Mengecoh dengan Nama Berbahasa Indonesia, Dua Kapal Filipina Ditangkap di Talaud

Kompas.com - 26/01/2015, 09:44 WIB
|
EditorGlori K. Wadrianto
MANADO, KOMPAS.com — Dua kapal asal Filipina ditangkap petugas pengawas dari Pangkalan Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (PSDKP) Bitung, Sulawesi Utara. Kedua kapal tersebut terindikasi melakukan penangkapan ikan secara ilegal di Perairan Kepulauan Talaud.

Kepala PSDKP Bitung Pung Saksono Nugroho mengatakan, kedua kapal tersebut ditangkap pada Sabtu (24/1/2015) siang. "Kapal tiba di pangkalan PSDKP pada Minggu malam," kata Saksono, Senin (26/1/2015).

Saksono menjelaskan, salah satu kapal yang ditangkap adalah Kapal Motor (KM) Garuda 06 yang sebelumnya berusaha kabur dan harus dikejar dengan perahu cepat sea rider hingga ke Teluk Esang.

Sementara itu, KM Garuda 05 ditangkap pada posisi 8 mil dari Teluk Esang. Dari kedua kapal itu, petugas mengamankan 19 anak buah kapal (ABK) serta dua kapten kapal yang semuanya berwarga negara Filipina. Mereka tidak bisa berbahasa Indonesia. Mereka juga tidak dilengkapi dengan dokumen kapal yang sah.

"Saat ditangkap, sudah ada hasil curian berupa 20 ikan tuna berukuran besar dan beberapa jenis ikan lainnya, seperti ikan layar dan cakalang," kata Saksono.

Modusnya, kedua kapal Filipina tersebut mengecat nama asli kapal dan menggantinya dengan nama berbahasa Indonesia. Mereka juga menggunakan lambang negara Indonesia untuk mengelabui petugas dari Indonesia.

Saat ini, ABK dan kapten kapal ditahan di Rumah Detensi PSDKP untuk pemeriksaan lebih lanjut. Perairan Nusa Utara di Sulawesi Utara memang rawan penangkapan ikan secara ilegal karena berbatasan langsung dengan negara Filipina.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Branch Manager Bank Mega Malang Ditangkap akibat Penipuan Senilai Rp 5,7 M

Branch Manager Bank Mega Malang Ditangkap akibat Penipuan Senilai Rp 5,7 M

Regional
Banjir Terjang 2 Kabupaten di Jambi, Jembatan Putus dan 1.000 Rumah Terendam

Banjir Terjang 2 Kabupaten di Jambi, Jembatan Putus dan 1.000 Rumah Terendam

Regional
Pemprov Jabar Buka Layanan Desain dan Cetak Kemasan Gratis bagi IKM

Pemprov Jabar Buka Layanan Desain dan Cetak Kemasan Gratis bagi IKM

Regional
Edhy Prabowo Tersangka, Walkot Solo Setuju Susi Pudjiastuti Kembali Jadi Menteri KP

Edhy Prabowo Tersangka, Walkot Solo Setuju Susi Pudjiastuti Kembali Jadi Menteri KP

Regional
Mayat Bayi Perempuan Ditemukan Dalam Kantong Plastik, Begini Kronologinya

Mayat Bayi Perempuan Ditemukan Dalam Kantong Plastik, Begini Kronologinya

Regional
Haru, Nadif Ikuti Wisuda Virtual Seorang Diri di Makam Sang Ayah, Ini Ceritanya

Haru, Nadif Ikuti Wisuda Virtual Seorang Diri di Makam Sang Ayah, Ini Ceritanya

Regional
Deforestasi, Burung Migran dan Ancaman 'Bird Strike' di Bandara Kualanamu

Deforestasi, Burung Migran dan Ancaman "Bird Strike" di Bandara Kualanamu

Regional
Kisah Pilu 2 Nelayan Tersambar Petir Saat Melaut di Atas Kapal, Satu Orang Tewas

Kisah Pilu 2 Nelayan Tersambar Petir Saat Melaut di Atas Kapal, Satu Orang Tewas

Regional
'Kalau Pemerintah Bisa Bagi Vaksin Sebelum Proses Belajar, Kami Setuju KBM Tatap Muka'

"Kalau Pemerintah Bisa Bagi Vaksin Sebelum Proses Belajar, Kami Setuju KBM Tatap Muka"

Regional
Bupati Situbondo Tertular Covid-19, Puluhan Pejabat Lakukan Tes Swab

Bupati Situbondo Tertular Covid-19, Puluhan Pejabat Lakukan Tes Swab

Regional
Mantan Pegawai Bank Bikin Investasi Bodong, Larikan Uang Rp 15 Miliar Milik 15 Korban

Mantan Pegawai Bank Bikin Investasi Bodong, Larikan Uang Rp 15 Miliar Milik 15 Korban

Regional
Hakim Tolak Eksepsi Wasmad, Sidang Kasus Konser Dangdut Tegal Dilanjutkan

Hakim Tolak Eksepsi Wasmad, Sidang Kasus Konser Dangdut Tegal Dilanjutkan

Regional
PSBB di Kabupaten Bogor Diperpanjang, Belajar dari Kasus Acara Rizieq Shihab

PSBB di Kabupaten Bogor Diperpanjang, Belajar dari Kasus Acara Rizieq Shihab

Regional
Di Yogyakarta, Saluran Irigasi Penuh Sampah Diubah Jadi Habitat Ikan, Hasilkan Rp 48 Juta Per Panen

Di Yogyakarta, Saluran Irigasi Penuh Sampah Diubah Jadi Habitat Ikan, Hasilkan Rp 48 Juta Per Panen

Regional
Korban Terakhir yang Tenggelam di Bendungan Cikanteh Sukabumi Ditemukan

Korban Terakhir yang Tenggelam di Bendungan Cikanteh Sukabumi Ditemukan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X