. Selama 100 hari ke belakang, Wali Kota Bandung Ridwan Kamil memiliki penilaian terhadap kepemimpinan Jokowi.

Menurut pria yang akrab disapa Emil ini, Presiden Jokowi belum optimal dalam membangun hubungan informal dengan para kepala daerah.

"Karena Pak Jokowi asalnya kepala daerah, saya berharap hubungan informal dengan kepala daerah harus jauh lebih aktif sehingga perubahan Indonesia yang banyak muncul di daerah bisa diakselerasi. Intinya, komunikasi dengan daerah harus lebih dioptimalkan. Kalau sekarang belum terlalu optimal," kata Emil di Tegalega, Kota Bandung, Senin (26/1/2015).

Emil menambahkan, Presiden Jokowi seharusnya bisa berkaca pada kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Menurut dia, SBY belum optimal dalam membina hubungan antar-pemerintah daerah.

"Seharusnya bisa lebih baik dibanding presiden sebelumnya yang saya nilai kurang optimal," tuturnya.

Sisi positifnya, lanjut Emil, dalam 100 hari kepemimpinan Jokowi, pemerintah daerah diberikan pembelajaran untuk berhemat. Misalnya, pemerintah pusat mengeluarkan instruksi untuk menyediakan singkong dan makanan lokal untuk sajian serta pelarangan rapat di hotel.

"Yang dirasakan adalah penghematan," ucapnya.

Meski demikian, Emil meminta kepada Presiden Jokowi untuk meninjau ulang efektivitas program-program penghematan yang telah dibuat. Dikhawatirkan, program penghematan tersebut malah menyengsarakan PNS yang mengakibatkan motivasi untuk korupsi di pemerintah daerah semakin besar. Salah satu yang dikritik Emil adalah pemotongan uang perjalanan dinas, dari Rp 2,5 juta menjadi Rp 750.000.

"Turunnya jauh, saya juga enggak ngerti. Padahal, wajar-wajar saja perjalanan dinas dengan nilai sekian. Di daerah, kita ingin meningkatkan kesejahteraan PNS agar menghindari korupsi. Kalau dipotong, memberatkan juga," katanya.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketua DPRD Jabar: 7 Anggota Dewan yang Positif Covid-19 Karantina Mandiri

Ketua DPRD Jabar: 7 Anggota Dewan yang Positif Covid-19 Karantina Mandiri

Regional
Bantah Didorong Risma, Fuad Belum Minta Restu untuk Maju di Pilkada Surabaya

Bantah Didorong Risma, Fuad Belum Minta Restu untuk Maju di Pilkada Surabaya

Regional
Seorang Warga Ditembak OTK, TNI-Polri Kejar Pelaku

Seorang Warga Ditembak OTK, TNI-Polri Kejar Pelaku

Regional
Detik-detik Laode Ditembak dari Belakang oleh Orang Tak Dikenal Saat Jaga Warung

Detik-detik Laode Ditembak dari Belakang oleh Orang Tak Dikenal Saat Jaga Warung

Regional
Seorang ASN Curi Uang Nasabah dengan Ganjal ATM Pakai Tusuk Gigi

Seorang ASN Curi Uang Nasabah dengan Ganjal ATM Pakai Tusuk Gigi

Regional
Gempa Magnitudo 5,2 Guncang Sangihe, Sulut, BPBD: Belum Ada Laporan Kerusakan

Gempa Magnitudo 5,2 Guncang Sangihe, Sulut, BPBD: Belum Ada Laporan Kerusakan

Regional
Seorang Warga Ditembak di Intan Jaya, Papua, Pelaku Pura-pura Pinjam Pulpen

Seorang Warga Ditembak di Intan Jaya, Papua, Pelaku Pura-pura Pinjam Pulpen

Regional
Ridwan Kamil Tegaskan Belum Disuntik Vaksin Covid-19, Siapkan Dulu Fisik

Ridwan Kamil Tegaskan Belum Disuntik Vaksin Covid-19, Siapkan Dulu Fisik

Regional
Kisah Mbah Khotimah, Uang dan Dagangan Dibawa Kabur Penipu, Terpaksa Pulang Berjalan Kaki

Kisah Mbah Khotimah, Uang dan Dagangan Dibawa Kabur Penipu, Terpaksa Pulang Berjalan Kaki

Regional
Kembalikan Kejayaan Lada, Gubernur Babel Lepas Ekspor 45.000 Kg Lada ke Jepang

Kembalikan Kejayaan Lada, Gubernur Babel Lepas Ekspor 45.000 Kg Lada ke Jepang

Regional
Siap Maju Pilkada, Putra Sulung Risma Mengaku Masuk Dalam Survei Internal PDI-P

Siap Maju Pilkada, Putra Sulung Risma Mengaku Masuk Dalam Survei Internal PDI-P

Regional
Tak Terima Dicekik Saat Berhubungan Badan, Wanita Ini Pukul Pasangan Selingkuhnya hingga Tewas

Tak Terima Dicekik Saat Berhubungan Badan, Wanita Ini Pukul Pasangan Selingkuhnya hingga Tewas

Regional
Ditangkap Usai Mengamuk Bawa Pisau di Polres Jember, Pria ODGJ Ditolak Keluarga, Ini Alasannya

Ditangkap Usai Mengamuk Bawa Pisau di Polres Jember, Pria ODGJ Ditolak Keluarga, Ini Alasannya

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 15 Agustus 2020

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 15 Agustus 2020

Regional
3 Pelajar Positif Covid-19, Kota Serang Tetap Buka Sekolah pada 18 Agustus

3 Pelajar Positif Covid-19, Kota Serang Tetap Buka Sekolah pada 18 Agustus

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X